Menu
/
Holaa! Gimana puasanya guys? Nggak kerasa yah sudah memasuki minggu pertama bulan Ramadhan. Masih pada ON dan semangat-semangatnya dong ya? Mesjid pun masih ramai-ramainya banget sih sama yang sholat Taraweh. Begitupun lalu lintas jam 5 sore masih super padat karena rata-rata pekerja ingin mengejar berbuka di rumah. Apakah kamu termasuk, gengs? Aku sih YES! Ya meskipun nyampe maghribnya mepet yang penting sebelum taraweh udah ada di rumah tuh udah bahagia. Tsah!

Berbicara tentang bulan Ramadhan yang seperti biasa selalu disambut dengan gegap gempita dan dengan target-target yang ingin dicapai, aku mau sharing nih 5 To Do List sebelum Ramadhan usai yang ingin aku capai. Apa aja? Yuk kita mulai!

Mencoba menunaikan sholat sunnah, Dhuha misalnya.


Aku sih anaknya nggak muluk-muluk dan kalau terlalu memasang target takutnya malah nggak kekejar. Meskipun sebenernya bagus banget sih ya kalau memperbanyak ibadah di bulan Ramadhan. Nggak hanya yang wajib aja tapi juga mulai merambah yang sunnah. Di Ramadhan ini aku ingin memulai kebiasaan yang lebih baik, yaitu Sholat Dhuha. Meskipun sejauh ini dari awal bulan puasa sampai sekarang masih suka bolong-bolong. Hehe apalagi godaan weekend yang mana kalau nggak ke mana-mana tuh abis sholat emang paling mantep buat tidur lagi.

semoga kita termasuk orang yang selalu diberi petunjuk sama Allah yah gengggs

So, aku lebih rutin kalau ngantor sih untuk sholat Dhuhanya. Well semoga istiqomah yah...Kamu juga yuk semangat!!

A lil reminder my friend... aku ambil dari pinterest yah pictsnya :))

Mauuuu banget termasuk orang yang bertaubat. karena sebagai manusia biasa pasti bergelimang dengan dosa.


Khatam Quran di Bulan Ramadhan


Khatam Qur’an di bulan Ramadhan sebenarnya bukan hal yang mustahil dilakukan asalkan dibaca secara rutin dan dengan tekad yang kuat. Berhubung aku masih manusia biasa yang nggak lepas dari khilaf dan dosa, masih berusaha ekstra banget sih buat bisa mencapai target khatam al-Qur’an di bulan Ramadhan. Aku udah googling dan browsing sih, kalau minimal 8 lembar aja dibaca setiap hari setiap sholat bisa kok khatam.

siapa yang mau dilembutkan hatinyaaa?


Karena aku masih pemula dan masih tahap berupaya aku sih ngakalinnya baca 10 lembar per hari. Jadi minimal tiap habis sholat bacanya 2 lembar. Udah minimal banget. Kalo bisa sih sehabis sholat bacanya tuh 3-5 lembar. Belum lagi namanya ciwi-ciwi nggak lepas dengan tamu bulanan. Jadi kudu pinter-pinter mengatur strategi nih biar tetap on track dan bisa mencapai target.
Smeoga kita semua dilancarkan yah guys dan niat mulia bisa khatam Quran sebelum Ramadhan usai bisa terlaksana. AAMIIINNN!!!!



THR, Let’s Use It Well!


Bulan Ramadhan identik dengan THR. It’s a big YAY! Apalagi buat kamu-kamu yang udah bekerja selama setahun. Udah pasti tuh dapet THRnya full. Alhamdulillah yah guys...
Nah aku pribadi di tahun ini kayak pengen lebih mengalokasikan THRku dengan baik gitu. Sebagai golongan sudah bekerja. Cailah...aku udah nggak kebagian lagi yang namanya THR. Yang ada kudu ngasih angpao lebaran ke adik-adik dan minimal sepupu dekat. Jadiii dari jatah THR yang kudapat kudu pintar-pintar buat alokasi dananya.



Namanya THR semacam reward dari hasil kerja kita. Tentunya aku juga mau pakai untuk kesenanganku sendiri dong ya meskipun nggak lupa juga menyenangkan orang-orang terdekatku. Salah satu cara biar bisa memakai THR dengan baik menurutku adalah membuat alokasi dana dulu di awal. Berapa persen yang mau dibelanjain, dibagiin, dan ditabung juga. Because I need holidaayyyy!!!

Spore, wait me!!!


Menjalin silaturahmi di Bulan Ramadhan. Buka Bersama: Yay or Nay?


Bukber alias buka bareng selalu menjadi ajang perekat tali silaturahmi bersama teman-teman lama yang sudah lama nggak pernah bertemu. Nggak teman SD, SMP, SMA, Kuliah, ekskul, teman kantor, teman satu komunitas, dan lain-lain. Belum lagi sebagai seorang blogger, lumayan banyak undangan untuk buka bareng, baik paid maupun yang nggak hehehe. Menurutku ajakan buka bersama ini mesti diprioritasin sih alias nggak bisa diambil semua. Jangan sampai sibuk bukber ke sana kemari malah kamu nggak punya waktu untuk menghabiskan waktu bersama orang-orang terkasih, kayak keluarga maupun si doi.

bukber bareng blogger horeey
Kan nggak lucu yah buka bersama SD sampai kuliah dijabanin tapi malah absen ikut bukber bareng keluarga besar. Kenapa mesti diprioritasin? Karena emang udah sering banget terjadi tanggal yang bentrok. Kayak tahun lalu buka puasa teman-teman seangkatan SMP bentrok sama buka bersama teman-temana semasa kuliah. Kudu milih deh tuh. Aku pribadi lebih pilih untuk datang ke bukber yang aku memang lebih dekat dan lebih nyaman ketemu orang-orangnya. Kan tujuan utamanya untuk menyambung tali silaturahmi, berarti harus yang bikin happy dong?

Jadi aku sih YAY untuk buka bareng tapi lebih memilih aja sih dan lebih bikin prioritas. Jangan sampai kebanyakan buka bersama di luar rumah bikin keteteran sama target-target lain yang ingin kita capai sebelum Ramadhan usai kayak full tarawih di bulan Ramadhan kecuali lagi dapet maupun mebegjar target khatam Al-Quran sebelum Ramadhan berlalu.

Bayar Kewajiban Membayar Zakat Ketika Sudah Punya Penghasilan

Nah ini nih yang seringkali keskip, biasanya karena kebiasaan udah diurusin zakatnya sama orang tua. Benar nggak guys? Kalau untuk zakat fitrah kayak beras gitu aku pribadi memang udah dikoordinir sama mamake di rumah dan langsung disalurin ke masjid. Semenjak bekerja udah mulai tuh kepikiran buat bayar zakat penghasilan, hasil diingetin sama bapake sih..

Buat kamu yang masih bingung gimana ngitungnya, ataupun kamu yang punya side joban lain di luar pekerjaan intimu, sekarang ada cara mudah nih buat menghitung zakat penghasilanmu bahkan bisa bayar zakatnya secara online. Cool yah!

Aku baru nyobain sih, jadi cukup ke zakat.or,id aja kamu bisa tahu berapa jumlah yang harus kamu bayarkan untuk zakat profesimu. Simpeel banget.

Aku kasih ilustasinya yah, jadi kamu tuh tinggal isi aja berapa gaji utamamu per bulan dan ada atau nggak penghasilan lainnya. Nanti kelihatan deh totalnya berapa.

Udah ketahuan deh berapa jumlah yang harus dibayar sesuai penghasilan kita :))

Kan sesuai dengan firman Allah yah guys di Al-Qur’an :

“Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapat bagian” (QS. adz-Dzâriyât[51]: 19);

“Dan nafkahkanlah sebagian dari hartamu yang Allah telah menjadikan kamu menguasainya” (QS. al-Hadîd[57]: 7);

sumber: pinterest & google

“Wahai orang-orang yang beriman, infakkanlah (zakat) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik” (QS. al-Baqarah[2]: 267).

Naah biar makin berkah dan syukur-syukur jadi naek gaji yah guyyys. AAMIIINNN!! My wishes hehehehe!

Kalau aku biasanya mengalokasiakan zakatku ke teteh yang bantu-bantu di rumah. Buat kamu yang merantau dan bingung mau salurin ke mana zakatmu, bisa juga lho membayar zakat secara online lewat donasi.dompetdhuafa.org/ tinggal klik aja, isi data yang dibutuhkan, terus pilih metode pembayaran deh. Asli sih menurutku ini helpful banget dan efisien banget buat bisa mendonasikan harta kita ke orang-orang yang membutuhkan dengan cara yang simpel banget. Nggak perlu ribet-ribet langsung deh sampai ke penerima yang memang membutuhkan. Insya Allah berkah yah gengs!:)

Kayak misalnya ada bencana alam, donasi kita akan langsung disalurkan kepada korban bencana alam melalui dompet dhuafa. Cukup via donasi online saja.




Selain zakat bisa juga lho kamu donasi untuk kemanusiaan, infak, sedekah, ataupun untuk wakaf. Super gampang dan efesien banget karena bisa dilakukan kapanpun dan dimanapun. Praktis banget dan cocok sama orang-orang zaman now kayak kita.

Sekian 6 to do list yang pengen aku capai sebelum Ramadhan berakhir. Kalau kamu apa nih gengs? 

Share donggg! Jangan lupa juga buat membayar zakat yah biar puasanya makin berkah deh.

Cheers,
Ifa
8 comments

ah yang paling susah itu khatam quran T-T huhuhu

Reply

Subhanallah Ukthi, smg istiqomah yaaa *doakan aku juga.
Masih perlu displin khatam Qur'an dan sholat sunnah nih, alhamdulillah zakat penghasilan sudah rutin.

Sekarang enak banget mau ngitung udh ada aplikasinya jadi memudahkan. Jangan lupa sisihkan untuk hari raya Qurban nanti ya dan kalau ke spore lagi coba colek mamtir 😉

Reply

Alhamdulillah ada fotoku, hahaha. Eh lebih alhamdulillah ada aplikasi dompet dhuafa untuk perhitungan zakat ini. Jadi lebih mudah inshaa Allah yaaa.. :D

Reply

beneer banget sist huhu apalagi ada menstruasi juga yaah

Reply

Eaa wkwkwk ifa edisi ramadhan kakaak :p

Insha Allah nggak keskip hehehe ingetin juga ya mamtir.

Siaap lets go spoooree

Reply

Alhamdulillah ukhti sekarang zakat bisa dilakukan kapanpun dimanapun yah :)

Reply

sekarang bayar zakat banyak dimudahkan sama aplikasi ya, jadi ngga ada alesan lagi ribet bayar zakat musti kemana. Ramadhan tahun ini aku sholat sunatnya bolong2 & ga khatam qur'an hiks.. semoga diberi kesempatan untuk lebih baik di ramadhan tahun depan.. aamiin

Reply

AAMIIN banget ya Allah. Semoga tahun depan masih bertemu Ramadhan yah Mamih :)

Reply

Thankyou for visiting my blog. Let's connect & be a friend:D

Cheers,
Ifa

Powered by Blogger.