Menu

your blog banner

your blog banner

Avoskin Miraculous Refining Toner Review : Exfoliating Toner Perdanaku!!!

/ / 6 Comments
Avoskin Miraculous Refining Toner Review : Exfoliating Toner Perdanaku!!!
Hola gengs! How’s life? Akhirnya balik lagi ngereview skincare setelah qerja rodi badai qudha. Ups…curcol! Siapa sih yang nggak pengen punya kulit yang sehat dan bebas dari segala permasalahan yang menimpa kulit? Pasti semua mau dong! Nah kulit yang sehat terawat itu bergantung banget sama cleansing routine dan skincare routine. Salah satu part dari skincare routine yang ngaruh banget buat dapet kulit mulus hakiki adalah exfoliating. Di postingan ini aku bakal sharing pengalamanku pakai exfoliating toner perdana sekaligus favoritku! Mau tau kaya gimana hasilnya di kulitku? Kudu baca sampai habis ya review Avoskin Miraculous Refining Toner!




Sekilas tentang eksfoliasi


Sebelum bahas tentang Avoskin Miraculous Refining Toner dan gimana keajaiban yang terjadi di kulitku, kita bahas singkat dulu tentang exfoliating ya! Exfoliating atau eksfoliasi sendiri berarti tindakan pengelupasan sel-sel kulit mati dari lapisan terluar kulit. Bisa pakai exfoliating scrub, bisa pakai exfoliating toner juga. Tergantung preferensi masing-masing sih! Eksfoliasi ini tuh idealnya kamu lakukan dua sampai tiga kali seminggu. Jangan sampai sekip ya! Dan jangan juga berlebihan. Soalnya bisa bikin breakout!



Salah satu goals 2019ku adalah #menujuifaglowing2019. Nah, salah satu cara buat mewujudkan goalsku adalah nyobain exfoliating toner biar bye-bye kulit kusam, welcome kulit yang sehat! Avoskin sendiri merupakan brand yang udah lama banget bikin aku penasaran. Rencananya sih kalau essenceku habis aku mau order si PHTE. Eh ternyata rezekinya nyobain tonernya dulu. Jadi ini tuh bener-bener perdana nyobain produknya Avoskin sekaligus perdana nyobain exfoliating toner.

Avoskin Miraculous Refining Toner Review


Waktu dapet challenge 4 Weeks Skin Challenge with Avoskin Miraculous Refining Toner aku langsung excited banget! Pertama, Avoskin tuh local brand asal Yogyakarta. Kan happy banget kalau bisa cocok pake skincare lokal sekaligus bisa bantu support produk dalam negeri juga! Kedua, Avoskin tuh terkenal dengan tagline cruelty freenya, no animal testing, dan terbuat dari bahan-bahan natural yang berkualitas serta sudah diakui oleh PETA. Pas paketnya sampai di rumah langsung gatel banget pengen nyoba!


Kenapa pilih Avoskin Miraculous Refining Toner ?


Avoskin Miraculous Refining Toner tuh chemical peeling terbaru dari Avoskin yang punya kandungan AHA, BHA, PHA, niacinamide, 2% tea tree, witch hazel, aloe vera, dan raspberry. Lengkap kan guys? Makanya Avoskin Miraculous Refining Toner ini kaya akan manfaat. Selain bisa eksfoliasi kulit, membersihkan kulit, toner ini juga bisa mencerahkan kulit, bikin warna kulit merata, melembapkan dan mengecilkan pori-pori. Asyiknya lagi refining toner ini aman buat semua jenis kulit beb. Bahkan buat kamu yang acne prone justru malah bagus lho dan lebih cepat terlihat hasilnya.

Selain itu, Avoskin Miraculous Refining Toner juga bebas dari kandungan paraben dan nggak ada fragrancenya. Jadi buat kamu yang gakuat kalau ada wanginya, ini aman banget beb! Terus, kalau klaimnya bisa bikin pudar noda hitam di wajah. Apakah benar? Kudu baca sampai habis yah pokoknya!

Oke mari kita mulai reviewnya ya! Mulai dari packaging dulu ya.

(Disclaimer: postingan ini bakalan panjang loh! Jadi mending baca sambil siapin cemilan ya!)




Packaging


Buat packagingnya, Avoskin Miraculous Refining Toner punya packaging warna merah maroon gelap gitu, nyaris kecoklatan saking pekatnya. Packaging Avoskin Miraculous Refining Toner ini berupa botol plastik dengan badan botol berwarna merah tua super pekat dengan tutup botol berwarna hitam.





Simpel, clean, tidak ringkih, sekaligus terlihat elegan. Dari kemasannya sudah terlihat terpercaya sih gengs dan makin penasaran buat nyoba.

Botol plastik ini biar semakin aman dikemas di dalam dus dengan warna senada. Seneng sih dengan kemasan botol plastik gini, jadi nggak khawatir botolnya bakal pecah kalau nggak sengaja kesenggol. Kemasannya tidak terlalu besar, ukurannya 100 ml. Kalau mau dibawa naik pesawat masih aman kok. Cuma aku prefer dipindahin ke botol yang lebih kecil sih.

Btw, ada yang special juga dari kemasannya Avoskin Miraculous Refining Toner yaitu double protection. Jadi di balik tutupnya tuh masih ada stoppernya di bagian atas. Semacam tutup kecilnya gitu. Stopper ini bermanfaat banget buat meminimalisir kejadian tumpah karena nuangnya kebanyakan. Menarik banget sih ini!









Oiya keterangan expired datenya juga ada di dusnya kok!

Teksture and scent


Seperti yang sudah dijelaskan di atas kalau Avoskin Miraculous Refining Toner tuh non perfume alias nggak berbau. Untuk teksturnya sendiri, berbentuk cairan bening seperti air.





Cara pakai


Cara pakai tuh menentukan banget skincare yang kita pakai akan bekerja baik atau nggak di kulit wajah kita. Berikut cara pakai Avoskin Miraculous Refining Toner yang aku pakai sesuai dengan petunjuk yang tertera:

1. Bersihkan kulit wajah dan tunggu sampai kering. Usahakan double cleansing, bahkan triple cleansing. Kan habis cuci muka pakai facial foam basah tuh yah mukanya. Tunggu sampai wajahmu kering. Better kalau kamu keringkan pakai tisu atau handuk ya.

2. Tuangkan Avoskin Miraculous Refining Toner ke atas kapas yang tipis, jangan yang terlalu tebal. Kalau aku pake kapasnya miniso yang tipis itu dan memang lebih cocok dipakai pas pakai toner. Setelah dituangkan ke kapasnya, tap-tap deh di seluruh wajah yang sudah dibersihkan sebelumnya.

3. Selain dituang di atas kapas bisa juga sih diaplikasiin pakai tangan. Ya tergantung preferensi masing-masing yah. Habis itu tunggu meresap deh. Kalau aku prefer tunggu 15 menitan baru pake soothing gel atau sheet mask. Baru deh pakai sleeping mask.

Ps: digunakannya di malam hari yah!



4 Weeks Skin Challenge with Avoskin Miraculous Refining Toner: sharing experience


Tadaaaa! Ini dia part yang pasti kalian tunggu-tunggu. Kira-kira aku cocok nggak sih? Gimana sih progressnya setelah 4 minggu pemakaian? Klaimnya beneran kebukti ngga? Beneran nggak sih tagline miraculousnya itu kejadian alias ada keajaiban di kulit kita? Ini dia jawabannya!

Sebelumnya aku ingetin lagi yah klaimnya,

The combination of AHA, BHA, PHA, Niacinamide, Tea Tree, Witch Hazel, and Aloe Vera work as effective exfoliator to make skin cleaner and more radiant. Let’s enjoy the miraculous sensation!

Jadi selama mencoba Avoskin Miraculous Refining Toner aku tuh bener-bener pakai selama 4 minggu berturut-turut dan menghindari yang namanya exfoliating scrub yang biasa kupakai serta exfoliating pad. Pokoknya benar-benar aku tuh pengen ngetes works nggak sih refining toner ini di kulitku.






Sebelum pakai tentunya aku riset dulu dong bahan-bahan apa aja yang ada di kandungan skincare yang nggak boleh aku pakai selama pakai exfoliating toner. Soalnya lumayan loh gengs kandungannya ada AHA, BHA, PHA, dan Niacinamide. Buat orang kaya aku yang belum pernah sama sekali pakai exfoliating toner tentunya awalnya merasa was-was. Takut ngga kuat lah kulitnya, takut purguing, takut breakout juga. Balik lagi, yang namanya skincare kan kaya jodoh ya. Cocok-cocokan. Bagus di A belum tentu bagus di B.

Selama 4 Weeks Skin Challenge with Avoskin Miraculous Refining Toner ini aku tuh bener-bener membatasi pemakaian skincareku juga. Biar ngga kecampur juga produk mana aja yang ngefek di kulitku. Hasil riset kecil-kecilanku, ketika kamu memutuskan pakai exfoliating toner berarti kamu ga boleh skip yang namanya sunscreen, hydrating toner, dan moisturizer. Selain itu harus menghindari skincare yang ada kandungan vitamin Cnya dipakai secara bersamaan dengan skincare yang mengandung AHA dan BHA.

So, here the journey…

Pengalaman minggu pertama bersama Avoskin Miraculous Refining Toner

Di atas aku tuh menekankan banget kalau kudu pakai sesuai cara pemakaian dan nggak boleh over exfoliated. Jadi ada cerita kocak tapi bikin deg-degan banget saat itu. Pertama kali pakai Avoskin Miraculous Refining Toner aku merasakan tingling sensation yaitu sensasi panas dan gatal di wajah yang memang wajar dirasakan saat memakai produk chemical peeling.

Yaudahlah aku mikirnya tuh, WOW! Produk ini bekerja di aku!!!! Langsung happy deh karena mulus banget berarti perdana aku pakai exfoliating toner.

Di dusnya sendiri memang ada kata-kata bisa dipakai 2x sehari. Karena merasa di dus ada, yaudah perdana pakai tuh aku pakai pas pagi dan malam hari. Nggak lupai pakai sunscreen lebih banyak dan lebih tebal karena kandungan AHA, BHA, dan PHA di dalam Avoskin Miraculous Refining Toner bisa memicu photosensitivity alias bikin kulit wajah lebih mudah terbakar atau iritasi bila terpapar sinar matahari. Lebih sensitif gitu.






Aku juga baca reviewan dari temen-temen blogger ada yang pakai refining toner ini tiap hari tiap pagi dan malam terus hasilnya aman-aman aja. Besoknya pun aku pakai lagi di pagi hari dan malamnya. Nah ini nggak boleh ditiru sih gengs kaya aku. Balik lagi sama prinsip kalau chemical peeling tuh cukup keras, jadi harus ada pembiasaan, Nggak boleh terlalu sering dulu di awal. Kecuali ya memang kulitnya fine-fine aja.

Karena minggu pertama mulus-mulus aja di dua hari yang berbarengan dan kebetulan kantorku tuh ultah jadi lagi padat-padatnya banget kerjaan berhubung eyke panitia dan beberapa hari menginap, baru lanjut lagi deh pakainya di Week 2. Menuju minggu kedua, tepatnya di hari ke-5 aku tuh merasa ada yang janggal di wajahku. Kok gue ada jerawat ya? Perasaan jadwal menstruasi masih lama deh.

Tiba-tiba muncul jerawat di hari ke-5 pemakaian di minggu pertama... 




Fotonya sori banget kurang proper di commuter line banget (kiri), kanan agak basah karena foto pas habis wudhu di musholla kantor

Minggu kedua…


Aku tuh tipe orang yang ada jerawatnya ketika menstruasi dan selepas menstruasi. Ini aku herannya kenapa ada muncul jerawat padahal belum jadwalnya. Awalnya aku pikir mungkin karena lagi capek banget dan stress. Jerawat pertama muncul di jidat. Biasanya tuh aku gapernah jerawat sampai gede dan gengges menghitam gitu.Ngeri jerawat batu! Pakai soothing gel semalaman aja udah kempes biasanya besoknya. Eh ini ngga. Beberapa hari kemudian muncul jerawat lagi di pipi kanan atas dekat telinga bagian atas dan ada jerawat di atas bibir Ini sih di atas bibir tuh gengges banget posisinya.

Jujur di minggu kedua aku mulai deg-degan tapi mencoba konsisten dengan jadwal 2x seminggu dengan jeda 3 hari per pemakaian. Aku ngeri banget kalau ternyata produknya ga cocok di aku. Nggak cuma muncul jerawat ternyata, kalau aku perhatikan kok bagian hidungku lebih mengering ya di sudut kanan dan kiri hidung. Terus kok kenapa di bagian hidung aja pori-poriku jadi membesar? Jadi muncul whiteheads gitu. Tapi aku tetep cuek tuh lanjut pakai Avoskin Miraculous Refining Toner. Ceritanya mencoba tenang tapi sambil deg-degan.

Jujur pusing banget banyak bibit jerawat muncul dan di bagian pipi juga gitu jadi beruntusan.

Pas pertama kali pakai Avoskin Miraculous Refining Toner, aku merasakan tingling sensation yang cukup lama, mukaku tuh berasa gatal dan panas sampai 15 menit, aku merasa produk ini tuh bekerja banget di aku. Progressnya yang paling terlihat adalah kulitku berasa lembut dan kenyal banget. Selain itu pori-pori terlihat mengecil.

Makanya aku kaget banget pas whiteheads muncul di hidung, kulit jadi kering, beruntusan, dan muncul jerawat gengges di minggu kedua ini. Lama-lama aku kepikiran, apakah aku over exfoliated ya? Soalnya jerawat gengges banget nih dan lama banget ngga ilang-ilang. Jujur di situ aku mulai hopeless dan jadi ragu apakah stop pemakaian atau tetep lanjut.

Minggu ke-3….


Memutuskan lanjut dan memantapkan hati pake Avoskin Miraculous Refining Toner setelah browsing-browsing lagi dan riset kecil-kecilan. Nggak lupa nanya erny juga yang kebetulan kerja di Avoskin.

Jadi setelah aku amati, memang reaksi di setiap kulit tuh berbeda-beda di tiap orangnya. Begitupun yang aku baca di forum diskusi female daily. Ada yang langsung kinclong maksimal, ada yang cocok tapi lama, ada yang purguing, dan ada juga yang breakout.

Setelah dirunut ke belakang, sepertinya aku over eksfoliasi karena di minggu pertama aku pakenya dua kali sehari dan dua kali berturut-turut. Hal ini menyebabkan kulitku kaget. Selain kulit yang kaget, aku sepertinya masuk di tipe ke2 yaitu yang jalannya gak mulus-mulus banget. Harus melewati fase purguing dulu yang menandakan Avoskin Miraculous Refining Toner sukses bekerja di kulitku

hari-hari awal di minggu ke-3. jerawat masih on point, beb



Cuma ya itu harus melewati fase jerawatan dulu karena sebum dan kotoran di wajahku dikeluarkan terlebih dahulu di fase eksfoliasi. Ini tapi kudu diperhatikan yah gengs. Kalau misalnya udah beberapa hari makin parah dan ga ada progress ke arah yang lebih baik berarti kamu fix breakout dan ga cocok sama produknya. Kalau kaya gitu, wajib ditinggalin ya!

Yap setelah baca-baca lagi, aku ternyata mengalami fase purguing yang menandakan bahwa proses eksfoliasi sedang bekerja. Purguing ini disebabkan karena kandungan AHA dan BHA saat proses eksfoliasi. Jadi bibit-bibit jerawat, sebum, kotoran di kulit, sel kulit mati, dan pori-pori muncul ke permukaan wajah. Ini menandakan juga proses regenerasi kulit sedang terjadi. Karena pada dasarnya eksfoliasi memicu regenerasi kulit lebih cepat ya.

Nah permasalahan kulit yang terjadi akan berakhir dan membaik dalam jangka waktu tertentu ketika kulit sudah digantikan dengan kulit yang baru dengan hasil akhir kulit jadi lebih bersih dan lebih cerah.


Beruntusan sudah menghilang. Sisa-sisa jerawat kering dan berkas jerawat aja.

See? Setelah harap-harap cemas karena jerawatan, eh jerawatnya terus pelan-pelan mengering dan kulit yang kering lama-lama menghilang. Whiteheads juga bye-bye! Tapi lumayan sih semingguan dengan jerawat membandel itu bikin panik banget.

Di sini hydrating adalah kunci. Pakai eksfoliating toner berarti kamu harus siap buat lebih extra menjaga kulit wajahmu terhidrasi dengan baik. Pakai sheet mask, hydrating toner, sama soothing gel itu ngaruh banget!



Minggu ke 4…


Akhirnya selesai sudah 4 Weeks Skin Challenge aku bareng Avoskin Miraculous Refining Toner. Gimana hasilnya? Alhamdulillah klaim-klaimnya kalau di aku sih sesuai yah! Percobaan pertama pakai exfoliating toner ternyata endingnya berbuah manis. YEAY!


Masih berasa tingling sensation ga sih? Masih banget! Aku masih ngerasain sensasi panas dan gatal gitu sekitar 5 menit gitu setelah tonernya ku aplikasikan di wajah. Habis itu sih yaudah hilang deh. So far aku amazed banget sama progress yang terjadi di kulitku. Hehe proses tidak mengkhianati hasil beb. 

 

Kalau bekas jerawat masih ada tapi pean-pelan sudah mulai memudar. PRku yang masih lumayan sih masih ada komedo yah beb. Blackhead teh meuni susah dan biasanya aku memang pakai pore pack yang khusus buat ambil komedo di hidung. Ini sepertinya akan kupakai biar membantu. Karena 4 minggu ini aku tuh absen banget pake ini itu selain si exfoliating favorit Avoskin Miraculous Refining Toner.

Pas 4 mingguan ini maskeran ga?


Jawabannya iya. Tapi aku lebih pakai masker yang jenis peel off mask, sheet mask, sama clay mask. Ngga ada yang bentuknya scrub


Penampakan kulit week 4 versi belum mandi... 


FINAL RESULT



Tadaa ini dia penampakan kulit wajahku setelah 4 minggu rutin dan disiplin pakai Avoskin Miraculous Refining Toner. Untuk intensitas pakai aku tetap strict di 2x seminggu yah karena menurutku itu yang paling ideal yang bisa diterima kulitku untuk melakukan chemical peeling pakai exfoliating toner.

 Makin pede buat bare face, yeay! Di sini aku pake alis sama lipstick aja :)) - versi udah mandiHasil yang aku rasakan sesuai dengan klaimnya:
•Warna kulit lebih merata
•Warna kulit lebih cerah
•Mempercepat regenerasi kulitku
•Mengecilkan pori-pori
•Noda hitam terlihat mulai pudar sedikit demi sedikit

Eksfoliasi pakai Avoskin Miraculous Refining Toner nggak sakit sama sekali dan aku ga perlalu khawatir kulitku iritasi dan jadi tipis karena terlalu kencang saat menggosok kulit! Btw, beda jenis kulit dan beda individu belum tentu sama yah hasilnya. Kalau di aku sih alhamdulillah aman. Semoga di kalian juga aman yah.



Bare face? Why Not? Kulit kusam? Bye-bye!

Recommended gak sih?


Kalau ditanya Avoskin Miraculous Refining Toner recommended apa ngga? Dari pengalaman yang aku rasakan sih recommended beb! Untuk exfoliating toner dari local brand dengan harga 169,000 dan dengan hasil yang aku dapatkan dan rasakan sih worth to buy yah! 

Tapi balik lagi, waktu pertama coba, intensitasnya harus dikit-dikit biar terbiasa dulu kulitnya. Mirip-mirip kaya PDKT lah ya. Kalau udah aman terkendali baru deh bisa ditingkatkan intensitasnya. Pokoknya kudu dengerin kulitmu deh dan peka sama reaksi yang terjadi di kulit.



Btw, Avoskin Miraculous Refining Toner bisa kamu beli di websitenya avoskin atau sociolla, dan kepoin juga Instagram @avoskinbeauty ya! Kuy dikepoin juga karena lagi ada promo payday!

Buat teman-teman yang udah nyobain Avoskin Miraculous Refining Toner boleh banget dong berbagi pengalamannya di kolom komentar yah! Boleh juga share exfoliating toner andalan kamu!

Happyyy holiday!

xoxo,
ifa

Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe

/ / 11 Comments
Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe
Holaa! Setelah lama vakum ngeblog gegara jadi budak korporat, akhirnya aku ngeblog lagi. Yeay! Nah di blog post kali ini aku mau bahas tema blog yang udah cukup lama absen: kuliner! Ada yang kangen nggak sama review kulinerku? I am back! Mengawali tulisan kedua di 2019 aku mau sharing tentang 2 cafe yang ada di Bogor yang menurutku recommended untuk kamu coba. Buat hangout, iseng makan aja, ataupun foto-foto. Daripada  lama-lama prolognya langsung aja yuk kita mulai postingan ini. This is it, special fot you guys, my beloved readers: Bogor Cafe Hopping: Janjian Coffee dan Two Stories Cafe Review.



Janjian Coffee


Kita mulai dari Janjian Coffee ya! Jadi awal mula nemuin coffee shop sekaligus cafe ini karena lagi cari tempat buat foto produk tapi yang pewe juga buat nongkrong-nongkrong gitu. Setelah lumayan pusing browsing dan stalking akun instagram visit bogor juga, finally aku nemuin cafe ini. Scrolling timeline dan tag-tagan fotonya bikin makin semangat ke sana. Asyik pisaan ngeliatnya. Ditambah teman SMAku ngepost foto lagi di sana, makin pengen kan!

Kenapa foto produk di cafe? 


Sebagai blogger, ketika mendapat review konten berbayar tentu kudu memberikan yang terbaik dong! Sebenernya sih biasanya juga fot di rumah, tapi lagi pengen ganti suasana aja gitu ceritanya. Biar yang baca blogku pun nggak bosen dengan spot foto yang itu-itu aja. Setuju kan? That's why aku pilih foto di coffee shop yang ambiencenya sesuai dengan konsep yang aku bayangkan,


Janjian Coffee, Tempat Asyik Buat Janjian


Udah lama aku bikin schedule dengan adikku untuk mengosongkan waktu di hari Sabtu khusus buat foto-foto. Dan biar nggak rugi dong karena ke cafe sudah pasti harus order, nggak boleh tuh cuma bawa satu produk aja! Awalnya udah rencana mau berangkat paling lama jam 10 biar masih enak foto-fotonya. Eh ternyata semesta kurang mendukung, habis mandi ternyata hujan gengs! Diperkirakan hujannya tuh merata. Mulai deh HHC: harap-harap cemas. Akhirnya nunggu dulu sampai zuhur baru otw ke Janjian Coffee.

Sampai di Janjian Coffee tepat jam 2 siang. Perjalanannya cukup lama bok! Hampir 1 setengah jam karena ya Bogor di hari Sabtu muacetnya pol! Untungnya tapi sampai di venue udah nggak ujan. yeay!


Bagian indoor Janjian Coffee



Kalau dari depan, lebih terlihat dominasi Warung Monopoli (cafe yang terletak persis di sebelah Janjian Coffee). Sedangkan Janjian Coffee tulisan kurang terlihat gitu, cukup kecil dan kurang stand out. Masuk ke pintunya kaya cafe belum jadi. Eh ternyata habis itu ada pintu lagi yang langsung masuk ke cafenya. Pintu ini salah satu foto yang wara-wiri di timeline karena dijadiin spot foto juga.

Masuk ke dalam langsung disambut suasana coffee shop dengan bartender dan mesin pembuat coffee terlihat jelas. Ini jadi satu dengan kasir dan tempat memesan juga. Skimming dikit, Janjian Coffee tuh punya dua ruangan. Indoor dan Outdoor. Untuk ruangan indoornya kurang lebih muat untuk 10-12 orang. sisanya di luar muat kira-kira 15-20 orang. Pas masuk aku sempat bertanya tuh ke waiters dan baristanya kalau pesan bisa di meja atau langsung. Ternyata kudu langsung gengs! Karena tempatnya cukup mini, daripada ngga dapet tempat mendinng ngetag tempat duduk dulu deh.

Bagian luar Janjian Coffee

Aku ambil tempat duduk di luar. Pertama, karena penasaran. Kedua, karena pengen foto. Ketiga memang karena di dalam sudah penuh dan tersisa tempat duduknya yang kurang asyik. Pas sampai di luar ternyata sepi, cuma ada satu pengunjung aja. Maklum baru beres hujan kan ya. Dan mungkin jam datengku juga nanggung. Agak bingung mau duduk di mana akhirnya memutuskan duduk di meja yang cukup besar.

Hal pertama yang dilakukan di janjian Coffee tentu saja memesan makanan. Karena mau makan masih nanggung, tapi lumayan laper juga, akhirnya cari cemilan yang lumayan berat aja. Cukup bingung mau pesan apa, akhirnya aku pesan menu rekomendasi dari masnya: Daily Platter. Daily platter ini merupakan snacking dengan konsep sharung berisi french fries dan sticky chicken finger. Dimakan berdua ternyata kenyang gengs! Alhamdulillahnya enaak. yes, nggak failed!

Iced lychee Tea dan Es kopi krim
 
daily platter

Es kopi Krim favoritku!!

Selain daily platter, aku juga pesan minumannya. Ditanya lagi tuh sama waitersnya, mau coffee atau non coffee. Buat kamu yang nggak suka coffee banyak pilihan kok gengs! Minuman yang aku pesan adalah lychee tea. Berhubung ke coffee shop, nggak asik dong kalau nggak nyobain kopinya. Dari hasil kepo-kepo di ig, yang banyak dipesan tuh Es Kopi Susu Kalcer. Ternyata ini tuh es kopi susu yang gulanya pake gula aren dan ada krimnya juga. Mendengar penjelasan baristanya ternyata bukan styleku banget! Akhirnya pindah haluan deh ke Es Kopi Krim. Enak ga? enak banget! Kalau dari aku sih 4.5/5. Yes seenak itu!! Ini menurutku yah karena bisa aja lidah kita berbeda gengs! dan aku bukan penyuka kopi yang strong.

Gimana ambiencenya Janjian Coffee?


Duh betah banget sih asli! Enak banget, adem banget, cozy banget! Berasa kaya lagi di Bandung bukan di Bogor. Udah gitu kalau di luar ditemani angin sepoy-sepoy. Adem pisaan. Cocok banget buat ngobrol, curcol, ngedate, dan berbagi cerita kehidupan. Ya pastinya asyik buat janjian sih! Bahkan buat males-malesan duduk sambil ngeganyem dan minum tuh enak banget! Suasanya adem, homy, pewe, syahduu banget! Apalagi lagu yang diputerin juga asyik-asyik. Aku sih YES banget merekomendasikan kamu ke Janjian Coffee.

Pas aku pulang lampunya udah nyala!

Asyik yah spotnya?

Banyak spot foto lucu ga?


Tentu saja Ferguso! Meskipun tempatnya mini, tapi kamu bisa memanfaatkan setiap sudutnya untuk foto-foto. Jujur aku tadi nggak memanfaatkan semua spot untuk foto OOTD ataupun foto pribadi sih. Karena tujuanku adalah selesai dulu foto produknya baru bisa foto-foto diri sendiri. beres foto-foto produk dan ngabisin pesanan tuh sekitar jam setengah 4. Cukup lama juga. Asli akutuh kalau udah foto produk serius dan lumayan ansos hehe. Pas lihat-lihat suasana sekitar eh hampir semua tablenya penuh. Gagal deh foto di spot incaran, yang ku tunda foto di sana karena lapar. Tapi untungnya masih bisa diakalin untuk tetap dapat foto di spot yang ku mau. Thanks to kerjasama yang baik antara aku dan adikku! Lop my sister, Izzah yang siap motoin sesuai kemauanku hehehe.

Habis berapa sih di sana?


Aku sharing pricelistnya aja yah:
-Es Kopi Krim: Rp 25,000
-Es Lychee Tea: Rp 25,000
-Daily Platter: Rp 50,000

Harga di atas gaada pajaknya lagi yah gengs jadi bersih, Untuk suasana, porsi yang didapat, ambience, rasa, dan kepeweannya menurutku cukup affordable sih. Kalau ditanya mau balik lagi nggak janjian di Janjian Coffee? Tentu saja jawabannya: CAPCUS!

Btw yang aku suka di tempat ini adalah yaudah kalau mau foto yah foto aja karena yang lain pun foto-foto juga. Jadi nggak perlu gengsi deh.

Bonus photobooth manual kita!!
Ini kalau mau kepo-kepo:
Janjian Coffee Roasters
Alamat: Jl. Lawang Gintung No.57, Batutulis, Bogor Sel., Kota Bogor, Jawa Barat 16134
instagram: @janjiancoffee

Beres dari Janjian Coffee apakah aku langsung pulang? Tentu saja tidak! Berhubung sudah sore di Janjian Coffee dan spot-spot sudah penuh tapi masih ada produk yang belum ku foto, akhirnya aku puter otak deh harus ke mana. Masih lagi-lagi dengan kebingungan karena gamau tempatnya B aja dan gamau tempatnya terlalu penuh yang berujung udah pindah tempat ga dpaet spot buat foto. Stelah berpusing ria, aku dan adikku memutuskan ke Two Stories Cafe. Kenapa Two Stories Cafe? Karena kan ada tiga tingkat gitu, pasti seenggaknya ada spot kosong. Hehe kurang lebih seperti itulah alasanku ke sana.

Two Stories Cafe


Tahu Two Stories Cafe udah lama banget dari jaman tahun terakhir kuliah kayaknya. Dari yang awalnya cuma satu lantai sampai sekarang tiga lantai. Tapi selama itu sampai sekarang belum pernah ke Two Stories Cafe. Cafe ini sendiri terkenal dengan spot foto andalannya: tembok bata bertuliskan Tell Your Story. Ala luar negeri gitu deh yang ternyata spot foto tersebut terletak di lantai dua. Jadi, lantai pertama tuh indoor, lantai dua ada indoor dan outdoor, sedangkan di lantai 3nya adalah rooftop outdoor. 




Pas sampai di Two Stories Cafe sempat deg-degan karena melihat parkirannya tuh penuh banget. Sampai ke cafenya diaksih tahu mbaknya kalau yang kosong adalah lantai 1 dan lantai 2 tapi outdoornya alias smooking room. Begitu lihat dalamnya lantai satu sekilas dari kaca luar udah kelihatan tuh lampunya remang-remang banget gitu. Lewat lah karena gamungkin juga foto produk dengan cahaya yang minim. Pindah deh ke lantai dua, kebetulan ada tempat duduk dengan spot yang lumayan bagus di pojoknya. Mikirnya adalah meskipun bangku dan mejanya lucu, tapi kalau letaknya di tengah nggak mepet tembok hasilnya akan bocor selain akrena pengunjung juga waiters yang berlalu lalang. Ya kecuali tujuan utama ke Two Stories Cafe mau nongkrong yah, Duduk di mana aja gajadi masalah. Karena ini tujuanku foto, jadi harus milih-milih deh.

Yay I got it! We got it, deh! Kita dapet tempat di salah satu meja yang belakangnya spot foto ngehits. Ya meskipun kalo fotonya sih biasa aja ya. Cuma cahaya ilahinya baguuus. Jadi fotonya terang deh. Awalnya sempat bingung mau fotonya gimana. Untungnya aku ga kehabisan akal. Steelah pindah tempat duduk, yang tadinya bersisian dengan adikku jadi depan-depanan, dapatlah spot foto untuk foto produk yang lumayan hasilnya.

Tempat duduk kita. Buat hasil foto produknya ntar aja yah kalo udh kelar!!


Btw ada kejadian cukup kocak di Two Stories Cafe. Pas lagi bingung gimana ngehasilin foto yang bagus, aku tuh scanning ke sekeliling terus lihat rata-rata di mejanya tuh ada pot kaktusnya. Aku bingung dong kok di mejaku ga ada padahal lumayan tuh buat properti foto. Mau pindah tempat duduk ke meja yang gemas tapi letaknya di tengah, which is foto-fotonya bakal bocor sana-sini. Sedangkan tanpa tambahan properti foto tuh agak hampa aja karena model mejanya kaya ubin putih hehe. Dankejadian kocaknya dimulai, aku request mindahin cactus ke mejaku sama mas-mas wiater nya haha. Masnya sempet bingung sih, tapi pas aku bilang buat properti foto langsung senyum-senyum deh. Ya mohon maaf nih mas, anaknya maunya total hehe.



Suasana Two Stories Cafe level 2

Suasana menjelang malam ketika lampu sudah dinyalakan

Pesan apa di Two Stories Cafe?

 

Karena udah snacking di cafe sebelumnya, di Two Stories Cafe aku pengen nyobain yang manis-manis. Terpilihlah pesanan sebagai berikut: Es Teh Manis (10k), Sorbet Strawberry (29k), dan Lava Cake (29k). Ini totalnya ada taxnya 10% yah!

Buat sorbetnya karena memang sorbet tuh asem jadi yah gitu asem-asem manis, mesti pelan-pelan makannya. Sedangkan lava cakenya lumayan kok rasanya dan memang beneran melted. Buat es tehnya surprisingly enak! Berasa minum Teh Naga khas Malang.

Sorbet Strawberry & lava cake. Kalo es teh mah bentuknya standar ya


Bisa OOTD ga?

 

Bisa banget dong! Cuma saranku jangan datang malam-malam karena sinar matahari tuh the best! Udah gitu jangan foto dekat-dekat orang yang ngerokok atau ngevape. Gengges bok! udah cakep-cakep fotonya ada asepnya. HAHA!

Recommended ga?


Cukup recommended sih cuma terlalu ramai dan terlalu bising aja. Tapi kalau aku sih, karena udah pernah datang ya cukup sekali aja.

Buat ngepoin Two Stories Cafe bisa di sini:

Two Stories & Level 03

Jl. Pajajaran Indah V No.7, Baranangsiang, Bogor Tim., Kota Bogor, Jawa Barat 16143
instagram: @2storiesbogor

Terakhir bonus photobooth manual kita. Berguna kan cactusnya wkwkwk


Setelah sekian lama nggak explore Bogor ternyata asyik juga ya cafe hopping. Ya jalan-jalan dan nongkrong ke cafe sekali-kali sih nggak apa-apa. Kalau keseringan ya bangkrut, gengs!

Semoga bisa jadi referensi kalau lagi main-main di Bogor yah!!! Btw udah lama banget nggak bikin blog post langsung ngepost setelah sore atau paginya main ke suatu tempat. ternyata asyik juga!!

Love,
Ifa yang ingin lebih giat ngeblognya 








Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!

/ / 7 Comments
Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!
Hola! Blog post pertamaku di tahun 2019! Wow!! Jadi mengawali tahun yang baru, aku mau sharing salah satu sunscreen favoritku di tahun 2018. Posisi pertama tentu saja Biore UV Aqua Rich Watery Essence Sunscreen my luv, Kenapa bisa jadi favorit yang menempati no urut 2? Nanti bakalan aku jelasin lebih detil di bawah ya! Kuy mari disimak Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!

Althea Petal Velvet Sunaway Review: Sunscreen Rasa Tone Up Cream?!


Dari judul ini kalian udah bisa menebak dong gengs? Yap Althea Petal Velvet Sunaway yang merupakan sunscreen keluaran Althea ketika diaplikasikan ke wajah tuh udah kaya pake tone up cream. That's why pakenya tuh kudu dikit-dikit dan merata. Buildable juga sih jadi no worries. Sehari-hari aku tuh males banget makeupan, kecuali ada meeting penting baru deh biar rapihan dikit pakai foundie. Kalau ngga mah menurutku pakai moisturizer - day cream - dan sunscreen aja udah cukup banget! Kadang biar ga minyakan aku pakai bedak tabur translucent dikit. Kita mulai reviewnya berurutan aja kali ya? Mulai dari packagingnya yuk!


 

Packaging


Aku tuh paling lemah sama benda-benda yang punya packaging lucu nan gemay. Althea Petal Velvet Sunaway punya packaging yang merangkum keduanya. Lucu dan gemay. Packagingnya menggunakan dus berwarna pink pastel khas Althea. Ketika dibuka dari dusnya, packaginya tuh putih dengan tutup berwarna pink pastel. Bentuk botolnya tuh gak pasaran. Lumayan besar tapi masih muat pouch makeup dan masih bisa lah buat dibawa travelling. Packagingnya simpel tapi clean. Enak dipandang deh. Untuk tulisan yang tertera di kemasannya, baik di dus maupun badan botolnya menurutku sudah cukup informatif.

dus gemay Althea Petal Velvet Sunaway

direction & expired date

Tekstur dan scent


Untuk teksturnya sendiri, awalnya tuh cair banget gitu gengs. Makanya di botolnya ada tulisannya shake well before you use karena kalau udah dishake alias dikocok langsung deh teksturnya berubah jadi kaya sunscreen pada umumnya, lotion gitu. Buat warnanya sendiri warna putih dan karena mengandung petal (mawar) ada wanginya gitu wangi floral tapi lumayan gengges sih. Tapi masih bisa kutolerir, Pertama kali apply di muka, Althea Petal Velvet Sunaway ini tuh enteng dan la ngsung meresap gitu. Cuma kalau kamu baurinnya gak rapih bisa terlihat white cast. 

 
tinggal dibaurin, dioles, merata deh ngeblend sama warna kulit
terlihat kan before afternya?



How to Use?


Seperti yang sudah aku infokan di atas, dan ditulis di packagingnya juga. Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengocok Althea Petal Velvet Sunaway agar teksturnya mengental dan siap digunakan. Setelah itu pakai sedikit demi sedikit per spot wajah. jangan langsung ditotol-totol ke muka. Kemudian dioleskan secara merata deh. Kenapa pakainya dikit-dikit karena buildable gitu beb. Ketebalannya bisa sesuai yang kamu mau. 

 

First Impression


Yang paling aku suka dari Althea Petal Velvet Sunaway adalah sunscxreen tapi berasa pakai tone up cream gitu karena bisa bikin muka terlihat lebih cerah. Seperti yang ku bilang di atas, cukup banget kalau buat daily pake sunscreen aja gak perlu makeup tebel-tebel beb. Biar kulitnya bisa nafas kan. Selain itu yang aku suka lagi dari sunscreennya Althea adalah hasil akhirnya matte. Cocok banget buat aku yang punya kulit oily kombinasi. Terus tahan lama juga kok gak luntur meskipun ku anaknya gojekan pas lagi panas-panasnya. Salah satu kemageranku adalah mager reapply. Semoga 2019 ini lebih sadar yah. So bisa disimpulkan, first impression aku ke Althea Petal Velvet Sunaway adalagh suka! Dan kalau sekarang-sekarang sih lagi jadi sunscreen yang kupakai tiap hari.



Apa lagi sih kelebihannya? Nih aku jabarin yah gengs!
  • Damask Rose extract yang jadi kandungan Althea Petal Velvet Sunaway punya manfaat yang bagus banget buat kulit yaitu: moisturize dan soothing. Kulit jadi tetap lembap dan lembut bep!
  • Udah ada SPF 50+++nya jadi merasa lebih aman kalau kulitnya diproteksi dari perlindungan terhadap sinar UVA dan UVB
  • dilengkapi dengan Micro Particle Technology yang menghasilkan Micro Powder Barrier. Apa sih manfaatnya? Mampu menyerap sebum dan minyak berlebih jadi hasil akhirnya tuh bikin kulit berasa enteng dan velvet finish gitu

(Baca juga: Wardah Instaperfect Lip Matte Paint Shade Chic)


Where to Buy and Price


Sayangnya, kalau saat ini kamu cuma bisa belinya secara online di Althea. Tapi gak usah sedih sih karena belanja di Althea segampang itu! Cukup download di play store atau app store langsung deh sign up terus tinggal belanja. Buat bayarnya juga bisa pakai transfer kok. Tinggal browsing skincare dan makeup yang kamu mau, terus transfer deh pake mbanking. udah gitu kalau belanjanya udah 299k bisa free ongkir. Bahagia banget deh pastinya!

Untuk harganya sendiri, Althea Petal Velvet Sunaway dengan ukuran 55ml dibandrol Rp 145.000.  Cukup affordable sih harganya karena pakenya kan dikit-dikit gitu dan udah mengcover semuka. Ini aku udah rutin pakai tiap hari dari akhir November berdua adekku belum habis sih.

Bisa juga beli di sini: https://in.althea.kr/petal-velvet-sunaway



Final Thought


Aku sih YES sama Althea Petal Velvet Sunaway dan merekomendasikan kamu buat nyobain juga! Kalau kamu pengen sunscreen yang hasil akhirnya matte dan punya kemampuan kayak tone up cream, dipakainya berasa enteng di kulit, ngeblend sama kulit wajah, buildable, dan cepat meresap, kamu wajib cobain sih! Pssst meskipun dikirim dari Korea, semingguan nyampe kok beb!


Sekian reviewku tentang Althea Petal Velvet Sunaway semoga cukup meyakinkan buat bikin kamu nyobain juga yah gengs! Buat yang udah nyoba, share dong di kalaian gimana rasanya pake sunscreen ini?


Pssttt aku tuh dikirimin ini the perks of Althea Angels. So happy!!

See you di review beauty selanjutnya! Jangan sampai skip pake sunscreen yah gengs!

Love,
Ifa

Powered by Blogger.