Menu

your blog banner

your blog banner

Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!

/ / 4 Comments
Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!
Hola guuuys, assalamualaikum! Rasanya udah lama banget ya ngga publish blogpost baru. Minal aidin wal faidzin semua! Setelah mudik, langsung kerja, alhamdulillahnya aku masih bisa sweet escape bareng teman-temanku ke Malaysia, Kuala Lumpur sih lebih tepatnya karena kan Malaysia luas ya! Di postingan ini aku bakalan share berapa budgetku dan itineraryku selama explore Malaysia 3D2N kemari. Pastinya, waktu segitu nggak cukup, masih kurang banget!

Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!


Kalau follow igku pasti tahu kalau aku short escape ke Malaysia bareng kedua geng kuliahku, Nay dan Yuni. Hihi bangga banget sama diri kita bertiga karena kita bertiga berhasil buat explore Malaysia 3D2N tanpa travel. Sebuah prestasi buatku sih! Yey we did it! 

Kita berhasil melewati #KLtrip kita dengan mulus tanpa drama ajaib. Yah kalau ngegas-ngegas dikit mah manusiawi sih. Soalnya kan capek dan banyak banget jalan kakinya. Thanks mbah google & google maps!



Aku sih salut banget ya sama public transportationnya Malaysia. Bener-bener semenyenangkan itu dan gampang banget sih sebenernya kalau mau baca dan mau bertanya. Appreciate banget sih aku! Ya meskipun pas Day 1 kita sempet nyasar-nyasar dikit sih sebelum nyampe di hotel. 

Gimana lengkapnya? Hihi aku ceritain dari awal yah di sini.

Jadi sesungguhnya explore Malaysia 3D2N bareng Yuni dan Nay tuh termasuk rencana dadakan. Explore Malaysia 3D2N baru tercetus kira-kira bulan Maret atau bulan April kemarin. Asyik sih yang dadakan malah langsung jadi. Buat meeting bikin itinerarynya pun ketemu yang super niatnya cuma 2 kali. Sisanya pas ketemu sambil lalu aja. Awalnya kita maunya simpel-simpel aja ke mana-mana naik grab car gitu. Agak-agak manja sih ya.

Tadinya kita sepakat mau berangkatnya bulan Agustus aja, tapi kok pas cek harga ternyata lagi high season alias mahal banget. Cari lagi di bulan Juli tetep lebih mahal, akhirnya kita bertiga memutuskan buat mewujudkan KL trip kita di bulan Juni sehabis lebaran. Dengan catatan udah nyisihin uang THR. So, here we go!

Di postingan ini bakalan bahas DAY 1 dulu yaaa.......

Btw itinerary di bawah ini yang kita lakuin yah bukan yang kita rencanain. Karena disesuaiin dengan situasi dan kondisi....



Jadi buat menghemat budget kita ambil penerbangan yang pagi, jam 5 berangkat dari Soetta. Which is harus berangkat dari Bogor jam 2 pagi. Alhamdulillah pas berangkat masih aman dan nyampe sana masih setengah 4 udah duduk manis depan gate keberangkatan. Perkiraan sampai di KLIA Airport tuh jam 8 karena di Malaysia kan jamnya lebih cepat 1 jam ya. Sampai di KLIA pas sih jamnya. Seneng dong kita karena berarti itinerary kita sesuai nih bisa kita laksanain sesuai plannya.

KLIA Airport...


Eng ing eng... ternyata imigrasi di Malaysia tuh seketat itu dan seantri itu. Buat nunggu cek paspor dkk di imigrasinya semua prosesnya sekitar 2 jam. Lelah? Pasti. Tapi yaudah harus tetap happy dong! Beres imigrasi tuh jam 10an. Baru deh habis itu kita mikirin ke hotel harus naik apa.

Di atas, aku udah bilang kan kalo awalnya kita mau ke mana-mana selama di KL tuh naik grab car aja. Tapi ternyata pas dihitung-hitung habis buat transport aja Day 1-Day 3 sekitar 500 RM (Ringgit Malaysia) padahal uang patungan kita bertiga 850 RM. Wah sisa dikit banget dong buat makan. 

Psst..karena berangkat super pagi alias dini hari sudah tentu gak sempet sarapan. Pas udah beres imigrasi, beli cemilan dulu deh. Bingung mau beli apa ujungnya beli Auntie Anne sambil beli air mineral. Cuma sayang abangnya agak dodol.



Setelah dicari-cari, kita memutuskan buat naik aero bus dari KLIA Airport ke KL Sentral. Aero Bus tuh kalau di Indo semacam damri gitu. Super bahagia deh karena naik Aero bus cuma 12 RM aja per orang. Horraay! Jadi bertiga keluarnya 36 RM aja. Nyaman ga? Nyaman banget dan space buat kakinya tuh nyaman banget bisa setengah selonjoran jadi ga pegel.

Perjalanan dari KLIA 2 ke KL Sentral memakan waktu sekitar satu jam. Normalnya 1 jam - 1,5 jam setengah gitu. Jadi baru sampai di KL Sentral sekitar setengah 12an. KL Sentral ini tuh kaya titik pusat gitu yang centre point bisa pergi ke mana-mana dan dari sini bisa ke mana-mana. Kalo di Indonesia kaya Stasiun Manggarai gitu deh ya. Dan petualangan pun dimulai di sini.

 

Beli Sim Card Malaysia

Udah googling-googling sebelumnya pas bikin itinerary kalau mau beli sim card merek Hotlink. Tapi dasar sobat promo ya kita malah jadinya beli yang U Mobile karena lebih murah setengah harga. U Mobile 25 RM dengan details 3,2 GB internet dan sisanya sosial media unlimited (katanya), sedangkan Hotlink 50 RM untuk 10 GB. Eh ternyata menyesal guys, masa cuma dipakai google maps dan pesan grab car aja, di malam Day 2 udah ngga bisa dipake karena habis kuotanya. Padahal kita masih ada satu hari lagi di Malaysia.

Jadi menurutku kalau kalian ke KL langsung beli aja yah yang HotLink. Aman jaya internetnya. Ini aku belinya di kaunter di KLIA sebelum antri imigrasi.

KL Sentral


Pas turun dari bis dan nemu tempat beli tiket kereta di KL Sentral langsung aja kita masuk dan sok paham beli tiket. Sebenernya ngga sok paham sih cuma kita kira beli tiketnya tuh cuma satu tempat aja. Eh pas besoknya balik lagi ke KL Sentral ternyata banyak bok! Buat beli tiket MRT, rapid KL, LRT, monorail, SBK, tuh lorongnya beda-beda semua.

Kebetulan tempat beli tiket yang kita singgahi pas sampai di KL Sentral adalah LRT Laluan Kelana Jaya. Pas masuk tempatnya langsung lihat mapsnya buat nyari arah Bukit Bintang. Ya bener sih ada, tapi ngga menyangka semuter-muter itu dan harus transit serta pindah-pindah keretanya. Ya namanya percobaan pertama yah. Nikmatin aja deh. Untungnya kita bertiga kalau nyasar ya diketawain aja. Buat ongkos naik Rapid KL LRT Laluan Kelana Jaya dari Stesen KL Sentral ke Stesen Air Asia Bukit Bintang itu 8,4 RM.





Selain drama naik turun kereta biar bisa transit ke stasiun kereta paling deket ke hotal, ada drama lainnya dong, iphonenya Nay nyaris hilang. Alhamdulillah masih rezeki. Btw di Malaysia nyebut stasiun tuh stesen. Sampai di stasiun Air Asia Bukit Bintang, jalan kaki pakai google maps ke hotel. Harusnya turun di Stasiun Imbi. Emang dasar kita strong yah jarak 1 km kita tempuh jalan kaki bermodal google maps, padahal sambil angkat-angkat dan dorong-dorong koper sambil naik turun tangga. Proud of ourselves!!

Tapi abis itu jompo :)))

lorong yang bikin ke sasar ke sana ke mari
sempet selfie sebelum drama hp nay ketinggalan


Prescott Hotel, Changkat, Bukit Bintang

Sampai di Presscot Hotel Changkat, Bukit Bintang, kira-kira nungguin sekitar 15 menit buat bisa check in, untungnya ada sofa dan disediaiin tv kabel. Lumayan buat killing time sambil ngelurusin kaki dan badan yang udah super lelah dan super pegal. First impression sampai Presscott Hotel ya lumayanlah. Menariknya disediain kursi pijet gitu di lobby dengan bayar 2 RM aja. Sempat kepikiran sih mau pijet tapi sampai checkout hanya jadi wacana hehehe. Dasar aku.

Kita bertiga memang sengaja pesan kamar buat bertiga. Udah capek males banget ngga sih kalau harus drama tidur dempet-dempetan? Motto liburan kita pun liburan sambil ngemall dan happy-happy. Alhamdulillah dapet kamarnya nyaman dan spacenya luas. So happy! Di kamar udah sepakat tuh kalau Day 1 kita bakal ke Batu Caves berangkat jam 2 siang karena ngga mungkin kalau Batu Caves di Day 2 barengan sama Genting.

tempat tidur kitaa. so far nyaman sih


yay udah mandi dan dandan!!


Di kamar ngapain aja? Tentu saja gantian mandi sambal rebahan bentar. Lengket gengs! Kan gamau pas jalan-jalan jadi ngga happy karena gerah dan muka udah kucel bin kumel. Apakah berangkatnya beneran jam 2? Tentu saja tidak, ferguso. Kita berangkat dari hotel ke Batu Caves jam 3 sore pakai grab car. Pertimbangannya adalah menghemat waktu dan kalau harus naik turun kereta lagi pakai jalan kaki dulu ke Stasiun Bukit Bintang tuh kita belum sanggup. Masih jompo kak.

Ini beberapa foto-fotonya ya. Kalau ditanya recommended apa nggak, recommended kok. Kalau dirupiahin bertiga kita 1,6 juta bertiga untuk 3 hari 2 malam dengan breakfast. Tapi kalau balik lagi ke Malaysia aku lebih memilih cari hotel di KL Sentral aja sih biar dekat ke mana-mana. Hemat ongkos, kak!




Btw buat makan siang kita belinya cemilan aja. Jadi di depan Stasiun Air Asia Bukit Bintang ada tukang kebab gitu dan kita tergoda. Kalau dari wanginya sih menggoda iman banget. Sayangnya rasanya pas dirasain kurang sesuai ekspektasi. Mungkin ya kurang cocok aja lidahku, Nay, sama Yuni sama cita rasa Turki. Tapi lumayan sih nungguin kebabnya jadi sambil cuti mata karena ada babangnya yang ganteng. Hehehe!

Ini dia penampakan tempat beli kebabnya, kalau pas bikinnya bisa dicek highlight ig stories aku yang KL yahh!!



Batu Caves

Ternyata keputusan naik grab car dari hotel ke Batu Caves itu merupakan keputusan yang tepat. Pas berangkat kita disambut dengan hujan. So sad. Perjalanan dari Hotel ke Batu Caves tuh sekitar 20 menit, sampai Batu Caves masih gerimis. Keliling lihat-lihat, foto-foto, lalu pulang. Ngga terlalu banyak foto sih karena sayang kak kameranya tajut kehujanan, tapi untung aja masih sempet kejar-kejaran sama burung merpati. Ini dibikin versi slow motionnya sama Nay. Nanti kuupload di ig stories yahhh.




ada 272 anak tangga beb


Btw ada cerita kocak nih. Jadi pas antri imigrasi lama kita ketemu sama om-om sebut saja Mr X karena sampai hari terakhir si om ini gamau nyebut namanya yang lagi liburan sama keluarganya. Semuanya berawal pas aku ngga sengaja nyeplos, "mana aing tahu" pas ditanyain sama orang Malaysia hehehe. Eh kocaknya ketemunya ngga cuma di KLIA Airport aja, di Batu Caves kita ketemu lagi dan om sama tantenya baik banget minjemin kita payung. Jadi masih bisa foto-foto dikit deh.

Di Batu Caves ada apa aja sih?

Di Batu Caves ada patung Dewa Muragan setinggi 42 m, kuil hindu, anak tangga pelangi, dan gua batu. Batu Caves buka dari jam 06.00 - 21.00. Nah ternyata Batu Caves ini campuran wisata alam dengan wisata religi gitu. Jujur aku kira di Batu Caves tuh bakal ketemu biksu gitu, eh ternyata ini kuil India heheheee. Banyaknya babang-babang India, bok.





Di belakang patung emas Dewa Muragan ada temple cave yang kalau mau naik ke sana tuh harus melewati 272 anak tangga. Tangganya sih super instagramable parah. Tapi jompoku mengalahkan keinginan berfotoku. Belum lagi masih gerimis dari saat kita sampai ke Batu Caves sampai saat kita pulang meninggalkan Batu Caves. Kalau aku baca-baca nih, pas naik anak tangga tuh kita bakalan digangguin kera-kera yang meminta makanan.


dari jauh ternyata ok juga
selfie bersama kamera palsu mbayun


Dari St Batu Caves ke KL Sentral kitaa memutuskan naik SBK. Sempet jajan pop mie, lemon tea, sosis, dan buah dulu sambil nunggu keretanya sampai. Keretanya tipe kereta jawa gitu karena adanya setengah jam sekali atau 45 menit sekali. Uniknya perpaduan gitu tempat duduknya ada yang kaya kereta jawa, ada yang kaya commuter line.



Tiketnya berapa sih dari Stesen Batu Caves ke KL Sentral? 7,8 RM aja gengs buat bertiga. Luv banget! Ya nunggu lama ngga apa-apa sih asal ngga bikin bokek. Karena habis dari Batu Caves agenda kita adalah mall hopping di kawasan Bukit Bintang.

Ini foto-foto dalam keretanya pas pulang. Baguuus! Nyaman juga pastinya.


Back to KL Sentral

Nggak mau mengulangi kesalahan tadi siang, pas sampai KL Sentral kita bener-bener nyari yang langsung ke Stasiun Bukit Bintang nggak pakai transit. Ternyata ada dong, monorail!! Dan cuma 3 stasiun aja dari KL Sentral. Nikmat Tuhan Manakah yang kamu dustakan? Ya khaaan? Ongkosnya berapa? Bertigaan 7,5 RM aja.

Tadinya tuh kita mau naik Go KL tapi ternyata nggak ada bus Go KL yang lewat Bukit Bintang kalau dari KL Sentral. Terpaksa balik lagi ke stasiun KL Sentral terus naik MRT ke Bukit Bintang. Buat reward diri sendiri karena udah bisa hemat dan banyak banget jalan kakinya sehharian itu, kita bertiga jajan Cha Time deh. Seperti biasa di mana ada Cha Time di situ banyak antrian.


 
Btw gemes banget di KL tuh gapake kartu kereta atau emoney, kalo beli ketengan dapetnya koin plastik gitu. Menyenangkan banget sih. Apalagi sensasi masukin koin plastiknya sebagai pengganti ngetap kartu  stasiun tujuan.


Mall Hopping Bukit Bintang Area


Setelah naik MRT yang cuma 3 stasiun aja, sampailah kita di Stasiun Bukit Bintang. Bedanya kita ngga lewat jalan pas tadi siang pertama kali sampai. Karena Stasiun Bukit Bintang ini tuh banyak pintunya. Ada dari A sampai E dan memudahkan banget! Mall-mall incaran kita pun deket sini semua!!

Akhirnya kita jalan kaki buat memulai mall hopping sekitar Bukit Bintang: ada Pavillion, Fahrenheit, Lot 10, dan Sephora. Sementara mall incaran kita yang lainnya yaitu Sungei Wang dan Berjaya Times Square ternyata nggak sejalan.





Di sepanjang jalan Bukit Bintang ini juga banyak cafe dan restonya. Btw di Bukit Bintang ini langganan banget ketemu orang India dan orang Arab yang ternyata campur-campur ada Bangladesh, Pakistan, dan Turki. Sedangkan untuk warga lokal melayunya jarang banget yang kelihatan. Yang banyak justru ketemu orang Indonesia yang lagi jadi turis ala-ala juga.

Pavillion Mall KL


Mall pertama yang kita datangi adalah Pavillion Mall KL, surganya barang-barang branded ada di sini. Mulai dari fashion, beauty, aksesoris, dll. Ada Mango, Dior, Jo Malone, Shu Uemura, Coach, dll. Buanyaak! Pastinya bikin migrain karena harganya ngga kuat kak. Jiwa-jiwa sobat misqueenku memberontak sih. Habis dari Pavillion akhirnya kita banting setir ke Sephora. Sephora di sini gede banget, lengkap pula. Sayangnya jiwa-jiwa belanjaku cukup di drugstore aja udah bahagia hehehe.








Cantik banget deh langit malamnya di sepanjang Jalan Bukit Bintang. Ini di ambil pas baru turun MRT dan mau jalan ke Pavillion. Segini padahal udah jam setengah 8 loh...

 

Fahrenheit


Beres ke Sephora, lanjut lagi jalan ke Fahrenheit. Setelah sempat jompo maksimal, lelah, dan loyo di Pavillion, pas masuk Fahrenheit langsung bahagia lagi!. Gimana enggak bahagia? Kita nemu Guardian di Fahrenheit dengan harga yang super murah oake banget. I'm lovin it! Sebagai hamba Freeman aku super bahagia karena murah banget kakkk! Kalap ngga? Masih di batas aman kok cuma beli 5 tube kalau ngga salah hehe. Lumayan buat dipakai setahun kak!


Selain beli Freeman, aku juga beli Biore UV sunscreen yang pas banget punyaku habis dan di sana murah banget!! Mana ngga kaya di indo lagi, Biore UV KL tuh ngga ada bau alkohol menyengat gitu. So happy! Selain Biore dan Freeman, beli ST Ives yang variannya ngga ada di Indo juga dan beli Avene Eau Thermal Spring Water yang langsung bundle 3. Kita patungan gitu, beli bundle 3 yang harganya murah sekali kalau dibanding beli di Indo. Nanti aku bikinin Malaysia skincare haul aja ya!

 

Lot 10


Beres ke Fahrenheit tadinya mau cari makan, tapi pas udah tanya ternyata foodcourtnya ngga halal. yowes kita cari yang lain aja. Next, kita jalan lagi ke Lot 10. Di Lot 10 yang menarik tuh HM sama Zaranya. Pas tahu mau ke KL aku memang udah mengincar beli parfum di Zara sih. Pas dicek di Zara Lot 10 so happy karena nemu parfum yang wanginya aku suka banget dan harganya murah banget. Thanks KL, i love you!


MCD, I'm lovin it!

Dari Lot 10, kita jalan ke MCD buat beli makan malam. Laper kak setelah jalan-jalan seharian. Udah ngebayangin sih paket panas yang ada telurnya, eh ternyata di sini paketnya beda. Jadi kita memutuskan beli paket ayam goreng yang isinya cola, ayam paha bawah, ayam paha atas / dada dan french fries. 

Sumpah deh ini nggak di up size tapi kentangnya gede banget. Pas dimakan eh ternyata ngga abis dong, si ayam paha bawah masih bisa dipake sarapan dan french friesnya cuma habis 1 buat  bertiga. Padahal kita kira bakalan kelaparan karena nggak ada nasi. Ternyata kita sotoy deh.




Yey Day 1 explore Malaysia done! Dan ditutup dengan jadi sahabat koyo dan sahabat counterpain. Counterpain udah kaya body lotion sih dipakenya. Seluruh badan, kak!!

Capek tapi happy! Luvv teman-temanku <3

Karena panjang banget, Day 2 dibikin part sendiri yah. Ada yang mau ditanyain kah gengs? Atau ada yang mau sharing, nextnya kalau aku ke KL lagi harus ke mana aja.

Oiya di sini aku ga infoin sholat karena aku sholatnya semuanya di hotel di Day 1, tapi di tempat umum tersebar kok mushollanya. Don't worry!



Psst ini dia bocoran budgetnya. Untuk jajan, akomodasi, makan, transport kita patungan Rp 1,000,000 per orang.

Buat hotel 3 hari 2 malam, include deposit dan jaga-jaga denda yang ujungnya ditambahin buat uang jajan kita patungan Rp 400,000 per orang.

Terakhir buat tiket pesawat PP include bagasi kita patungan per orangnya Rp 1,600,000.

Jadi patungannya berapa? Bisa dijumlahin yah gaes. Btw budget di atas ga termasuk buat belanja dan oleh-oleh ya.

See you di postingan #ifaKLtrip day 2 <3

Luvv,
Ifa yang nggak sabar buat planning liburan selanjutnya

Review Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask

/ / 1 Comments
Review Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask

Hola! Balik lagi dengan review masker di section beauty. Salah satu skincare yang aku cinta banget dan hobi nyoba-nyoba yang baru adalah masker. Kalau kamu perhatiin juga review-review masker di blogku, Freeman jadi salah satu brand masker favoritku. Ya kalau udah cocok kenapa harus ragu nyobain variannya yang seabrek-abrek? Di postingan kali ini aku mau review masker Freeman yang jenisnya clay mask. Yuk langsung aja yah kita bikin full reviewnya dari Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask.

 

Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask Review

Sedikit overview, aku tuh bukan penggemar masker berjenis clay mask. Karena menurutku masker jenis ini tuh lumayan ribet. Pertama, nggak praktis karena harus dibilas. Kedua, nggak bisa dibawa tidur. Ketiga, pakainya nggak boleh kelamaan karena nanti susah dibersihin. Dan yang terakhir harus bersihinnya pakai air hangat biar cepat bersih di wajah. Tapi berhubung aku anaknya suka browsing dan emang penasaran sama semua varian maskernya Freeman, tercetuslah ide untuk nyobain varian masker yang ini.

Kenapa tertarik nyobain Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask?

Jujur pas searching-searching, mantengin instagramnya freeman dan lihat review varian masker ini aku tuh penasaran banget sama sensasi pakai maskernya. Soalnya klaimnya tuh antri stress gitu. 

Waw, apakah bisa menhilangkan rasa stressku?” 

Kebetulan pas order ini lagi stress banget sama kerjaan, jadi harapannya tinggi deh hehehehe. Sayangnya pas aku ke Singapore ga nemu varian yang ini. Jadi aku memutuskan buat order di olshop Instagram yang terpercaya deh. Kebetulan itu olshop temanku yang kuliah di Malaysia. Jadi kan aman yah no tepu-tepu.

(Baca juga: Freeman Peel Off Mask Cucumber)



Packaging

Dari segi packaging, warnanya aja tuh udah bikin adem, warna biru yang gemesin gitu. Mengingatkan aku akan laut atau warna langit gitu. Seperti biasa kemasannya adalah masker berbentuk tube gitu dengan tutup flip top. Dominasi warna di packagingnya adalah biru, hijau neon, hitam, dan putih.

Di bagian depan packagingnya ada ilustrasi kerrang, percikan air, dan dead sea mineralsnya. Untuk ukurannya yang aku punya adalah ukuran 175 ml.

The Mask Experts Since 1976
Freeman Feeling Beautiful
Anti-Stress Dead Sea Minerals Clay Mask

Instantly clear pores + balances for renewed skin
10 minutes mask
For all skin types



Menurutku informasi yang ada di packagingnya sudah lumayan lengkap dan terbayang maskernya kaya gimana dan manfaat yang bakal kita dapetin seperti apa.

Tekstur dan Aroma

 

Tekstur dari Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask adalah krim berbentuk clay berwarna biru. Warna super gemashhh! Wanginya refreshing gitu menurutku susah diungkapkan sih tapi ada wangi mintnya juga. Teksturnya kaya odol sih lebih tepatnya. Wangi maskernya tuh tipe-tipe wangi maskernya Freeman yang kalem dan menenangkan. Terus pas udah dipake adeeem bgt! Ada cool sensationnya.



How to use?


Gimana cara pakainya? Gampang banget!
  1. Pastikan wajahmu sudah dibersihkan terlebih dahulu dan dalam keadaan bersih yah
  2. Buka tutup Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask dan pencet botolnya pelan-pelan. Keluarkan si clay masknya sedikit-sedikit dan oleskan secara merata di seluruh wajah dan kalau aku sih leher bagian depan.
  3. Setelah merata di seluruh wajah, biarkan mengering deh. Tunggu sekitar 10-15 menit. Pokoknya sampai kamu merasa kering dan ketat di wajahmu.
  4. Habis itu bilas pakai air hangat deh. Kamu bakal ngerasain sensasi habis pakai masker ini

Gimana sih perasaan dan pengalaman setelah maskeran?


Pasti ini bagian yang paling kamu tunggu-tunggu kan. Well, aku mulai dari first impressionnya dulu yah. Pas kamu tuangin maskernya ke tangan sebagai eprantara sebelum mengoleskan secara merata di muka, kamu bakal ebrasa dingin-dingin empuk dan bakalan terbuai sama wanginya. Enak banget abisnya wanginya bikin relaks gitu.


Pas kamu oleskan secara merata di muka masker Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask kamu bakalan berasa adeeem banget! Ada cooling sensationnya. Dugaanku part ini sih yang mewakili anti stressnya, Karena kalau kamu pakai maskernya dan nunggu maskernya kering sambil tiduran atau sambal dengerin lagu yang rileks gitu kamu bakal ngerasa damai banget. Rasanya hal-hal yang bikin kamu stress gitu bakal menguap gitu. Oke agak lebay tapi ini yang aku rasain sih. Makanya maskeran tuh jadi salah satu moodboosterku.

Sensasi dingin bakalan kamu rasain terus sampai maskernya mengering di mukamu. Adem banget beb. Baru deh pas udah mengering kamu siapin air hangat buat membilas maskernya. Pesanku jangan kelamaan banget bilasnya kalau udah kering karena lebih susah bilasnya. Dan buat dapet hasil yang maksimal olesin gapapa rada tebel gitu.

Karena ngolesin masker kan per bagian dulu yah. Pastikan sebelum bilas semua part memang sudah mengering. Kalau masih ada yang basah sayang beb. Karena sampai leher, jadi sekitar 20 menitan lah mengeringnya.

Saat maskernya mengering.....



Klaimnya terbukti nggak?

Karena aku sejujurnya pakainya suka ganti-ganti maskernya jadi belum melihat manfaatnya secara maksimal sih. Habis ini aku bakalan rutin pakai 3x seminggu dan update infonya ke kalian yah! Yang pasti hal yang aku rasain setelah maskeran pakai Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask adalah stressku menguap, kulit berasa bersih secara instan, dan kulit jadi kenyal dan lembut. 

Buat melihat pori-poriku beneran progressnya kelihatan mengecil dan komedo-komedo bisa menghilang aku harus bener-bener ngamatin perubahannya dan disiplin pakainya. Well aku bakalan nyobain rutin sebulan ini yah!

Update setelah sebulan....

Hi guys i'm back! kalau dilihat pori-poriku terlihat lebih mengecil terutama di bagian pipi. So happy! tapi kalau bagian hidung masih belum terlihat progress banget nih. Mesti lebih rajin lagi maskerannya sih! Dan maskerku yang ini udah mau habis.

Berapa sih harganya?


Pas nitip di olshop aku beli sekitar 125ribuan. Mungkin kalau beli langsung bakalan lebih murah yah! Rangenya mungkin dari 85-100an kalo beli langsung. Pas aku ke KL mau aku jastipin gak gaes? Hehehehe.

Overall aku suka banget maskeran pakai Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask meskipun ada effort lebih pas ngebersihinnya harus pakai air hangat. Sensasi pas maskerannya tuh juara banget dan bikin aku lebih rileks. Kira-kira bakalan repurchase apa ngga sih? Jawabannya aku bakal nyobain lagi varian-varian lainnya dari masker Freeman sih karena emang sepenasaran itu!!! 



Dari ke-4 jenis masker yang aku udah cobain: pomegranate, cucumber, deadmask, dan pome yang infusion (versi premiumnya dan belum aku bikin reviewnya) semuanya aku suka sih! Tapi paling favorit yang peel off karena super praktis.

Ada yang udah nyobain? Coba dong sharing pengalaman kamu pakai Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals Clay Mask di kolom komentra yah! Atau ada rekomendasi enaknya habis ini aku harus nyobain yang varian apa?

Cheers!

With love, ifa yang bakal lebih rajin maskeran.

Powered by Blogger.