Menu

your blog banner

your blog banner

Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe

/ / 0 Comments
Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe
Holaa! Setelah lama vakum ngeblog gegara jadi budak korporat, akhirnya aku ngeblog lagi. Yeay! Nah di blog post kali ini aku mau bahas tema blog yang udah cukup lama absen: kuliner! Ada yang kangen nggak sama review kulinerku? I am back! Mengawali tulisan kedua di 2019 aku mau sharing tentang 2 cafe yang ada di Bogor yang menurutku recommended untuk kamu coba. Buat hangout, iseng makan aja, ataupun foto-foto. Daripada  lama-lama prolognya langsung aja yuk kita mulai postingan ini. This is it, special fot you guys, my beloved readers: Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe Review.



Janjian Coffee


Kita mulai dari Janjian Coffee ya! Jadi awal mula nemuin coffee shop sekaligus cafe ini karena lagi cari tempat buat foto produk tapi yang pewe juga buat nongkrong-nongkrong gitu. Setelah lumayan pusing browsing dan stalking akun instagram visit bogor juga, finally aku nemuin cafe ini. Scrolling timeline dan tag-tagan fotonya bikin makin semangat ke sana. Asyik pisaan ngeliatnya. Ditambah teman SMAku ngepost foto lagi di sana, makin pengen kan!

Kenapa foto produk di cafe? 


Sebagai blogger, ketika mendapat review konten berbayar tentu kudu memberikan yang terbaik dong! Sebenernya sih biasanya juga fot di rumah, tapi lagi pengen ganti suasana aja gitu ceritanya. Biar yang baca blogku pun nggak bosen dengan spot foto yang itu-itu aja. Setuju kan? That's why aku pilih foto di coffee shop yang ambiencenya sesuai dengan konsep yang aku bayangkan,


Janjian Coffee, Tempat Asyik Buat Janjian


Udah lama aku bikin schedule dengan adikku untuk mengosongkan waktu di hari Sabtu khusus buat foto-foto. Dan biar nggak rugi dong karena ke cafe sudah pasti harus order, nggak boleh tuh cuma bawa satu produk aja! Awalnya udah rencana mau berangkat paling lama jam 10 biar masih enak foto-fotonya. Eh ternyata semesta kurang mendukung, habis mandi ternyata hujan gengs! Diperkirakan hujannya tuh merata. Mulai deh HHC: harap-harap cemas. Akhirnya nunggu dulu sampai zuhur baru otw ke Janjian Coffee.

Sampai di Janjian Coffee tepat jam 2 siang. Perjalanannya cukup lama bok! Hampir 1 setengah jam karena ya Bogor di hari Sabtu muacetnya pol! Untungnya tapi sampai di venue udah nggak ujan. yeay!


Bagian indoor Janjian Coffee



Kalau dari depan, lebih terlihat dominasi Warung Monopoli (cafe yang terletak persis di sebelah Janjian Coffee). Sedangkan Janjian Coffee tulisan kurang terlihat gitu, cukup kecil dan kurang stand out. Masuk ke pintunya kaya cafe belum jadi. Eh ternyata habis itu ada pintu lagi yang langsung masuk ke cafenya. Pintu ini salah satu foto yang wara-wiri di timeline karena dijadiin spot foto juga.

Masuk ke dalam langsung disambut suasana coffee shop dengan bartender dan mesin pembuat coffee terlihat jelas. Ini jadi satu dengan kasir dan tempat memesan juga. Skimming dikit, Janjian Coffee tuh punya dua ruangan. Indoor dan Outdoor. Untuk ruangan indoornya kurang lebih muat untuk 10-12 orang. sisanya di luar muat kira-kira 15-20 orang. Pas masuk aku sempat bertanya tuh ke waiters dan baristanya kalau pesan bisa di meja atau langsung. Ternyata kudu langsung gengs! Karena tempatnya cukup mini, daripada ngga dapet tempat mendinng ngetag tempat duduk dulu deh.

Bagian luar Janjian Coffee

Aku ambil tempat duduk di luar. Pertama, karena penasaran. Kedua, karena pengen foto. Ketiga memang karena di dalam sudah penuh dan tersisa tempat duduknya yang kurang asyik. Pas sampai di luar ternyata sepi, cuma ada satu pengunjung aja. Maklum baru beres hujan kan ya. Dan mungkin jam datengku juga nanggung. Agak bingung mau duduk di mana akhirnya memutuskan duduk di meja yang cukup besar.

Hal pertama yang dilakukan di janjian Coffee tentu saja memesan makanan. Karena mau makan masih nanggung, tapi lumayan laper juga, akhirnya cari cemilan yang lumayan berat aja. Cukup bingung mau pesan apa, akhirnya aku pesan menu rekomendasi dari masnya: Daily Platter. Daily platter ini merupakan snacking dengan konsep sharung berisi french fries dan sticky chicken finger. Dimakan berdua ternyata kenyang gengs! Alhamdulillahnya enaak. yes, nggak failed!

Iced lychee Tea dan Es kopi krim
 
daily platter

Es kopi Krim favoritku!!

Selain daily platter, aku juga pesan minumannya. Ditanya lagi tuh sama waitersnya, mau coffee atau non coffee. Buat kamu yang nggak suka coffee banyak pilihan kok gengs! Minuman yang aku pesan adalah lychee tea. Berhubung ke coffee shop, nggak asik dong kalau nggak nyobain kopinya. Dari hasil kepo-kepo di ig, yang banyak dipesan tuh Es Kopi Susu Kalcer. Ternyata ini tuh es kopi susu yang gulanya pake gula aren dan ada krimnya juga. Mendengar penjelasan baristanya ternyata bukan styleku banget! Akhirnya pindah haluan deh ke Es Kopi Krim. Enak ga? enak banget! Kalau dari aku sih 4.5/5. Yes seenak itu!! Ini menurutku yah karena bisa aja lidah kita berbeda gengs! dan aku bukan penyuka kopi yang strong.

Gimana ambiencenya Janjian Coffee?


Duh betah banget sih asli! Enak banget, adem banget, cozy banget! Berasa kaya lagi di Bandung bukan di Bogor. Udah gitu kalau di luar ditemani angin sepoy-sepoy. Adem pisaan. Cocok banget buat ngobrol, curcol, ngedate, dan berbagi cerita kehidupan. Ya pastinya asyik buat janjian sih! Bahkan buat males-malesan duduk sambil ngeganyem dan minum tuh enak banget! Suasanya adem, homy, pewe, syahduu banget! Apalagi lagu yang diputerin juga asyik-asyik. Aku sih YES banget merekomendasikan kamu ke Janjian Coffee.

Pas aku pulang lampunya udah nyala!

Asyik yah spotnya?

Banyak spot foto lucu ga?


Tentu saja Ferguso! Meskipun tempatnya mini, tapi kamu bisa memanfaatkan setiap sudutnya untuk foto-foto. Jujur aku tadi nggak memanfaatkan semua spot untuk foto OOTD ataupun foto pribadi sih. Karena tujuanku adalah selesai dulu foto produknya baru bisa foto-foto diri sendiri. beres foto-foto produk dan ngabisin pesanan tuh sekitar jam setengah 4. Cukup lama juga. Asli akutuh kalau udah foto produk serius dan lumayan ansos hehe. Pas lihat-lihat suasana sekitar eh hampir semua tablenya penuh. Gagal deh foto di spot incaran, yang ku tunda foto di sana karena lapar. Tapi untungnya masih bisa diakalin untuk tetap dapat foto di spot yang ku mau. Thanks to kerjasama yang baik antara aku dan adikku! Lop my sister, Izzah yang siap motoin sesuai kemauanku hehehe.

Here's our OOTD photo!!
 
ootd adikku
ootdku

Habis berapa sih di sana?


Aku sharing pricelistnya aja yah:
-Es Kopi Krim: Rp 25,000
-Es Lychee Tea: Rp 25,000
-Daily Platter: Rp 50,000

Harga di atas gaada pajaknya lagi yah gengs jadi bersih, Untuk suasana, porsi yang didapat, ambience, rasa, dan kepeweannya menurutku cukup affordable sih. Kalau ditanya mau balik lagi nggak janjian di Janjian Coffee? Tentu saja jawabannya: CAPCUS!

Btw yang aku suka di tempat ini adalah yaudah kalau mau foto yah foto aja karena yang lain pun foto-foto juga. Jadi nggak perlu gengsi deh.

Bonus photobooth manual kita!!


Ini kalau mau kepo-kepo ya:
Janjian Coffee Roasters
Alamat: Jl. Lawang Gintung No.57, Batutulis, Bogor Sel., Kota Bogor, Jawa Barat 16134
instagram: @janjiancoffee

Beres dari Janjian Coffee apakah aku langsung pulang? Tentu saja tidak! Berhubung sudah sore di Janjian Coffee dan spot-spot sudah penuh tapi masih ada produk yang belum ku foto, akhirnya aku puter otak deh harus ke mana. Masih lagi-lagi dengan kebingungan karena gamau tempatnya B aja dan gamau tempatnya terlalu penuh yang berujung udah pindah tempat ga dpaet spot buat foto. Stelah berpusing ria, aku dan adikku memutuskan ke Two Stories Cafe. Kenapa Two Stories Cafe? Karena kan ada tiga tingkat gitu, pasti seenggaknya ada spot kosong. Hehe kurang lebih seperti itulah alasanku ke sana.

Two Stories Cafe


Tahu Two Stories Cafe udah lama banget dari jaman tahun terakhir kuliah kayaknya. Dari yang awalnya cuma satu lantai sampai sekarang tiga lantai. Tapi selama itu sampai sekarang belum pernah ke Two Stories Cafe. Cafe ini sendiri terkenal dengan spot foto andalannya: tembok bata bertuliskan Tell Your Story. Ala luar negeri gitu deh yang ternyata spot foto tersebut terletak di lantai dua. Jadi, lantai pertama tuh indoor, lantai dua ada indoor dan outdoor, sedangkan di lantai 3nya adalah rooftop outdoor. 




Pas sampai di Two Stories Cafe sempat deg-degan karena melihat parkirannya tuh penuh banget. Sampai ke cafenya diaksih tahu mbaknya kalau yang kosong adalah lantai 1 dan lantai 2 tapi outdoornya alias smooking room. Begitu lihat dalamnya lantai satu sekilas dari kaca luar udah kelihatan tuh lampunya remang-remang banget gitu. Lewat lah karena gamungkin juga foto produk dengan cahaya yang minim. Pindah deh ke lantai dua, kebetulan ada tempat duduk dengan spot yang lumayan bagus di pojoknya. Mikirnya adalah meskipun bangku dan mejanya lucu, tapi kalau letaknya di tengah nggak mepet tembok hasilnya akan bocor selain akrena pengunjung juga waiters yang berlalu lalang. Ya kecuali tujuan utama ke Two Stories Cafe mau nongkrong yah, Duduk di mana aja gajadi masalah. Karena ini tujuanku foto, jadi harus milih-milih deh.

Yay I got it! We got it, deh! Kita dapet tempat di salah satu meja yang belakangnya spot foto ngehits. Ya meskipun kalo fotonya sih biasa aja ya. Cuma cahaya ilahinya baguuus. Jadi fotonya terang deh. Awalnya sempat bingung mau fotonya gimana. Untungnya aku ga kehabisan akal. Steelah pindah tempat duduk, yang tadinya bersisian dengan adikku jadi depan-depanan, dapatlah spot foto untuk foto produk yang lumayan hasilnya.

Tempat duduk kita. Buat hasil foto produknya ntar aja yah kalo udh kelar!!


Btw ada kejadian cukup kocak di Two Stories Cafe. Pas lagi bingung gimana ngehasilin foto yang bagus, aku tuh scanning ke sekeliling terus lihat rata-rata di mejanya tuh ada pot kaktusnya. Aku bingung dong kok di mejaku ga ada padahal lumayan tuh buat properti foto. Mau pindah tempat duduk ke meja yang gemas tapi letaknya di tengah, which is foto-fotonya bakal bocor sana-sini. Sedangkan tanpa tambahan properti foto tuh agak hampa aja karena model mejanya kaya ubin putih hehe. Dankejadian kocaknya dimulai, aku request mindahin cactus ke mejaku sama mas-mas wiater nya haha. Masnya sempet bingung sih, tapi pas aku bilang buat properti foto langsung senyum-senyum deh. Ya mohon maaf nih mas, anaknya maunya total hehe.



Suasana Two Stories Cafe level 2

Suasana menjelang malam ketika lampu sudah dinyalakan

Pesan apa di Two Stories Cafe?

 

Karena udah snacking di cafe sebelumnya, di Two Stories Cafe aku pengen nyobain yang manis-manis. Terpilihlah pesanan sebagai berikut: Es Teh Manis (10k), Sorbet Strawberry (29k), dan Lava Cake (29k). Ini totalnya ada taxnya 10% yah!

Buat sorbetnya karena memang sorbet tuh asem jadi yah gitu asem-asem manis, mesti pelan-pelan makannya. Sedangkan lava cakenya lumayan kok rasanya dan memang beneran melted. Buat es tehnya surprisingly enak! Berasa minum Teh Naga khas Malang.

Sorbet Strawberry & lava cake. Kalo es teh mah bentuknya standar ya


Bisa OOTD ga?

 

Bisa banget dong! Cuma saranku jangan datang malam-malam karena sinar matahari tuh the best! Udah gitu jangan foto dekat-dekat orang yang ngerokok atau ngevape. Gengges bok! udah cakep-cakep fotonya ada asepnya. HAHA!



Recommended ga?


Cukup recommended sih cuma terlalu ramai dan terlalu bising aja. Tapi kalau aku sih, karena udah pernah datang ya cukup sekali aja.

Buat ngepoin Two Stories Cafe bisa di sini:
Two Stories & Level 03
Jl. Pajajaran Indah V No.7, Baranangsiang, Bogor Tim., Kota Bogor, Jawa Barat 16143
instagram: @2storiesbogor

Terakhir bonus photobooth manual kita. Berguna kan cactusnya wkwkwk


Setelah sekian lama nggak explore Bogor ternyata asyik juga ya cafe hopping. Ya jalan-jalan dan nongkrong ke cafe sekali-kali sih nggak apa-apa. Kalau keseringan ya bangkrut, gengs!

Semoga bisa jadi referensi kalau lagi main-main di Bogor yah!!! Btw udah lama banget nggak bikin blog post langsung ngepost setelah sore atau paginya main ke suatu tempat. ternyata asyik juga!!

Love,
Ifa yang ingin lebih giat ngeblognya 







 

Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!

/ / 6 Comments
Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!
Hola! Blog post pertamaku di tahun 2019! Wow!! Jadi mengawali tahun yang baru, aku mau sharing salah satu sunscreen favoritku di tahun 2018. Posisi pertama tentu saja Biore UV Aqua Rich Watery Essence Sunscreen my luv, Kenapa bisa jadi favorit yang menempati no urut 2? Nanti bakalan aku jelasin lebih detil di bawah ya! Kuy mari disimak Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!

Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!


Dari judul ini kalian udah bisa menebak dong gengs? Yap Althea Petal Velvet Sunaway yang merupakan sunscreen keluaran Althea ketika diaplikasikan ke wajah tuh udah kaya pake tone up cream. That's why pakenya tuh kudu dikit-dikit dan merata. Buildable juga sih jadi no worries. Sehari-hari aku tuh males banget makeupan, kecuali ada meeting penting baru deh biar rapihan dikit pakai foundie. Kalau ngga mah menurutku pakai moisturizer - day cream - dan sunscreen aja udah cukup banget! Kadang biar ga minyakan aku pakai bedak tabur translucent dikit. Kita mulai reviewnya berurutan aja kali ya? Mulai dari packagingnya yuk!


 

Packaging


Aku tuh paling lemah sama benda-benda yang punya packaging lucu nan gemay. Althea Petal Velvet Sunaway punya packaging yang merangkum keduanya. Lucu dan gemay. Packagingnya menggunakan dus berwarna pink pastel khas Althea. Ketika dibuka dari dusnya, packaginya tuh putih dengan tutup berwarna pink pastel. Bentuk botolnya tuh gak pasaran. Lumayan besar tapi masih muat pouch makeup dan masih bisa lah buat dibawa travelling. Packagingnya simpel tapi clean. Enak dipandang deh. Untuk tulisan yang tertera di kemasannya, baik di dus maupun badan botolnya menurutku sudah cukup informatif.

dus gemay Althea Petal Velvet Sunaway

direction & expired date

Tekstur dan scent


Untuk teksturnya sendiri, awalnya tuh cair banget gitu gengs. Makanya di botolnya ada tulisannya shake well before you use karena kalau udah dishake alias dikocok langsung deh teksturnya berubah jadi kaya sunscreen pada umumnya, lotion gitu. Buat warnanya sendiri warna putih dan karena mengandung petal (mawar) ada wanginya gitu wangi floral tapi lumayan gengges sih. Tapi masih bisa kutolerir, Pertama kali apply di muka, Althea Petal Velvet Sunaway ini tuh enteng dan la ngsung meresap gitu. Cuma kalau kamu baurinnya gak rapih bisa terlihat white cast. 

 
tinggal dibaurin, dioles, merata deh ngeblend sama warna kulit
terlihat kan before afternya?



How to Use?


Seperti yang sudah aku infokan di atas, dan ditulis di packagingnya juga. Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengocok Althea Petal Velvet Sunaway agar teksturnya mengental dan siap digunakan. Setelah itu pakai sedikit demi sedikit per spot wajah. jangan langsung ditotol-totol ke muka. Kemudian dioleskan secara merata deh. Kenapa pakainya dikit-dikit karena buildable gitu beb. Ketebalannya bisa sesuai yang kamu mau. 

 

First Impression


Yang paling aku suka dari Althea Petal Velvet Sunaway adalah sunscxreen tapi berasa pakai tone up cream gitu karena bisa bikin muka terlihat lebih cerah. Seperti yang ku bilang di atas, cukup banget kalau buat daily pake sunscreen aja gak perlu makeup tebel-tebel beb. Biar kulitnya bisa nafas kan. Selain itu yang aku suka lagi dari sunscreennya Althea adalah hasil akhirnya matte. Cocok banget buat aku yang punya kulit oily kombinasi. Terus tahan lama juga kok gak luntur meskipun ku anaknya gojekan pas lagi panas-panasnya. Salah satu kemageranku adalah mager reapply. Semoga 2019 ini lebih sadar yah. So bisa disimpulkan, first impression aku ke Althea Petal Velvet Sunaway adalagh suka! Dan kalau sekarang-sekarang sih lagi jadi sunscreen yang kupakai tiap hari.



Apa lagi sih kelebihannya? Nih aku jabarin yah gengs!
  • Damask Rose extract yang jadi kandungan Althea Petal Velvet Sunaway punya manfaat yang bagus banget buat kulit yaitu: moisturize dan soothing. Kulit jadi tetap lembap dan lembut bep!
  • Udah ada SPF 50+++nya jadi merasa lebih aman kalau kulitnya diproteksi dari perlindungan terhadap sinar UVA dan UVB
  • dilengkapi dengan Micro Particle Technology yang menghasilkan Micro Powder Barrier. Apa sih manfaatnya? Mampu menyerap sebum dan minyak berlebih jadi hasil akhirnya tuh bikin kulit berasa enteng dan velvet finish gitu

(Baca juga: Wardah Instaperfect Lip Matte Paint Shade Chic)


Where to Buy and Price


Sayangnya, kalau saat ini kamu cuma bisa belinya secara online di Althea. Tapi gak usah sedih sih karena belanja di Althea segampang itu! Cukup download di play store atau app store langsung deh sign up terus tinggal belanja. Buat bayarnya juga bisa pakai transfer kok. Tinggal browsing skincare dan makeup yang kamu mau, terus transfer deh pake mbanking. udah gitu kalau belanjanya udah 299k bisa free ongkir. Bahagia banget deh pastinya!

Untuk harganya sendiri, Althea Petal Velvet Sunaway dengan ukuran 55ml dibandrol Rp 145.000.  Cukup affordable sih harganya karena pakenya kan dikit-dikit gitu dan udah mengcover semuka. Ini aku udah rutin pakai tiap hari dari akhir November berdua adekku belum habis sih.

Bisa juga beli di sini: https://in.althea.kr/petal-velvet-sunaway



Final Thought


Aku sih YES sama Althea Petal Velvet Sunaway dan merekomendasikan kamu buat nyobain juga! Kalau kamu pengen sunscreen yang hasil akhirnya matte dan punya kemampuan kayak tone up cream, dipakainya berasa enteng di kulit, ngeblend sama kulit wajah, buildable, dan cepat meresap, kamu wajib cobain sih! Pssst meskipun dikirim dari Korea, semingguan nyampe kok beb!


Sekian reviewku tentang Althea Petal Velvet Sunaway semoga cukup meyakinkan buat bikin kamu nyobain juga yah gengs! Buat yang udah nyoba, share dong di kalaian gimana rasanya pake sunscreen ini?


Pssttt aku tuh dikirimin ini the perks of Althea Angels. So happy!!

See you di review beauty selanjutnya! Jangan sampai skip pake sunscreen yah gengs!

Love,
Ifa

Unlist My Bucket List 2018: Visit Thailand, Bangkok, Pattaya!!

/ / 28 Comments
Unlist My Bucket List 2018: Visit Thailand, Bangkok, Pattaya!!
Salah satu bucket listku adalah bisa makan mango sticky rice, tomyam, dan minum Thai Tea langsung di Thailand. Alhamdulillahnya keinginan recehku ini bisa terkabul di tahun 2018 ini. Akhirnya nggak sekedar wacana aja. Dari dulu kalau ditanya "mau ke mana kalau ke luar negeri?", tentunya selain ke Tanah Suci, yang jadi jawabanku adalah ke Bangkok, Thailand. Pertama, karena surga belanja. Kedua, karena surga makanan. Ketiga, di iklan rokok, pantainya tuh bagus banget! Yap sesederhana itu. Melalui blogpost kali ini aku mau membagikan pengalamanku saat Unlist My Bucket List 2018: Visit Thailand, Bangkok, Pattaya!!

Bermimpilah. Maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu,

Aku selalu percaya sama quotes di atas. Bahkan jadi life mantraku. Karena mimpi yang disertai dengan usaha insya Allah menjadi nyata. Ketika berhasil mewujudkan mimpiku untuk Visit Thailand 2018 tentu saja aku sangat bersyukur. Setelah tahun demi tahun hanya menjadi wacana, setelah berganti-ganti personil yang akan jadi travel partnerku, di bulan November 2018 ini, I did it!!



Day 1 Visit Thailand : Touchdown, Bangkok!


Ketiga alasan di atas yang sudah aku jabarkan kenapa mau banget pergi ke Thailand ternyata baru yang poin kedua aja yang bisa terwujud. Travelling ke Thailand 4 hari 3 malem tuh kurang banget gengs! Berangkat di hari pertama, terbang dari Soetta jam 1an dan sampai di Don Mueang International Airport sekitar jam 5 sore. Belum lagi perjalanan ke hotelnya. Sampai hotel udah malem beb, sekitar jam 8nan gitu. Bangkok macetnya nggak ada bedanya sama Jakarta. Kocaknya mall dekat hotel yang ku inapi jam 9 tuh udah tutup. Secepat itu yah mallnya tutup. Kalah nih ma Alfamart, Alfamidi dan Indomaret di Indo yang minimal tutup 21.30. Yang biasanya kalau ku pulang kerja tuh masih buka.

Btw di Visit Thailand 2018, aku travelling bareng 3 temanku: dua diantaranya teman kuliah yaitu Mbak Yun (Yuni) dan Uti. Satunya lagi teman bloggerku, Nesa. Alhamdulillah kami ber4 asyik, kompak, yuhuu selama travelling tanpa ada crash dan berasa udah geng banget. Seseneng itu sih aku kalau teman travellingnya menyenangkan. Karena 30% dari asyiknya travelling ditentukan dari partner travelling. Setuju nggak gengs?

Alhamdulillah sampai juga!!


Enak sekaliii! Onigiri dan susu coklat dingin segarnya :D


Di bandara, sambil menunggu peserta lain yang belum sampai, aku dan teman-temanku sempat jajan di sevel. Lumayan banget beb. Onigirinya enak! Isi tuna gitu. Aku sempat makan 2 versi yang versi roll dan segitiga. Versi roll isinya crabstick, ini nggak sempet kufoto karena pas makannya udah buru-buru mau naik mobil menuju ke hotel. Yang isi tunanya enaaak. Tunanya pun banyak! Oiya susu coklat yang aku beli ini tuh selain enak, halal juga. Total jajan onigiri, susu, dan aqua, sekitar 20ribuan aja, 25an mungkin yah. Psstt di sini aqua ga aku masukin fotonya yah karena ya sama aja bentuknya.

Karena sudah malam, hari pertama kami habiskan di Bangkok di Thomson Hotel and Residence, hotel tempat kami menginap. Alhamdulillah hotelnya nyaman dan bisa tidur dengan tenang. Yang paling penting adalah toiletnya ada airnya. Yeay! Ga perlu ribet-ribet pake showernya bath tub deh kalau mau buang air kecil atau besar.

Hotel yang kami tempati, Thomson Hotel and Residence ternyata langganannya orang-orang Indonesia terutama yang pakai jasa travel. Berhubung pas hari pertama belum dapet makan, hal pertama yang kami lakukan setelah sampai hotel adalah cari makan! Sebenarnya ada beberapa restoran halal dekat hotel cuma ya lumayan jauh. Karena udah capek, ngantuk, mager, dan lapar kami memutuskan buat cari makanan ke The Mall Ramkhamhaeng yaitu mall yang ada di depan hotel tempat kami menginap.

part terhepi saat cek toilet dan ada semprotannya :D


Beli apa kami buat dinner? KFC!! Karena yang pasti no pork no lard dan ada sampai malam ya KFC. Eh ternyata mba-mba yang jaganya pakai kerudung dong. Cuma kocaknya bajunya tuh tetep lengan pendek. Asli ini bikin salfok outfitnya. Dari hasil perkepoan sama tour guide, ternyata daerah tempat kami menginap memang banyak umat Islamnya. Jadi ya berasa kayak di Indonesia aja. Oiya mallnya tuh ngga gede-gede banget. B aja sih. Kalau kamu orang Bogor ya ibaratnya tuh kayak Jambu Dua gitu. Enaknya di KFC Thailand adalah ada menu egg tartnya. Aku sih sukaa! Terus ada saus kejunya yang beda. Semoga di Indo cepet-cepet muncul deh. Endolita abisnya.

Untuk harga paket KFCnya masih terjangkau banget kok. Sekitar 60 ribu - 75 ribu untuk makan ber4. Sori lupa-lupa inget. Ayamnya dapet banyak, ada dua varian yang crispy sama pedes, dapet kentang, minum, juga egg tart. Kenyang banget lah! Day 1 kami berjalan dengan lancar,

ENAKKKKK!

Day 2 : goes to Pattaya


Day 2 dimulai dengan sarapan dulu di Thomson Hotel and Residence. Di sini nggak dilabeli halal sih, cuma no pork no lard. Berhubung kebanyakan orang Indonesia yang makan, menu di jam pagi : jam 6 - 07,30 menunya serba ayam. Gatau yah setelah itu. Di sini aku ambil sarapannya sosis ayam, telur dadar, ayam di asam manis gitu (aku kurang doyan), mie goreng thailand, dan nasi goreng versi Thailand dikit. Buat nasinya super pulen, pulen pake banget deh! Nggak heran sih karena Thailand tuh salah satu penghasil beras terbaik di dunia. Buat tekstur mie dan bentuk mienya tuh tipis-tipis kecil gitu. Aku suka sih.
bis fieldtripku

Beres sarapan dan tentunya sudah check out karena kita mesti pindah hotel ke Pattaya, aku dan geng travelling dari Indonesia berangkat menuju Pattaya. Lucunya adalah ternyata dari semua peserta travel yang berangkat di tanggal yang sama kayak aku, ternyata ujung-ujungnya kami jalan-jalannya tuh bareng pakai bis wisata gitu. Asli berasa fieldtrip deh! Jadi se-Indonesia dikumpulin gitu dari berbagai daerah.

Big Bee Farm

Tempat pertama yang disinggahi saat sampai di Pattaya adalah Big Bee Farm. Resiko pakai jasa tour travel yah gitu sis, kudu ikut jadwalnya mau ke mana. Ya aku sih dibawa happy aja! Malah dapet insight dan pengalaman baru juga. Jadi bisa bedain mana madu yang bagus mana yang ngga.

Di sini bertemu banyak lebah-lebah madu dan ratu lebahnya. Brb jadi inget kartun favorit jaman kecil: Hatchi anak yang sebatang kara, pergi mencari ibunya. Hayoo ada yang nonton juga ngga? Ini aku paling bingung si, kartun kok sedih-sedihan mulu tiap episodenya. Btw aku baru tau kalau lebah tuh ratunya satu, selar-selar (baca: plesetan dari selir) alias suami-suaminya tuh buanyaaak banget! Satu ratu ditemani puluhan jantan, bahkan ratusan!

full team partner liburanku <3 (kiri ke kanan: Uti - Nesa - aku - Yuni)

salah banget gasih mindset selama ini madu bagus tuh ternyata belum matang gaes

Tips membedakan madu yang bagus dan kurang bagus:
1. Saat dituang madunya ngga putus. Ngga patah-patah gitu cairan madunya.
2, Ketika ditaruh dalam gelas berisi air dan belum diaduk, saat digoyang-goyang mau tidak akan menyatu dengan air dan akan membentuk bentuk seperti sarang lebah (heksagonal)

Naah madu yang aku cobain di Big Bee Farm enak banget dan segeeer banget! Pssst di sini lebahnya itu bikin madunya dari bunga 3 musim lho! Pantesan enak pisan! Hehe gasanggup buat gabawa pulang buat dicobain orang rumah. Btw penjelasan madu lebih lengkap ada di highlight ig storyku yang judulnya BKK. Sedihnya madu-madu yang suka kita anggap bagus banget yang suka dijual orang-orang Baduy, biasanya suka ada di stasiun atau di kampus tuh ternyata kualitasnya kurang bagus guys karena belum matang sempurna. Huhu sedih yah.Soalnya sering banget mamang-mamang Baduy yang jualan madu 1/2 matang di Stasiun Pasar Minggu.

sehari menjadi queenbee

Mejeng di spot foto big bee fam: Kanan-kiri >> Nesa, Me, MbakYun



Nong Nooch Village

Selain belanja-belinji dan foto-foto, di sini aku juga nyobain Yoghurt Madu yang dibeli sama Uti. Endolita bangeet! Beres dari Big Bee Farm, kami lanjut ke Nong Nooch Village yang masih ada di daerah Pattaya. Asli deh Nong Nooch Village tuh luas banget, gede banget, dan bagus banget! Sayang belum bisa eksplore semuanya karena keterbatasan waktu. Pengen banget deh bisa balik lagi ke sini dan eksplore ke taman-taman yang menarik perhatianku. Bagus-bagus banget dan keren-keren banget habisnya. Belum puas juga sih foto-fotonya di sini hehehe. Terlalu banyak spot bagus tapi waktunya terlalu sedikit. Kalau di Indo sih kaya Jatim Park di Malang kurang lebih, digabung sama taman bunga dan kebun raya juga.

udah kaya Tulus belum? Temannya Gajah~~~

kiri atas pertunjukan tradisional di teater indoor gitu. Kalau pertunjukkan gajahnya di teater tapi outdoor gitu atasnya kebuka.

Di Nong Nooch Village selain makan siang, di sini aku dan teman-temanku serta rombongan fieldtrip goes to Thailand 2018 juga menonton pertunjukan tradisional semacam pertunjukan kabaret atau drama kolosal gitu yang ada tari-tariannya dan menonton pertunjukkan gajah juga. Gajahnya gemes-gemes banget! Apalagi baby gajahnya. Ntw mau cerita dikit, bener-bener deh kalau pergi pake jasa tour travel gitu harus disiplin waktu banget biar semuanya bisa kebagian. Karena satu orang ngaret jadwal selanjutnya akan mundur-mundur terus.

Balik lagi ke Teater Gajah Nong Nooch, gajahnya selain beratraksi, dan mengajak pengunjung untuk berbaur dengan gajah, di sini juga bisa foto bareng. Kalau ga salah 100 baht. Aku sih sayang hehe mending selfie sukaesih aja ada gajahnya nongol dikit. Uangnya mari kita simpan buat jajan ajah!!

Langitnya love sekaliii. Banyak bunga-bunga juga!

Makan siang di Nong Nooch Village masih belum halal 100% jadi kuambil yang aman aja. Apa aja? fried chicken, telur dadar, kerupuk, ayam asam manis, dan kwetiaw, Jujur aku kurang suka bumbu rempah-rempah thailand gitu. Kecuali tomyam yah ku suka banget. Karena pelajaran di hari kedua. Di hari ketiga dan ke4 aku gaambil lauk yang berbumbu banget lagi. Btw fried chickennya enakkk bgt mantap!!!Btw hampir tiap hari ku makan telur dadar. Biar aman beb! Pernah di hari ke-3 makan salad, buah, dan susu aja karena bingung mau makan apa  dan ga nemu telur dadar di tempat sarapan huhu.

Laser Buddha


Masih di Day 2 dan masih di Pattaya, selanjutnya tempat yang kami datangi adalah Laser Buddha. Sejujurnya Laser Buddha tuh tempat wisata yang paling sebentar banget kita datangi karena pas datang tuh gerimis-gerimis kecil yang berujung hujan. Bayangin aja cuma sekitar 15menitan!! Untungnya tetap dapat foto di depan Laser Buddhanya hehehe. Laser Buddha ini tuh merupakan persembahan rakyat untuk rajanya. Aku lupa ini untuk raja ke berapa. Mungkin teman-teman yang ingat bisa bantu tulis di kolom komentar.

Btw selama di Thailand, nggak di Pattaya, nggak di Bangkok, di mana-mana tuh selalu ada muka raja. Segitu dicintai banget yah sama rakyatnya. Salut aku. Btw harusnya pulang dari laser Buddha kita ke silverlake dulu nengokin kebun anggur. Sayang banget lagi ga musim dan baru panen gitu. jadi gaada apa-apa yang bisa dilihat. Padahal udah penasaran banget sama kebun anggurnya!

sebuah prestasi bisa foto bersih di sini. Terimakasih hujan!

Next, masih di hari yang sama. Setelah menjelajahi Big Bee Farm, Nong Nooch Village, dan Laser Buddha tempat yang aku datangi selanjutnya adalah Pattaya Floating Market alias pasar terapung Pattaya yang sangat tersohor. Sebenarnya konsepnya mirip-mirip Lembang Floating Market gitu kalau kamu pernah ke Bandung. Bedanya di sini banyak banget seafoodnya dan ya ada bebong juga. Di Pattaya Floating Market kamu bisa wisata kuliner, belanja oleh-oleh, dan naik perahu mengelilingi Pattaya Floating Market.

Pattaya Floating Market

Di sini aku makan mango sticky rice yang super uenakkk!!! Yap pas masih di Pattaya Floating Market aku masih menganggapnya ini tuh mango sticky rice terenak yang aku makan seumur hidupku. Asliii berasa banget bok! Sticky ricenya, santennya, buah mango yang manis bangetnya. Syurgaaa! Super approved sih dari aku. Selain nyobain mango sticky rice, jajanan selanjutnya yang kita cobain adalah ice baby coconut alias es kelapa muda yang masih bayi gitu dan bentuknya masih kelapa cuma dibolongin atasnya buat nusukin sedotan. Kalau ini BMnya uti. Enaak banget juga! Pas banget siang-siang syeger.

Buat harganya, Mango Sticky Rice di Pattaya Floating Market seharga 50 baht yang kalau di Indonesiain paling mahal 25 ribu. Ya harganya standar kaya mall-mall di Indo yah. bedanya mangganya cuma setitik banget dan kadang-kadang asem. HUHU. kalau ini tun dimakan ber4 bisa karena porsinya banyak. Luv sekali! Sedangkan ice baby coconut harganya 70 baht alias 35ribuan gitu.

MY LOVE: MANGO STICKY RICE!!!


ini dia penampakan ice baby coconutnya. Banyak gengs isinya!

Nah di Pattaya Floating Market, kita photoshoot ala-ala gitu backgroundnya toko oleh-oleh etnik Thailand gitu. Lucu banget buat background dan emang abis kita foto-foto langsung banyak banget yang foto-foto juga. Tapi ada satu kejadian zonk yang bikin gasemua foto di situ bisa dipublish. Ternyata dong ternyata salah satu yang dijual di toko kerajinan itu tuh berbentuk alat kelamin cowok. Gila sih ini ngeri banget soalnya bener-bener ketutupan dan ga keliatan gitu. Kan sedih juga padahal banyak foto bagus karena pencahayaan di situ juga bagus banget dan ada daun kekiniannya.

Di Pattaya Floating Market banyak banget yang jual seafood-seafood gitu, ada octopus bakar dan cumi bakar yang aku tadinya pengen beli tapi pas lihat sebelahnya jualan pork jadi ngeri deh. Takutnya kan asep-asepnya nempel yah.

yummyyyy!


selfie di pinggir jembatan~
Lokasi kejadian zonknya ada di toko ini. Tapi pas foto dengan posisi duduk. Posisinya di bagian pojok kanan bawah


Beres dari Pattaya Floating Market ternyata destinasi kita belum berakhir gengs! Kenapa? Karena emang sengaja dipadetin gitu di Day 2 biar semua tempat yang ada di itinerary bisa didatengin. Destinasi selanjutnya adalah Art in Paradise Museum. Sebenarnya aku ngga terlalu excited ke Art in Paradise Museum karena udah capek juga sih. Terus pas masuk tuh kayak gak masuk di aku stylenya hehehe. Karena ini tuh semacam trick art dan 4D museum gitu jadi kudu ngerti konsepnya. Eh ternyata pas udah mulai ke tengah ruangan malah banyak spot yang aku betah buat foto-foto. Emang gaboleh ngejudge dulu yah gengs wakaka. Inget ini jadi malu sendiri karena pas dicek kamera fotoku dan Uti tuh banyak banget! Sedangkan MbakYun dan Nesa ga sebanyak kita.

Art in Paradise Museum

Intinya mah semua tempat yang dikunjungi kudu dibawa have fun ya! Karena kalau dibawa happy gaada deh yang namanya badmood justru semangat terus! Well, sebenarnya pulang dari Art in Paradise masih ada makan malam di Restauran Halal yang sebenarnya merangkap hotel juga. Nama restonya The Circle Halal Restaurant dan terletak di Pattaya. Asli di sini tomyamnya enaaak banget dan isinya tuh ngga pelit. lengkap banget seafoodnya! Sayang aku ga sempet foto makanan-makanannya dikarenakan sudah laper pake banget dan memang ga lama-lama juga di restonya. Another bucket liist, checked! Makan tomyam langsung di Thailand. Makin nikmat karena terjamin kehalalannya.

ala-ala model vogue. Sumpah gagal banget ini fierceku. Di majalah vogue ini aku masih belum nemu asiknya foto di sini.


Eh ketagihan foto-foto di art in Paradise
Oke jadi bidadari, ratu, sekaligus Buddha. Bhaiqqq

Sebenernya masih banyak banget foto-fotonya. Tapi nanti kamu eneg kebanyakan fotoku, pelan-pelan kuupload di IG aja yah guyys! Ngomongin Day 2 masih panjang gengs sampai ke part tidur di hotel Pattaya tuh masih lumayan banyak kegiatan yang aku dan rombongan fieldtripku lakukan. So, bakalan aku bahas di postingan selanjutnya aja yah. Karena terlalu banyak foto yang mau ku short list juga yang mana aja yang mau aku masukin. Bangkok, we nailed it!!!

Thank you 2018 for everything!! Alhamdulillah aku sih no regret! Nggak sabar ketemu 2019 dan memulai petualangan baru. Sekian dulu Unlist My Bucket List 2018: Visit Thailand, Bangkok, Pattaya!! Dilanjut di tahun 2019 yah postingan selanjutnya. See you juga di postingan travel selanjutnya.

Dieditin ma sist Nesa. cantik syekali langitnya<3


Nggak mau kalah sama Yura, 2019 aku juga siap Buka Hati kok!!! Wakaka.
Mari kita susun destinasi travelling selanjutnya di 2019!!! 

LOVE,
Ifa yang hari terakhir di 2018 masih harus kerja.
Powered by Blogger.