Menu

your blog banner

your blog banner

Visit Belitung 2017 : My 3D2N Trip - DAY 1

/ / 1 Comments
Visit Belitung 2017 : My 3D2N Trip - DAY 1
Yayy! My travel stories is back! Pernah nggak sih punya suatu tempat yang pengeeen banget kamu kunjungin? Aku tebak sih pasti iya kan jawaban kamu? Kalau buatku selain Bangkok, karena ide travelling ke Bangkok itu baru muncul pas SMA atau kuliah gitu ya lupa-lupa inget. Aku tuh pengen banget berkunjung ke Belitung. Dan alhamdulillahnya, di pertengahan tahun 2017 kemarin aku berhasil mengunjungi destinasi impianku sejak lulus SD. Tepatnya sejak pertama kali membaca tetralogi novel Laskar Pelangi.

Btw disclaimer: tulisan ini akan panjang ya guysss.

Finally I did it!!!! Visit Belitung 2017!!! By the way, sebenarnya aku masih hutang buat cerita liburan di Malang, Bandung, maupun Jogja. Next ya!! Kenapa aku pengen nyeritain duluan kemana aja sih aku pas Visit Belitung 2017 kemarin? Karena I'm sooo excited sama cerita travelling aku pas liburan singkat ke Belitung kemarin. Secara gitu ya Belitung merupakan travel goals aku. Pas kesampaian bisa ke Belitung tuh rasanya masih kayak mimpi. Percaya nggak percaya gitu. ALHAMDULILLAH dan MAKASIH YA ALLAH. So happy!

"Bermimpilah, karena Tuhan  akan memeluk mimpi-mimpi itu."
-Andrea Hirata, Sang Pemimpi


Buat teman-teman semua selamat menikmati dan semoga yang mau liburan ke Belitung bisa terbantu ya dengan destinasi Visit Belitung aku. Liburan aku ke Belitung tahun kemarin awalnya cuma iseng-iseng dan masih wacana bareng Mbak Karin, my office sister soul. #azek 

Nah pas ide ini ngomongin sama anak-anak yang lain, geng millenials di kantor, ternyata pada mau juga dan pada excited banget. Mulailah kita menabung deh. Terhitung sejak satu atau dua bulan sharing-sharing Visit Belitung, akhirnya kita sepakat buat jalan-jalan ke Belitung sebelum bulan puasa.

Di Visit Belitung ini, aku bersepuluh bareng teman-teman kantorku. Ada Mba Karin, Kak Dilla, Esther, Bella, Icat, Rifky, Dyar, Mutia, dan Mas Aldy. Berhubung kta masih fresh graduate jadi bikin budget liburan yang budget friendly. Untuk harganya sesungguhnya aku lupa-lupa inget yah guys, tapi untuk biaya pesawat PP pakai pesawat Sriwijaya Air dan NAM Air kena budget kurang lebih 760ribuan. Cukup hemat kan ya? 

Kalau untuk bersih segala macam dari penginapan, pesawat, transportasi, parkir, tiket masuk pantai, hopping island, dan akomodasi (minus tiket masuk Museum Laskar Pelangi, makan, oleh-oleh dan jajan pribadi) masih di bawah 2 juta sih all in. Ini aku lupa-lupa inget ya, nanti ku make sure dulu ya sama sesi budgetting.

peta Belitung

Buat jajan juga ngga banyak-banyak banget kok guys. Paling jajan di pempek Mamario, Es Jeruk Koentji, nongkrong di Kong Djie, makan Mie Atep, dan Aqua aja. Sama snack ringan sih kalau yang mau. Sisanya udah full time sama jalan-jalannya. Buat yang pengen dapet mantai, island hopping, berenang, snorkeling, pokoknya pengen manjain mata dan diri dengan keindahan yang alam banget dan nggak macet aku sih rekomen banget kamu buat Visit Belitung.

So, ini dia destinasi aku dan geng millenials klojet pas Visit Belitung 2017 dengan total waktu menginap 3 hari 2 malam. Aku bagi per hari aja yah gengs! Soalnya kalau langsung day 1-3 pasti akan kepanjangan banget.

DAY 1: Replika SD Laskar Pelangi, Museum Kata, Kampung Ahok, Pantai Burung Mandi, Vihara Dewi Kwan In, Kopi Kong Djie, Makan Seafood

Aku dan geng millenials sampai di Belitung jam 11an gitu kalau nggak salah. Oiya untungnya temanku, Rifky, tahun lalu sudah pernah liburan ke Belitung tapi deseu belum puas karena pas kesana musim hujan. Jadinya kami sudah aman untuk urusan transportasi. Tinggal duduk anteng. Sesampainya di Bandara Internasional H.A.S Hananjoeddin, kami sudah dijemput oleh Pak Temi (supir sekaligus guide yang menemani kami berwisata di Belitung).

Oiya untuk bersepuluh kami memilih menaiki mobil Hi-Ace. Masih sisa satu slot, guys.

Kesan pertama pas sampai di bandara: "Wew, ini bandara apa kantor kecamatan?" hehehe. Jadi pas keluar lintasan dan turun dari pesawat terus masuk bandaranya langsung kelihatan tempat ambil bagasi dan nggak jauh langsung ke pintu keluar. Sisi positifnya adalah nggak bakal nyasar kalau ke sini.
foto di photobooth bandara

Turun pesawat biar ala-ala turis gitu, kita foto-foto dulu deh. Sayang nggak komplit personilnya karena ada yang ngurusin bagasi dan ada yang antri kamar mandi.

Oke, kita mulai dari destinasi pertama Visit Belitung 2017 yaitu Replika SD Laskar Pelangi. 

Replika SD Laskar Pelangi

Jujur aku excited banget pas berkujung ke sini!!! Bahkan ngeentar-entarin jajan pas pulang aja karena nggak sabar buat eksplore ke dalam hehee. Keren ngga tuh pesona Replika SD Laskar Pelangi yang bisa buat seorang Ifa si anak demen jajan jadi bisa menahan diri dulu? The power of dream dan Laskar Pelangi memang ya.

Jarak dari bandara ke Replika SD Laskar Pelangi sekitar 45 menit (kalau aku ngga lupa ya) dan ini tanpa macet guys. Jalannya lancar banget ngga ada macet setitikpun. Kece yah. 

Di depan gerbang masuk replika SD Laskar Pelangi
tampak depan sd laskar pelangi

Aku dan manteman geng millenials sampai pukul 12an di Replika SD Muhammadiyah Laskar Pelangi, Manggar. Dan itu lagi hot-hotnya banget alias lagi super duper panas guys. Makanya pas turun dari mobil buru-buru ngolesin sunblock lagi. Biar nggak item, sis!

Bawa topi dan sunglasses juga penyelamat banget jadi nggak silau dan nggak panas. Pas kami sampai di replika SD Laskar Pelangi lagi lumayan penuh banget guys, ada rombongan yang lagi outing dan yang liburan juga. Buat foto di tengah lapangan udah ngga kece sama sekali pokojnya saking ramainya. Jadi kita antri foto di dalem kelasnya dulu deh.

recreate lagi belajar geng laskar pelangi

Sesi foto di dalam kelas seru karena recreate ala-ala geng laskar pelangi lagi belajar. Jadi ngebayangin mereka dulu belajar kaya gimana. Btw, buat yang belum tahu, SD Muhammadiyah Laskar Pelangi yang kami datangi merupakan replika dari SD muhammadiyah Manggar yang sesungguhnya. Tapi dibuat semirip mungkin dengan aslinya. Sementara bangunan asli SD Muhammadiyah Laskar Pelangi kini sudah direnovasi menjadi Madrasah Aliyah pokonya yang sejenis SMA gitu, ini aku diceritain sama Pak Temi.

Me,kak DIlla and Bella

Aku dan teman-temanku terutama Mutia sih dan Dyar pengen banget foto ala-ala upacara gitu di depan bendera. Tapi karena lagi ramai jadi kurang oke sih hasilnya. Oiya, berhubung banyak tempat yang penuh akhirnya manteman aku pada inisiatif nyari spot foto yang kece. Kak Dilla sama Bella nemu spot OOTD yang super kewl dan sudah kutulis juga di blog. Kalau MbaKarin dan Esther asyik foto-foto di dekat plang SD Laskar Pelangi yang ngga kalah oke juga.

mejeng dulu depan sekolahan

Btw, the perks of gapake jasa tour & travel adalah kita bebas menentukan waktu. Jadinya mau foto-foto juga aman dan nggak diburu-buru waktu. Akhirnya setelah 30-45 menitan rombongan yang outing dan study tour buba, yash kita benas foto-foto. Berasa jadi punya sekolah deh jadinya. Meskipun udah panas banget yah karena udah tengah hari.

( Baca juga: SPOT OOTD Wajib Di Replika SD Laskar Pelangi )

Ini dia ya beberapa foto-fotonya. Buat yang cowok-cowok ngga kuat mereka nungguin cewek-cewek OOTD sampai puas hahaha! Jadi mereka ngadem dan nongkrong deket tempat jual jajanan. Pas sebelum pulang jajan es jeruk koentji yang subhanallah mashaAllah Allahuakbar enaaak banget segernya puoool guys! Harganya 8000 aja. Btw ke Replika SD Laskar Pelangi bayar tiket masuk sebesar Rp 3.000 rupiah. Murmer kan?



Di SD Laskar Pelangi ini aku nggak berhenti buat flashback ngebayangin potongan scene Laskar Pelangi dari film yang aku tonton dan buku yang aku baca. Rasanya magical banget gengs! Like dreams come true. Yap. Aku seseneng itu.

Next kita pindah ke destinasi selanjutnya, yaitu Museum Kata Andrea Hirata. Karena banyaaak banget fotonya dan banyak bagian yang ingin dibahas, nanti akan aku bikin 1 postingan blog terpisah yah hehehe tapi jangka waktu nggak ditentukan ya guys. 

Museum Kata Andrea Hirata

Masih sama-sama di daerah Manggar dan nggak jauh-jauh amat dari Replika SD Muhammadiyah Manggar. Museum Kata Andrea Hirata jadi destinasi kedua Visit Belitung 2017 Day 1. Di destinasi ini nggak semua yang masuk guys. Cowok-cowok lebih memilih ngadem di mobil dan ciwi-ciwi lainnya fefotoan di depan museumnya. Buat masuk ke Museum Kata Andrea Hirata kamu harus merogoh kocek 50 ribu rupiah. Jadi yang masuk aku dan Mbak Karin doang yang notabene memang ngefans berat sama Andrea Hirata dan memang penasaran banget sama Museum Kata.

tampak depan pas udah masuk gerbang

Setelah menjelajahi setiap sudut Museum Kata Andrea Hirata yang menurutku masih kurang lamaaaa banget karena pengennya sih kayak diem, bengong, mandangin dulu setiap sudutnya sampai puas gitu hehehe. Menurutku tiket sebesar 50 ribu rupiah itu super duper worth it!! Kenapa? Karena aku SUPER BAHAGIA banget pas masuk ke dalam Museum Kata Andrea Hirata. Berasa di negeri lain dan kayak Alice in Wonderland gitu kayak ada di negeri dongeng. GEMEEEES BANGET guysss!! Warna-warni everywhere dan super colorful. Aku banget lah pokoknya.

Happy kids!!

Jadi sebenernya tiket yang kita bayarin itu  bukan tiket juga sih karena kita akan mendapatkan buku karyanya Andrea Hirata yang bisa kita bawa pulang. Selain berisi karya-karya Andrea Hirata juga menggambarkan rumah tradisional jaman dulu Belitung. Kayak dapurnya gimana, dan lain-lain. Asli aku berasa bayangin rumahnya Ikal, Mahar, Arai, Lintang, dan geng Laskar Pelangi dulu. Terus quotes buku adalah jendela dunia diilustrasikan dengan cakeeep banget dan sangat indah di sini guys. Ada ruangan di bagian dalam  Museum kata Andrea Hirata yang isinya jendela-jendela warna-warni gitu. Super duper cute maksimal.


Foto selengkapnya nanti di postingan khusus yah.

Me & Mba Karin

Setiap mandangin foto-foto di Museum Kata Andrea Hirata dan inget-inget suasananya tuh bikin bahagia dan hati adem. Dengan 50 ribu rupiah kalau kamu tipe kaya aku dan Mba Karin akan merasa tempat tersebut bikin hati damai dan adem. Hehehe! Dan as u can see, banyak banget spot foto menarik di sini guys. Setelah dipikir-pikir prewed bagus juga yha di sini.

Pose yang tercipta akibat kegirangan: mandangin tanah sambil mikir: BENERAN W DI SINI?

Puas dengan Museum Kata Andrea Hirata yang sukses bikin personil ciwi-ciwi geng millenials menyesal karena ga masuk ke dalam habis lihat-lihat hasil fotoku dan Mba Karin, kami lanjut ke destinasi ketiga Visit Belitung 2017 Day 1. Destinasi ketiga adalah kampung Ahok. Jujur aku lebih tertarik ke danau yang ada buayanya hehe habis kaya challenging gitu, tapi karena ga semua setuju jadi kita langsung pindah ke destinasi selanjutnya.

Oiya di kampung Ahok aku ngga ada foto-foto guys karena menurutku biasa aja hehehehhehe dan terlalu asyik makan pempek homemade ibu warung depan kediaman keluarganya Ahok yang zupeer enak sama pisang gorengnya yang bikin nagih. Kalian jangan lupa coba ya kalau ke sana persis di sebrang rumahnya pokoknya. Mantep banget soalnya bisa request fresh from penggorengan!

Habis itu kita move lagi ke destinasi selanjutnya. Destinasi selanjutnya alias destinasi keempat adalah Pantai Burung Mandi.

Pantai Burung Mandi

Hayoo apa sih yang terlintas pertama kali pas kamu denger kata-kata Pantai Burung Mandi? 
Kalau aku sih jujur kebayangnya adalah banyak burung-burung yang berderet pada mandi wkwkwkwk! How 'bout you, guyss?
 
memandang laut di ujung sana

Nah ternyata setelah ku googling dan browsing-browsing, Pantai Burung mandi ini tuh macem Ancolnya Jekardah gitu guys. Tempat nongki-nongki murah meriah. Padahal aku udah kebayang bakal berenang-berenang lucu sambil gogoleran di pinggir pantai. Jadi saran aku kalau kamu pengennya langsung berenang dan main air puas gitu mending nggak ke pantai ini. Oiya di sini banyak yang jual es kelapa yang mayan lah menemani nyore di pantai.

Vihara Dewi Kwan In

Sejujurnya datang ke Vihara Dewi Kwan In karena penasaran aja sih dan korban postingan foto instagram hehehe maklum ya naq millenials. Pas nyampe yagitu aja sih. Sesungguhnya banyak spot buat foto juga tapi berhubung kita-kita udah pada kelaperan dan capek jadi nggak semangat-semangat banget fotonya.

Tampak depan Vihara Dewi Kwan In

Apakah kamu jadi inget Sun Go Kong si kera sakti, guys?


Poin ke dua adalah, setelah diceritain Pak Temi kalo bisa diramal kita sepakat buat iseng-iseng pengen nyoba. Eits ternyata biksunya lagi ke Jakarta guys. Huhu. Buat kamu yang mager jalan menurutku juga nggak disarankan sih ke sini. Nanti yang ada kamu bete duluan. Karena menuju Vihara Dewi Kwan In kudu naik tangga dan menuju spot Patung Dewi Kwan Innya juga masih nanjak banget lagi.

Lumaya bikin ngosngosan kalau jalannya buru-buru. Prefer jalan nyantai aja guys.
Nanas nanas gemas

Karena sudah jauh-jauh dan sudah capek nanjak, kami tetap menyempatkan foto depan Patung Dewi Kwan In. Yah meskipun backlight ternyata saudara-saudara dan jarak ambil foto yang kurang bebas karena lagi ada renovasi di Vihara Dewa Kwan In.


Me & Kak Dilla. Ini ngaso karena udah lelaaah
Sepanjang tangga kenangaaan~~

Kopi Kongdjie


Jangan ngaku ke Belitung kalau belum ngopi Kopi Kongdjie.Ini sih kudu banget masuk list kamu kalo Visit Belitung, gengs! Buat pecinta kopi sih mantap bana. Serius! Bahkan Icat, Mba Karin dan Esther ketagihan banget. Nah jangan khawatir gengs, kalau kamu nggak demen kopi kaya aku, don't worry be happy. Coklatnya juga enakkk banget!!! I recommend you minum es coklatnya. ENDEUS!! Sayang karena terlalu enak ga sempet foto dan udah habis hehehe

Sesungguhnya aku masih punya stoknya di rumah. Nanti yah weekend aku foto, gengs.
.

Dayum!!!

Karena cuma pengen nongkrong-nongkrong aja kita pesan roti bakar bareng-bareng gitu. Btw di sore hari sebelum ke penginapan sebenarnya kita makan seafod dan itu endeuuus banget! Harganya pun terjangkau jadi aku sih love banget. Lagi-lagi karena kita sudah nggak sabar buat menikmati pesanan karena lafaar berat kami jadi nggak sempet buat foto. 

Meskipun kita gengs millenials tetap ya perut comes first hehe. Sempat masuk ig stories sih tapi sayang dulu belum ada menu highlight.

Buat kamu yang Visit Belitung jangan lupa cobain gangan yaitu ikan yang bumbunya kuah warna kuning dan ada nanas potongnya gitu. Sesungguhnya itu enak banget dan segar banget guys. Kamu pasti akan ketagihan.

Suasana di Kongdjie Cafe

Di hari pertama Visit Belitung 207, yang aku dan manteman millenialsku datangi adalah Kongdjie Cafe yang jadi tempat nongkrong anak-anak hits Belitung. Letaknya nggak jauh dari penginapaan kami. Meskipun kami datang di hari Jumat, tetap penuh guys. Buat yang kebayang-bayang terus sama rasa coklat dan kopinya bisa dibawa pulang yang bubuk. Mantep kan? Bisa buat oleh-oleh juga sekalian. Oke kalau kaya gini berasa ambassadornya Kongdjie nggak sih aku? Tapi memang beneran enak sih.. You must try it, guys!

Buat yang penasaran sama rasa Kongdjie ada juga cafenya di Kemang, Jakarta Selatan. Cuma aku belum pernah sih yah nyobain yang di Jakarta. Karena stok coklatku masih banyak guys~

Sekian ceritaku dan teman-temanku di Visit Belitung 2017 Day 1. Destinasi seperti ini cukup banget sih buat bepergian seharian biar kamu nggak capai-capai banget. Karena kalau berdasarkan itinerary aku kemarin, destinasi Day 2 akan full day juga. Postingan berikutnya akan bahas Day 2 dan Day 3 yah! Rencananya aku mau bikin postingan juga untuk section fashion mengenai tips outfit island hopping for hjabers, kalau buat section beauty mau bahas tips and trick nyaman liburan biar nggak belang dan gosong pas pulang. Dicicil dulu ya bro sis postingannya.

SPOILER DAY 2: ISLAND HOPPING!!

See you di postingan selanjutnya. Buat kamu yang mau ke Belitung dan mau nanya-nanya boleeh banget. Akan aku jawab semampuku dan setahuku yah.

LUVVV
Ifa yang besok masih kerja.




















Review The Saem Saemmul Water Candy Tint #05 Watermelon : My Favorite Lip Tint!

/ / 6 Comments
Review The Saem Saemmul Water Candy Tint #05 Watermelon : My Favorite Lip Tint!
Hola! Akhirnya aku balik lagi dengan postingan beauty untuk mengawali postingan kedua di tahun 2018. Kali ini mau ngomongin lip tint. Review The Saem Saemmul Water Candy Tint #05 Watermelon : My Favorite Liptint! Yash! Sesungguhnya selain lip cream, di dunia perlipstickan, no 1 yang jadi favoritku adalah lip tint. Biar kaya ciwi-ciwi Korea gitu, anak lip tint garis keras. And I am proudly share to you guys, my 2017 favorite lip tint.

Emang dasarnya anaknya susah move on yah, lip tint favoritku ternyata nggak jauh-jauh dari keluaran The Saem - Saemmul. Jika dari 2016 sampai sebelum aku berkenalan sama liptint ini, lip tint favoritku adalah The Saem Saemmul yang onsaemin. Sadly belum pernah ku review ya padahal udah repurchase beberapa kali:')

Jadi, mumpung lip tint ini belum habis dan packagingnya masih kece aku mau review lip tint yang packagingnya gemas maksimal dari The Saem. The Saem Saemmul Water Candy Tint ini aku beli di Hongkong, nitip temanku Nia Nastiti yang lagi bulan madu hehe. Setelah galau mau pilih shade yang mana, akhirnya kupilih shade #05 Watermelon.

Okedeh mari kita mulai reviewnya yah gengs.

Packaging

Sesungguhnya aku anaknya ga kuat banget sama packaging gemas haha. Dan The Saem Saemmul Water Candy Tint ini packagingnya gemes banget guys! Packagingnya berbentuk permen gitu, macem permen sugus tapi badannya bentuknya tabung. Buat material packagingnya aku suka karena kokoh, plastik berwarna putih bening yang memberikan kesan elegan. #Tsah.

Kalau diperhatiin tutupnya kaya bentuk bunga yah?

Jadi sesuai namanya, The Saem Saemmul Water Candy Tint emang kemasannya dibentuk kayak permen beneran. Kemasannya tergolong travel friendly dan imut-imut kok, cuma memang agak gembung dikit. Buat dibawa sehari-hari, masuk banget ke pouch makeupmu. Btw untuk cara bukanya, tutupnya diputar gitu. Jadi aman, nggak ngeri tumpah.

Untuk informasinya, nggak terlalu banyak sih informasi yang dijelasin di packagingnya. Standar aja sih, nama produk, shadenya, beratnya berapa, diproduksi sama siapa, dibikin di mana, barcode,sisanya aku gangerti bahasanya tapi memang nggak banyak tulisan. Asyiknya meski info produk minimalis tapi ada expired datenya, meskipun kecil banget ya guys tulisannya. But, its okay! Karena ku akan merasa aman hehehe. The Saem Saemmul Water Candy Tint Shade #5 Watermelon punyaku ini expirednya september 2018. Okay mari dicatat.

expired date

Tadi kan aku bilang packagingnya gemay, nah nggak sebatas bentuk packagingnya aja. Tapi, di packagingnya tuh buat shade watermelon ini ada gambar semangkanya juga. So, cute! Lalu ada juga petunjuk buat buka tutup lip tintnya, ada tanda panah yang tulisannya open. Oiya liptint ini beratnya 12 gram.

Buat aplikatornya, The Saem Saemmul Water Candy Tint ini punya aplikator berbentuk due foot. Kalau di aku sih gampang-gampang aja aplikasiinnya dan nggak celemotan. Panjang kuasnya pas sih dipegang di tangan, dan aplikatornya pun punya kuas yang lembut. Jadi buat penilaian dari segi packagingnya aman banget yah lip tint ini, dari aspek kegemasan, kokoh, travel friendly, mudah diaplikasikan, dan nggak gampang tumpah.

Oiya yang aku suka dari lip tint adalah waterproof. Jadi nggak nempel deh di bibir gelas atau sedotan. Me like it!

shade dan diproduksi sama siapa dan di mana

Teksture and Scent

Buat teksturnya, sesuai namanya, The Saem Saemmul Water Candy Tint ini teksturnya cair banget kayak air. Nilai plusnya adalah lip tint ini gampang banget meresap di bibir dan gampang diratain. Terus kalau kamu aplikasiin berulang-ulang di bibir pun nggak bakal terlihat menggumpal. Btw liptint ini juga cocok buat dipake bikin gradient lips gitu, cukup pake di bagian tengah aja gengs.

Kalau dilihat dari segi scent alias wanginya, The Saem Saemmul Water Candy Tint punya wangi masing-masing sesuai shadenya. Karena punyaku shade #05 Watermelon, wanginya tuh benar-benar kayak wangi semangka dengan aroma manis. Luvvv banget ya jadi pengen jilat deh rasanya. Buat warnanya warna merah lip tint gitu. Nggak terang banget dan nggak gelap banget merahnya.




Tips pake lip tint dari aku, kalau mau pake full bibir, habis selesai diratain di seluruh bibir jangan lupa tap tap bibirnya pake tissue. Diemut bentar gitu. Biar cepet kering gitu sih. Btw, kalau di aku pribadi nggak ada masalah buat pakai lip tint. Tapi ada beberapa teman yang bibirnya jadi kering. So, buat kamu yang merasa punya bibir kering atau bakalan ada potensi bibir jadi kering setelah pake lip tint, better pake lip balm dulu yah sebelumnya.

Hasil swatch di tangan

Ketahanan

Buat ketahanan, The Saem Saemmul Water Candy Tint ini awet dan tahan lama sih dipake seharian. Meskipun aku makannya grasak grusuk gitu masih tetap aja lumayan staing powernya. Jadi di foto ini aku pakainya jam 10, sempat ketiduran, terus kondangan. Habis kondangan masih main dulu dan masih nongki-nongki dulu terus foto-foto udah malem sekitar jam 8nan gitu. Masih kelihatan lip tintnya. Nanti aku update yah fotonya.

warna beberapa menit setelah mengering

Oke sih menurutku daya tahannya.

Price & Where to Buy

Seperti yang aku bilang di atas, aku beli The Saem Saemmul Water Candy Tint nitip Nia di Hongkong, belinya di Sasa sejenis indomaret kalau di sini dengan harga Rp 75.000. Masih tergolong bersahabat guys.


Nah waktu itu, temanku ada yang naksir juga sama The Saem Saemmul Water Candy Tint dan aku ikut nganter belinya. Sedih gengs kalau beli secara langsung di indo, temanku kena 150Kan++ apa 130k+++ gitu, nyampe 2x lipatnya lah ya kira-kira. Ini belinya di The Saem Sogo, Kokas.


So, better beli pas ada teman yang ke luar atau kamu lagi ke luar negeri yah guys. Kalau kamu mau beli online di olshop pastikan olshopnya udah terpercaya yah karena banyak juga yang abal-abal. Sedih yah. Btw jadi sedih juga inget tempat belanja online yang paling juara, Althea Korea yang udah dibanned pemerintah Indo. Padahal udah terbukti produknya ori dan harganya murce. Me love Althea banget deh pokoknya.

Conclusion

Menurutku meskipun nggak ada yang sempurna, tapi The Saem Saemmul Water Candy Tint mendekati kesempurnan heheheheee. Buat pemakaian sehari-hari dan kondangan oke banget. Enteng di bibir nggak berat dan kalau mau retouch nggak terlihat cracking. Istilahnya buildable gitu. Kalau kamu tiba-tiba pulang kantor dan dadakan pergi, lip tint bisa dipakai multifungsi sebagai blush on dan eyeshadow. Cucmey banget kaan?

Aku sih kasih nila 4/5.

Btw aku anak lip tint banget karena make up goalsku tuh yang kaya ciwi Korea gitu, macam sisterku teteh Song Hye Kyo hehehe flawless pisan tanpa menor.



Aku rekap ya kekurangan dan kelebihannya
Kelebihan
(+) Wanginya enak banget, tahan lama dipakainya
(+) Ringan di bibir, nggak lengket, nggak cracking
(+) Packagingnya gemes banget dan travel friendly
(+) Bisa dipakai dalam waktu lama dan nggak boros
(+) waterproof dan kissproof
(+) Harganya masih friendly dan affordable

Kekurangan
(-) kalau beli di Indonesia,  jadi mahal banget beb di atas 120k. Sad
(-) Kalau beli di olshop, murah sih harganya tapi banyak yang fake jadi kudu hati-hati.
(-) Bersihinnya biar nggak bersisa kudu pake lip remover. Karena meskipun udah dipake sampe malem kadang ada yang masih nyisa di bibir.

Kondangan yang males dandan. Cuma pake serum, lip tint dan sunscreen aja. Belum ngalis pula.

Sekian review The Saem Saemmul Water Candy Tint shade #05 watermelon dari aku. Sampai jumpa di postingan beauty selanjutnya yah gengs! Banyak sih yang menunggu di antrian hehehe. Rencananya mau ngepost My Top 10 Best Skincare 2017 dulu sih yang awalnya mau dipost sebelum 2017 berakhir tapi gagal karena belum foto huhu.

Kalau kamu demen pake lip tint nggak guys? Share dong lip tint favorit kamu! :D

See you di postingan minggu depan!

Luv,
Ifa si lip tint lover.

Ikkudo Ichi, Kokas: Rekomendasi Ramen Halal, Enak, & Affordable di Jakarta

/ / 13 Comments
Ikkudo Ichi, Kokas: Rekomendasi Ramen Halal, Enak, & Affordable di Jakarta
Hola! Nggak kerasa ya udah 2018 aja. Time flies banget sih ya. Mengawali tahun 2018 aku mau sharing yang happy-happy aja. Well, siapa yang di sini demen makan yang pedas-pedas dan berkuah alias ramen?  Makan ramen sebenarnya susah-susah gampang yah guys. Jadi ceritanya aku pernah tuh makan ramen di salah satu mall tersohor di Barat Jakarta. Eh pas udah duduk dan minta menu tiba-tiba disuruh cari tempat lain aja karena waitersnya melihatku berkerudung. Tahu lah ya kenapa? Hehehehe.



Ikkudo Ichi, Kokas: Rekomendasi Ramen Halal, Enak, & Affordable di Jakarta 


So, kaya judul di postingan ini, aku mau rekomendasiin ke kamu tempat biasa aku makan ramen, guys. Pastinya yang halal dan affordable. Yap! Ikkudo Ichi!! Kalau kamu follow instagramku pasti tahu ya kalau aku demen banget makan ramen di Ikkudo Ichi, bahkan aku kayak ngejadwalin gitu paling ngga sebulan sekali makan ramen di Ikkudo Ichi hehehehhee atau kayak paling lama tuh 2 bulan sekali. 

Kenapa aku suka banget makan di sini? Karena harganya terjangkau beb, dan rasanya cocok di lidahku. Kadang ngerasa kesel nggak sih udah ngeluarin kocek yang lumayan tapi rasanya di bawah ekspektasi banget?

Bonus foto adekku wkwk

Sebenarnya Ikkudo Ichi di Jakarta banyak banget cabangnya, dan yang ku tahu di Bogor ada di Sentul. Cuma ya gitu guys, yang aku tahu sudah jelas-jelas halalnya, no pork no lard adalah Ikkudo Ichi Kota Kasablanka. Untuk letaknya dekat Marugame Udon, selantai sama musholla Kota Kasablanka Mall bagian bawah. Lantainya ada di lantai LG yah. 

Kelihatan kok pokoknya yang antrinya banget-banget kalau kamu datang di jam Maghrib atau pulang kantor. Kenapa aku bikin postingan ini? Karena aku pengen sharing aja sih ramen favoritku. Siapa tahu kmu lagi cari ramen hlal juga yang enk dan harganya terjangkau di ibukota? :)

Menu Ikkudo Ichi


Di Ikkudo ichi, kamu bisa memilih sendiri jenis mie dan kuahnya. Aku sih prefer mie yang lurus aja karena lebih tipis gitu. Kalau yang keriting belum pernah coba sih aku. Terus kalau topping bisa tambah ekstra topping. 

Buatku pribadi lebih sering langsung yang jelas aja sih ramennya alias mager milih kuah sendiri, yang udah aja ada di menunya. So far, menurutku yang terdebest adalah yang ada saus khas Ikkudo Ichinya, sejenis saus kental berwarna merah gitu yg di dalamnya ada iknny sih kayanya. Ini aku sotoy aja sih ya di dalamnya ada apa sausnya. Pokoknya mantavvv banget lah rasa saus secret recipe khas Ikkudo Ichi. Pedesnya pas. 

Buat kamu yang doyan pedas banget jangan khawatir gengs. Karena bisa minta cabe potong juga atau tambahin aja bubuk cabe yah.

Teman makan ramen kali ini

Buat variannya, varian favoritku adalah Tori Kara, Tori Tantan, dan Tori Curry. Pokoknya yang ada pedasnya deh yah. Kalau kamu merasa si saus merahnya kurang banyak, bisa pesan lagi sebagai tambahan nanti dikasih di mangkuk gitu. Oiya ketiga varian favoritku ini nggak ada jagung pipilnya. 

Kalau kamu pesan Tori Kara Miso atau Tori Miso bakalan ada topping jagung pipilnya. Kalau kamu pesan Tori Japanese Curry ada topping ubinya. Bebas aja sih sesuai rasa favorit dan preferensi makanan kamu :D

Narsis dulu menunggu ramennya datang

Tapi yang jadi ramen andalanku yang 3 tadi di atas yah. Di Ikkudo Ichi menyediakan 2 ukuran yaitu small dan regular. Aku biasanya pesan yang small dan udah kenyang banget! Buat topping wajibnya, Ikkudo Ichi ada chicken chasunya (ayam), potongan jamur, dan telur setengah matang. Telurnya yang warna merah oren gitu yang biasa buat ramen. 

Hahaha berhubung aku anaknya demen telur, biasanya aku pesan topping tambahannya telur. Habis enak sih setengah matang, tapi sedih banget kalau dapet zonk karena nggak setengah matang banget.

Btw aku penasaran banget deh kenapa menu gyu di Kokas selalu nggak ada. Padahal aku mau pesan gyu aburinya. Atau sebenarnya bukan sapi kali ya gyunya makanya di Kokas nggak pernah ada? Masih jadi misteri nih guys. Pas makan ke sana lagi aku tanyain ah.

Btw selain ramen ada nasi-nasian juga sih, tapi ku gapernah pesen hehehe. Bisa googling yah beb.

Harga Ikkudo Ichi


Buat ramennya, harga yang dibandrol adalah sebagai berikut: small Rp 38,000, reguler 48,000. Bersahabat kan yah dibnding ramen lainnya?

Harganya ini di luar ppn yah guys. untuk pajaknya selain PPN ada pajak servicenya, jadi totalnya 15% gitu. Biasanya aku makan ramen small dan ocha refill, 100ribu masih banyak kembalinya kok guys!

Ikkudo ichi ukuran small. Ini yang kupesan Tori Curry. yang lain habis :(
Tori Curry Ukuran Reguler

Oiya di atas aku belum bahas minumannya ya. Buat minumannya menunya standar banget sih menurutku. Ocha panas, dingin, dan pilihan soft drink yang standar. Kalau aku, tiap ngeramen di Ikkudo ichi minumnya Ocha dingin karena free refill haha. Soalnya pernah tuh temanku pesan es teh tapi ternyata nggak manis. Jadi solusi dariku dalah beli Ocha dingin aja biar bisa refill terus, kalau mau yang manis-manis ku sih beli Dumdum Thai tea.



Untuk minuman, kali ini adikku memesan milo dan aku tetap dengan minuman favoritku kalo ke ikkudo ichi, Ocha dingin. Di foto ini, punya adikku yang reguler, dapet telurnya 2 beb~~

Tips & Trick Makan Ramen di ikkudo ichi Kokas.

Kalau kamu yang belum pernah makan ramen di Ikkudo Ichi Kokas, di tempat ini tuh kayanya cabang Ikkudo Ichi teramai dan paling diminati. Mungkin salah satu alsan besarnya adalah karena halal yah dan Kokas tuh dekat mana-mana banget! Udah gitu kalau kamu datengnya jam-jam pulang kantor atau habis maghrib gitu antrinya mashaAllah banget bikin istighfar haha.

suasana antri di ikkudo ichi, belum antri antri banget sih sesungguhnya ini. biasanya LEBIH

So ini dia tipsnya,
-Kalau bisa usahakan sudah di Kokas jam 5 atau setengah 6 sore. Antrinya lebih manusiawi. Dan biasanya kalau kamu datang berduaan aja atau bertiga bisa dapat tempat lebih cepat. Soalnya venuenya emang kecil sih.
-Kalau kamu datang mepet jam pulang kantor alias abis maghrib atau pas maghrib, kuatkan mentalmu buat masuk di waiting list. Saranku gantian aja antrinya. Misal kamu datang ber3, yang 2 atau yang satu sholat maghrib dulu aja. Karena kalau rame banget bisa 10-15 antrian WL yang harus kamu tunggu
-Kalau bareng teman, Ikkudo ichi merupakan pilihan yang salah buat ngabisin waktu berlama-lama buat gosip dan ngobrol ngalor ngidul. So, better cari tempat lain buat nongki-nongki habis makan di ikkudo ichuli. Ngedessert di Island Creamery Maybe? (Ini nanti bakalan jadi postinganku yang next yah!)

Aku pernah banget tuh antri pas buka puasa karena emang pengen banget ngeramen di sini sih. Biar nggak bete aku udah duluan beli minuman manis dingin atau snack buat ganjel. Jadi nggak bete-bete banget pas antri. Tapi antri lama tetap worth it sih karena enaak!

suasana bagian sebrang  yang biasanya ku tempatin kalo ke ikkudo

Cuma kalo lagi malas ngantri mending kamu dari awal gausah antri aja kalau lihat wiating listnya seabreg. Setelah berkali-kali makan di Ikkudo ichi Kokas baru pas makan bareng adikku sempat mengabadikan ramennya. Di sini aku makannya sebelum nonton bioskop masih sore jam 4an gitu jadi nggak rame-rame banget. Tapi karena berdua dan dapet cepet dapet tempatnya deket kasir, kurang banyak foto-fotonya jadinya.



Aku sih yes dan merekomendasikan banget makan ramen di Ikkudo ichi. Semoga menyusul yah cabang Ikkudo Ichi halal lainnya. AAMIIINNNN BGT! Btw semoga di 2018 ku lebih banyak lagi ya menulis section kulinernya.

Selamat hunting makanan enak guys!

Luv,
Ifa yang lagi ngidam ramen Ikkudo Ichi.
Powered by Blogger.