Menu

your blog banner

your blog banner

#IfaKLTrip Day 2: Little India, Genting Highland, Chinatown

/ / 17 Comments
#IfaKLTrip Day 2: Little India, Genting Highland, Chinatown
Holaaa! Kembali bersama aku guys. How’s life? Gimana minggu ini? Semoga baik-baik aja yah dan tetap semangat!! Karenaaaa...TGIF!!!! Alhamdulillah Jum'at berkah yah dan besok libur! Btw udah pada baca belum cerita explore Malaysia Day 1 ku? Kalau belum baca langsung aja klik di sini, biar kamu ga ketinggalan dapetin tips-tips yang aku bagiin di #IfaKLTrip Day 1. 

Jadi aku dan teman-temanku udah merencanakan kalau hari ke 2 bakalan jalan-jalan ke Genting Highlands. Pelajaran dari hari pertama, biar ngirit budget kita mix angkutan umum (MRT dan bis) dengan grab car. Niatnya sih jam 8 udah cabut dari hotel, tapi karena kecapekan, baru beres sarapan dan sebagainya sekitar jam 9nan. 

Btw, ternyata lidah kita bertiga tuh ngga cocok sama makanan hotel. Ujungnya aku ambil telur rebus dan ku makan bareng sisa paha bawah mcd semalam. Thanks mcd, kita bertiga selamat dari kelaparan!




(Baca juga : ifa KL Trip day 1)

Rute perjalanan Malaysia Trip Day 2 adalah naik grab car dulu ke KL Sentral. Dari KL Sentral kita pesan bis ke Genting Highlands. Sebenernya kita tuh jam setengah 10 udah sampai di KL Sentral dengan harapan jam 10 bisa berangkat ke Genting, Ternyata ramai banget dong hari itu yang mau ke Genting. Kita bertiga baru kebagian bisnya yang jadwal berangkatnya jam setengah 12 siang. Ok, plan harus berubah. 

Buat ongkosnya sendiri, aku dan teman-temanku sengaja beli tiket Bus Go Genting, PP (pulang pergi) KL Sentral-Genting, Genting – KL Sentral dan include tiket awana sky cable car seharga 83,4 RM buat bertiga.

Psst…aku dan teman-temanku pilih awana skyway alias cable carnya yang standar aja ya bukan yang bawahnya kaca. Karena lumayan bedanya jauh. Dan yang standar tetep oke dan bisa menikmati pemandangan kok!

Tips kalau mau ke Genting Highlands di kala weekend, Jum'at pun termasuk ya. Mending kamu beli sehari sebelumnya atau kamu belinya pagi-pagi banget. Biar lebih lama kak di Gentingnya.

Little India


Sambil killing time, kita kepikiran buat main ke Little India dulu. Kebetulan Little India ternyata bisa ditempuh dengan jalan kaki dari tempat beli tiket bis Go Genting, sekitar 1 km gitu. Kalau di maps paling lama 10 menitan. Setelah menyusuri perjalanan yang lumayan gempor, sampailah kita di Little India. 

Awalnya kita sempat bingung, “Kok gini doang ya?” “Apa kita datangnya kepagian ya?” Karena asli sih menurutku krik-krik banget hehe dan kurang cocok dimasukin ke itinerary turis ala-ala.

Makanan pun ngga ada yang jualan gitu, padahal kita mau ngemil-ngemil pagi. Ya kecuali kamu memang sekepo itu sama kebudayaan India yah, boleh dicoba buat ke sini sih. Atau memang karena aku datang kepagian yah? Coba yang udah pernah ke Little India monggo dishare pengalamannya:))

Aku sendiri agak pusing sih pas jalan di sekitaran Litlle India. Karena pusing bau minyak wangi dan wewangiannya yang terlalu menyengat. Jadi inget bau semacam dupa di Batu Caves. Atau kayak kalo babeh-babeh mau sholat jumat yang pakai minyak wanginya seabreg-abreg. Minyak nyongnyong gitu. 

Di Little India, kita super singkat banget sih dan mampir ke 1 toko aja buat iseng beli gelang untuk oleh-oleh.

Ini dia situasi di Little Indianya...,.



Jadi...info yang aku dapatkan dari temanku yang stay di sana, Little India tuh memang daerah perkantoran gitu dan kalau untuk dikunjungi turis yang memang mau sightseeing dan foto-foto agak kurang sih.

Mall Nu Sentral

 

Berhubung waktu menunggu masih lama, kita balik ke KL Sentral melalui rute yang berbeda. Kalau pas pergi lewat bagian belakang KL Sentral, pas pulang kita lewat pintu masuknya Mall Nu Sentral. Enaknya di KL adalah ramah pejalan kaki banget. Muter-muter dulu deh di Mall Nu Sentral dan memutuskan buat nongkrong di Family Mart. 

Jajanannya enak-enak semua! Dan kualitas makanannya jauh lebih enak dari Family Marti Indo. Di Family Mart, aku dan Nay memutuskan beli es coklat sedangkan Mba Yuni beli es green tea. Selain itu kita beli odeng dan onigiri. Duh enak-enak semua onigirinya, kita bertiga order yang isinya salmon cheese, tobiko, dan grilled salmon.

Tips lagi dari aku, kalau kamu punya cukup banyak waktu cus deh keliling semua lantainya Mall Nu Sentral karena menurutku di sana aja lumayan komplit sih. Ada Guardian, Watson, Sephora, The Body Shop, Uniqlo, Miniso, The Bath Box, tempat oleh-oleh makanan, foodcourt, dan lain-lain. Lumayan lah yah.

Setelah kenyang, lanjut deh perjalanan ke Genting Highlands. Perjalanan dari KL Sentral ke Genting Highlands menempuh waktu 1 – 1,5 jam untuk ukuran normal, sedangkan kalau macet bisa 2 jam. Karena supir bus yang kami tumpangi sepertinya mantan pembalap dan super ngebut meskipun jalannya berkelok-kelok, kami sudah sampai di Genting Highland dalam waktu 45 menit saja. 

Wow! Cepet banget kaaan?! Karena super ngebut, Mba Yuni jadi mabok dan enek. Akhirnya sebelum naik cable car, kita sempet istirahat dulu di ruang tunggunya.

Love semua! Endolita babanero.

So yummy!!! Luvvv banget sama Family Mart KL <3

Jadi Genting Highlands kalau aku deskripsikan dibagi menjadi 2 gedung gitu. Gedung pertama adalah Genting Premium Factory Outlet dan gedung kedua adalah semacam terminal untuk menunggu bis tapi kayak sekaligus mall gitu karena ada foodcourtnya dan tempat belanjanya. Tentunya stasiun buat naik cable carnya juga ya

Ngantri nggak sih naik cable carnya?

Ya meskipun sudah punya tiket, tetep dong diperiksa dan kaya check in gitu buat masuk ke dalamnya. Baru deh antri di stasiun awana skyway. Ya mirip-mirip kereta gantungnya TMII sih. Di sini dibatesin gitu naiknya maksimal 8 orang (kalau nggak salah yah, lupa-lupa inget aku). Kebetulan pas naik, kami bertujuhan. Kita bertiga, dua mbak-mbak, dan sepasang suami istri arab gitu. And…let’s go!!

Genting Highlands

 

Awana Skyway jam paling pagi untuk bisa menaikinya adalah jam 7 pagi dan berhenti beroperasi di jam 11.58 malam. Total perjalanannya sekitar 10 menitan gitu. Jadi bolak-balik memakan waktu 20 menit. Awana Skyway ini ada beberapa pemberhentian. 

Karena kami naik dari bawah, pemberhentian pertama kami adalah Chin Swee Temple. Jadi ini semacam pagoda gitu. Karena aku dan teman-temanku ngga punya waktu banyak, kami cukup puas menikmati pemandangannya dari atas cable car saja. Dari cerita yang aku dengar sih lumayan juga buat trekkingnya. 

Next, ada semacam pemberhentian mini sebelum kami sampai di pemberhentian utama yaitu Sky Avenue Mall yang di dalamnya ada taman bermain tematik indoor Skytropolis. Kalau di PIM aja aku bisa kesasar, di Sky Avenue lebih berpotensi kesasar sih karena luas banget! Luasnya sekitar 13 hektar. 

Hal pertama yang kami lakukan adalah makan subway! Jadi pas ke Singapore tahun lalu aku ngga sempet makan Subway. Nay pun penasaran sama Subway. Jadi kita memutuskan buat makan siang dengan Subway.

Buat Awana Skyway cable car yang hitam tuh yang bagian bawahnya kaca gitu jadi transparan bisa lihat pemandangan di bawahnya

Sky Avenue adalah terminal pemberhentian terakhir Awana Cable Car

Btw aku suka banget sama udara dan suasana di Genting Highlands, sejuuuk dan adeeem. Love banget! Bye-bye sama polusi sih di sini.


our happy face :D

Subway time! Asli deh milih rotinya aja galau karena terlihat enak semua. Lebih galau lagi pas milih mau beef apa dan toppingnya sih. Jadi kita pesan aja rotinya yang paling favorit, kalau dagingnya pilih terlihat paling enak sih. Hasilnya? Enak banget!! Sungguh sangat ngga rugi buat beli Subway. Salah satu surga dunia sih.

Buat harganya kalau dibandingin dari hari pertama sampai maksi di hari ke-2 sih memang paling mahal ya kocek yang dikeluarkan. Bertiga, kami menghabiskan Rp 59,4 RM, kalau dirupiahin per orangnya sekitar 69,300 udah include pajak dan minum. Worth the price sih! Dan porsinya gede banget, asli deh kenyang banget. 

Kalian harus coba yah pokoknya. Tiap gigitannya aku sih menikmati bangeeet! Ifa approved sih!

So yumm!!!

Asli ngedit fotonya sambil kelaperan dan mupeng pengen subway....

Bisa milih roti, topping, bahkan dressingnya mau saus apa aja...

Beres makan di Subway kita keliling ke Skytropolis, yaitu indoor theme parknya Sky Avenue. Main ngga? Tentu saja tidak karena jujur mirip banget Trans Studio Bandung sih. Karena mengejar waktu jam 17:15 harus sudah naik bis lagi buat pulang ke KL Sentral, kita memutuskan buat turun dan keliling Genting Highlands Premium Outlet. 

Asli nyesel banget karena cuma punya waktu bentar buat keliling di Genting Highlands Premium Outlet karena banyak banget brand yang kita mau datengin tokonya. Bayangin deh Skechers, Nike, Adidas, Converse, Kate Spade, dll jadi satu tuh pusing banget. Sayang waktu yang kita punya di sana bentar banget. 

Waktunya cuma cukup buat belanja sheet mask di Tony Moly dan keliling Sasa aja. Sasa kalo di Indo semacam Guardian atau Watson atau sephora gitu.

Suasana di dalam Terminal Awana Sky Way

Booth Tony Moly aja karena pas masuk Sasa nggak sempet foto langsung sibuk milih-milih

Dear Genting Highlands Premium Outlet, sure I will be back!!! Terima kasih udah jadi motivasi aku buat bekerja lebih giat biar bisa belanja keBManku:))

Tips lain dari aku, kalau kamu memasukkan Genting Highlands ke itinerarymu, wajib banget spare 1 hari buat khusus di sini aja. Kalau bisa dari pagi sampai malem. Biar puas kak explore dan belanjanya.

Pulang dari Genting kita kena macet guys. Padahal masih hari Jum’at. Jadi dari cerita yang kita dengar dari babang Grab, Malaysia di weekend ya ngga ada bedanya sama Jakarta. Macet! 

Alhasil perjalanan pulang ke KL Sentral memakan waktu 2 jam. Sampai di KL Sentral kita jama’ dulu deh sholat Zuhur dan Ashar. Musholla di Stasiun KL Sentral nyaman banget kok! Mukenanya pun wangi-wangi. Suka deh!

Gregetan pengen masuk Charles & Keith, sayang ga cukup waktunya. Poor us..

Bagian dalam Theme Parknya dan Pagoda Chin Swee

China Town

 

Karena ini hari kedua kita dan besok udah harus say goodbye ke Malaysia, malam ke-2 di sana kita alokasikan buat beli oleh-oleh. Jujur aku ngga sempet foto-foto apa-apa di sini karena riweuh belanja, bawa belanjaan, milih-milih oleh-oleh, dan nawar. Selain itu pas kita datang memang masih gerimis rintik-rintik gitu sih. 

Agendanya keluar masuk toko dan kios-kios jualan, gitu aja sampai pulang. Apa aja yang aku beli? Kaos buat keluarga, gantungan kunci, gunting kuku, pouch, tote bag, dan tas handmade dari Vietnam. 

Psstt...di sini bisa nawar kok guys jadi mending puterin dulu semuanya, tanya harganya, hafalin jenis-jenisnya, baru deh beli setelah ditawar tentunya. Gamau rugi shaay! Tapi hati-hati sama pedaganng India atau banglaadesh gitu aku lupa. Mukanya kearab-araban gitu lah. Genit-genit dan agak maksa shaay.

Puas ngga? Puas dong karena udah ngga ada beban beliin oleh-oleh hehehehe. Berapa budget oleh-olehnya? Ya disesuaiin aja sama yang kamu mau beli ya guys! Aku karena buat keluarga dekat aja dan teman kantor serta teman dekat jadi yaudah selama udah beli semua, beres deh. 

Mall Hopping Bukit Bintang

 


Beres dari China Town kita bertiga balik lagi dong ke Bukit Bintang. Kali ini agendanya adalah makan malam. Capek banget ternyata seharian muter-muter dan terakhir makan di Genting. Kenapa ngga makan di China Town? Karena zuzur ngeri sih banyak yang ngga halalnya. 

Selain itu, kita balik lagi ke Fahrenheit buat belanja di Guardian lagi, sama mampir ke Lot 10 karena Nay mau nyari tas di HM. Ternyata koleksinya lagi B aja. (Baca: biasa aja).

Beli apa lagi sih di Guardian? Sebagai hamba Freeman aku beli Freeman lagi, hahaha! Dan beli seperangkat oxy buat adekku sama beli avene juga. Ngga paham Avene murah banget di sana padahal kalo di Indo overbudget sih buat aku. Mahal kak!

Foto-foto dulu depan kaca sambil nungguin Nay. Btw yang sebelah kanan itu pintu masuk ChinaTown. Pas kita sampai masih ada tetes-tetes hujan gitu dan rintik-rintik gerimis

Fun fact, aku baru dikasih tahu teman onlineku kalau di isetan banyak tas-tas lucu yang bisa dibeli. Huhu sedih  deh, Oiya buat makan malam kita balik lagi beli makan di Family Mart. Kali ini masing-masing beli odeng dan teman-temannya. Ada bakso ikan, crab stik, salmon ball, dll. 

Pokoknya kaya jajanan streetfood ala-ala gitu yang bisa milih isiannya dan kuahnya bisa pilih tomyam atau original. Selain itu tentunya beli onigiri kesayangan kita. Beli sushinya juga karena penasaran pas siang ngga beli. Ternyata enakkkk!!!! Lol, aku sampai bawa pulang ke rumah sushi dan onigirinya.


Sushinya luv banget! Sambil nulis sambil kebayang sih nikmat sushinya...

I love you 3000, Family Mart!!! Oiyaaa….aku juga jajan ice cream matchanya Family Mart. Enaaak!

Btw kita makannya ditakeaway di hotel karena udah super jompo maksimal dan sambil nyicil packing besok.

Rekap hari kedua adalah super bahagia meskipun capek dan ada bercampur kesel karena gabisa puas belanja di Genting Highland Premium Outlet hehe. Yey, kita bertiga bisa berhasil melewati hari kedua dengan mulus dan less drama. 

masih suasana Genting Highlands
Ini tempat beli kuota tambahan kita

Ngomongin drama, ada satu drama pas malam kita mau pulang ke hotel. Tiba-tiba ngga bisa pesan grab dong karena kuotanya habis. So sad. Nyesel deh ngga beli simcard hotlink aja. Perjuangan banget jadi pengabdi wifi di mcd tapi ternyata lemot. Kudu cari counter deh. 

Untungnya di Bukit Bintang banyak counter pulsa gitu dan alhamdulillah ketemu abangnya yang baik dan kita ngeluarin kocek 5 RM aja. Meskipun udah sempet bete dan capek tapi berakhir dengan bahagia. Yayy!

Btw naik taksi di KL ngga rekomen banget ya kalau ngga pesan online. Mahal banget guys karena gaada argo alias main tembak aja suka-suka abangnya.

Buat panduan kalian, ini pengeluaran kita di Day 2... Di luar belanja yah tentunya.

Details
Harga
Grab Hotel ke KL Sentral
11 RM
LRT KL Sentral ke Pasar Seni (buat ke chinatown) bertiga
3,9 RM
Paket Internet tambahan
5 RM
Makan malam di Family Mart
33,5 RM
Grab Bukit Bintang ke Hotel
7 RM
Naik SBK dari pasar Seni ke Bukit Bintang
4,2 RM
Makan Subway
59,45 RM
Maksi Family Mart
13,5 RM
Air Aqua
1,5 RM
Beli odeng 
6,6 RM
Beli minum : es coklat dan matcha Family Mart
28,1 RM
Tiket Go Genting dan Sky Way
83,4 RM

Berapa jumlahnya? Silahkan dihitung guys 😊

See ya di #IfaKLTrip Day 3!!! Btw boleh banget dishare juga pengalaman travelling kamu di KL guys. Jadi pas balik ke sana aku udah tahu mau ke mana lagi :D

Luuuv,
Ifa yang lagi nabung buat beli hape baru~~

Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!

/ / 13 Comments
Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!
Hola guuuys, assalamualaikum! Rasanya udah lama banget ya ngga publish blogpost baru. Minal aidin wal faidzin semua! Setelah mudik, langsung kerja, alhamdulillahnya aku masih bisa sweet escape bareng teman-temanku ke Malaysia, Kuala Lumpur sih lebih tepatnya karena kan Malaysia luas ya! Di postingan ini aku bakalan share berapa budgetku dan itineraryku selama explore Malaysia 3D2N kemarin. Pastinya, waktu segitu nggak cukup buat explore KL, masih kurang banget!

Explore Malaysia 3D2N: Nggak Cukup!!!


Kalau follow igku pasti tahu kalau aku short escape ke Malaysia bareng kedua geng kuliahku, Nay dan Yuni. Hihi bangga banget sama diri kita bertiga karena kita bertiga berhasil buat explore Malaysia 3D2N tanpa travel. Sebuah prestasi buatku sih! Yey, we did it! 

Kita berhasil melewati #KLtrip kita dengan mulus tanpa drama ajaib. Yah kalau ngegas-ngegas dikit mah manusiawi sih. Soalnya kan capek dan banyak banget jalan kakinya. Thanks mbah google & google maps!



Aku sih salut banget ya sama public transportationnya Malaysia. Bener-bener semenyenangkan itu dan gampang banget sih sebenernya kalau mau baca dan mau bertanya. Appreciate banget sih aku! Ya meskipun pas Day 1 kita sempet nyasar-nyasar dikit sih sebelum nyampe di hotel. 

Gimana lengkapnya? Hihi aku ceritain dari awal yah di sini.

Jadi sesungguhnya explore Malaysia 3D2N bareng Yuni dan Nay tuh termasuk rencana dadakan. Explore Malaysia 3D2N baru tercetus kira-kira bulan Maret atau bulan April kemarin. Asyiknya sih yang dadakan malah langsung jadi. Buat meeting bikin itinerarynya pun ketemu yang super niatnya cuma 2 kali. Sisanya pas ketemu sambil lalu aja. 

Awalnya kita maunya simpel-simpel aja ke mana-mana naik grab car gitu. Agak-agak manja sih ya. Tapi..pas itung-itung budget kok habis di ongkos yah...

Tadinya kita sepakat mau berangkatnya bulan Agustus aja, tapi pas cek harga ternyata lagi high season alias mahal banget. Cari lagi di bulan Juli tetep lebih mahal. Akhirnya kita bertiga memutuskan buat mewujudkan KL trip kita di bulan Juni sehabis lebaran. Dengan catatan udah nyisihin uang THR. So, here we go!

Di postingan ini bakalan bahas DAY 1 dulu yaaa.......

Btw itinerary di bawah ini yang kita lakuin yah bukan yang kita rencanain. 



Jadi buat menghemat budget kita ambil penerbangan yang pagi, jam 5 berangkat dari Soetta. Which is harus berangkat dari Bogor jam 2 pagi. Alhamdulillah pas berangkat masih aman dan nyampe sana masih setengah 4 udah duduk manis depan gate keberangkatan. Perkiraan sampai di KLIA Airport tuh jam 8 karena di Malaysia kan jamnya lebih cepat 1 jam ya. Sampai di KLIA pas sih jamnya. Seneng dong kita karena berarti itinerary kita sesuai nih bisa kita laksanain sesuai plannya.

KLIA Airport...


Eng ing eng... ternyata imigrasi di Malaysia tuh seketat itu dan seantri itu. Buat nunggu cek paspor dkk di imigrasinya semua prosesnya sekitar 2 jam. Lelah? Pasti. Tapi yaudah harus tetap happy dong! Beres imigrasi tuh jam 10an. Baru deh habis itu kita mikirin ke hotel harus naik apa.

Di atas, aku udah bilang kan kalo awalnya kita mau ke mana-mana selama di KL tuh naik grab car aja. Tapi ternyata pas dihitung-hitung habis buat transport aja Day 1-Day 3 sekitar 500 RM (Ringgit Malaysia) padahal uang patungan kita bertiga 850 RM. Wah sisa dikit banget dong buat makan. 

Psst..karena berangkat super pagi alias dini hari sudah tentu gak sempet sarapan. Pas udah beres imigrasi, beli cemilan dulu deh. Bingung mau beli apa ujungnya beli Auntie Anne sambil beli air mineral. Cuma sayang abangnya agak dodol.



Setelah dicari-cari, kita memutuskan buat naik aero bus dari KLIA Airport ke KL Sentral. Aero Bus tuh kalau di Indo semacam damri gitu. Super bahagia deh karena naik Aero bus cuma 12 RM aja per orang. Horraay! Jadi bertiga keluarnya 36 RM aja. Nyaman ga? Nyaman banget dan space buat kakinya tuh nyaman banget bisa setengah selonjoran jadi ga pegel.

Perjalanan dari KLIA 2 ke KL Sentral memakan waktu sekitar satu jam. Normalnya 1 jam - 1,5 jam setengah gitu. Jadi baru sampai di KL Sentral sekitar setengah 12an. KL Sentral ini tuh kaya titik pusat gitu yang centre point bisa pergi ke mana-mana dan dari sini bisa ke mana-mana. Kalo di Indonesia kaya Stasiun Manggarai gitu deh ya. Dan petualangan pun dimulai di sini.

 

Beli Sim Card Malaysia

Udah googling-googling sebelumnya pas bikin itinerary kalau mau beli sim card merek Hotlink. Tapi dasar sobat promo ya kita malah jadinya beli yang U Mobile karena lebih murah setengah harga. U Mobile 25 RM dengan details 3,2 GB internet dan sisanya sosial media unlimited (katanya), sedangkan Hotlink 50 RM untuk 10 GB. 

Eh ternyata menyesal guys, masa cuma dipakai google maps dan pesan grab car aja, di malam Day 2 udah ngga bisa dipake karena habis kuotanya. Padahal kita masih ada satu hari lagi di Malaysia.

Jadi menurutku kalau kalian ke KL langsung beli aja yah yang HotLink. Aman jaya internetnya. Ini aku belinya di kaunter di KLIA sebelum antri imigrasi.

KL Sentral


Pas turun dari bis dan nemu tempat beli tiket kereta di KL Sentral langsung aja kita masuk dan sok paham beli tiket. Sebenernya ngga sok paham sih cuma kita kira beli tiketnya tuh cuma satu tempat aja. Eh pas sorenya balik lagi ke KL Sentral ternyata banyak bok! Buat beli tiket MRT, rapid KL, LRT, monorail, SBK, tuh lorongnya beda-beda semua.

Kebetulan tempat beli tiket yang kita singgahi pas sampai di KL Sentral adalah LRT Laluan Kelana Jaya. Pas masuk tempatnya langsung lihat mapsnya buat nyari arah Bukit Bintang. Ya bener sih ada, tapi ngga menyangka semuter-muter itu dan harus transit serta pindah-pindah keretanya. Ya namanya percobaan pertama yah. Nikmatin aja deh. Untungnya kita bertiga kalau nyasar ya diketawain aja. 

Buat ongkos naik Rapid KL LRT Laluan Kelana Jaya dari Stesen KL Sentral ke Stesen Air Asia Bukit Bintang itu 8,4 RM bertiga. Murah kaan?





Selain drama naik turun kereta biar bisa transit ke stasiun kereta paling deket ke hotel, ada drama lainnya dong, iphonenya Nay nyaris hilang. Alhamdulillah masih rezeki. Btw di Malaysia nyebut stasiun tuh stesen. 

Sampai di stasiun Air Asia Bukit Bintang, kita keidean buat jalan kaki aja pakai google maps ke hotel. Eh ternyata sah stasiun, harusnya turun di Stasiun Imbi. Emang dasar kita strong yah jarak 1 km kita tempuh jalan kaki bermodal google maps. Padahal sambil angkat-angkat dan dorong-dorong koper sambil naik turun tangga. Proud of ourselves!!

Tapi......abis itu jompo :)))

lorong yang bikin ke sasar ke sana ke mari
sempet selfie sebelum drama hp nay ketinggalan


Prescott Hotel, Changkat, Bukit Bintang

Sampai di Presscot Hotel Changkat, Bukit Bintang, kita kira-kira nungguin sekitar 15 menit buat bisa check in. Untungnya ada sofa dan disediain tv kabel. Lumayan buat killing time sambil ngelurusin kaki dan badan yang udah super lelah dan super pegal. 

First impression sampai Presscott Hotel ya lumayanlah. Menariknya disediain kursi pijet gitu di lobby dengan bayar 2 RM aja. Sempat kepikiran sih mau pijet tapi sampai checkout hanya jadi wacana hehehe. Dasar aku.

Kita bertiga memang sengaja pesan kamar buat bertiga. Udah capek, males banget ngga sih kalau harus drama tidur dempet-dempetan? 

Motto liburan kita pun liburan sambil ngemall dan happy-happy. Alhamdulillah dapet kamarnya nyaman dan spacenya luas. So happy! 

Di kamar udah sepakat tuh kalau Day 1 kita bakal ke Batu Caves berangkat jam 2 siang karena ngga mungkin kalau Batu Caves di Day 2 barengan sama Genting.

tempat tidur kitaa. so far nyaman sih


yay udah mandi dan dandan!!


Di kamar ngapain aja? Tentu saja gantian mandi sambal rebahan bentar. Lengket gengs! Kan gamau pas jalan-jalan jadi ngga happy karena gerah dan muka udah kucel bin kumel.

Apakah berangkatnya beneran jam 2? Tentu saja tidak, ferguso. Kita berangkat dari hotel ke Batu Caves jam 3 sore pakai grab car. Pertimbangannya adalah menghemat waktu dan kalau harus naik turun kereta lagi pakai jalan kaki dulu ke Stasiun Bukit Bintang tuh kita belum sanggup. Masih jompo, kak.

Ini beberapa foto-fotonya ya. Kalau ditanya recommended apa nggak, recommended kok. Kalau dirupiahin, bertiga kita habis budget 1,6 juta buat bertiga untuk 3 hari 2 malam dengan breakfast. 

Tapi kalau balik lagi ke Malaysia aku lebih memilih cari hotel di KL Sentral aja sih biar dekat ke mana-mana. Hemat ongkos, kak!




Btw buat makan siang kita belinya cemilan aja. Jadi di depan Stasiun Air Asia Bukit Bintang ada tukang kebab gitu dan kita tergoda. Kalau dari wanginya sih menggoda iman banget. Sayangnya rasanya pas dirasain kurang sesuai ekspektasi. 

Mungkin ya kurang cocok aja lidahku, Nay, sama Yuni sama cita rasa Turki. Agak asem gitu dominan rasanya. Tapi lumayan sih nungguin kebabnya jadi sambil cuti mata karena ada babangnya yang ganteng. Hehehe!

Ini dia penampakan tempat beli kebabnya, kalau pas bikinnya bisa dicek highlight ig stories aku yang KL yahh!!



Batu Caves

Ternyata keputusan naik grab car dari hotel ke Batu Caves itu merupakan keputusan yang tepat. Pas berangkat kita disambut dengan hujan. So sad. 

Perjalanan dari Hotel ke Batu Caves tuh sekitar 20 menit dan pas ampai Batu Caves masih gerimis. Keliling lihat-lihat, foto-foto, lalu pulang. Ngga terlalu banyak foto sih karena sayang kak kameranya takut kehujanan. Tapi untung aja masih sempet kejar-kejaran sama burung merpati. Ini dibikin versi slow motionnya sama Nay. Nanti kuupload di ig stories yahhh.




ada 272 anak tangga beb


Btw ada cerita kocak nih. Jadi pas antri imigrasi lama kita ketemu sama om-om sebut saja Mr X karena sampai hari terakhir si om ini gamau nyebut namanya, yang lagi liburan sama keluarganya. Semuanya berawal pas aku ngga sengaja nyeplos, "mana aing tahu" pas ditanyain sama orang Malaysia hehehe. Eh kocaknya ketemunya ngga cuma di KLIA Airport aja, di Batu Caves kita ketemu lagi dan om sama tantenya baik banget minjemin kita payung. Jadi masih bisa foto-foto dikit deh.

Di Batu Caves ada apa aja sih?

Di Batu Caves ada patung Dewa Muragan setinggi 42 m, kuil hindu, anak tangga pelangi, dan gua batu. Batu Caves buka dari jam 06.00 - 21.00. Nah ternyata Batu Caves ini campuran wisata alam dengan wisata religi gitu. Jujur aku kira di Batu Caves tuh bakal ketemu biksu gitu, eh ternyata ini kuil India heheheee. Banyaknya babang-babang India, bok.





Di belakang patung emas Dewa Muragan ada temple cave yang kalau mau naik ke sana tuh harus melewati 272 anak tangga. Tangganya sih super instagramable parah. Tapi jompoku mengalahkan keinginan berfotoku. Belum lagi masih gerimis dari saat kita sampai ke Batu Caves sampai saat kita pulang meninggalkan Batu Caves. Kalau aku baca-baca nih, pas naik anak tangga tuh kita bakalan digangguin kera-kera yang meminta makanan.


dari jauh ternyata ok juga
selfie bersama kamera palsu mbayun


Dari St Batu Caves ke KL Sentral kita memutuskan naik SBK. Sempet jajan pop mie, lemon tea, sosis, dan buah dulu sambil nunggu keretanya sampai. Keretanya tipe kereta jawa gitu karena adanya setengah jam sekali atau 45 menit sekali. Uniknya perpaduan gitu tempat duduknya, ada yang kaya kereta jawa, ada yang kaya commuter line.



Tiketnya berapa sih dari Stesen Batu Caves ke KL Sentral? 7,8 RM aja gengs buat bertiga. Luv banget! Ya nunggu lama ngga apa-apa sih asal ngga bikin bokek. Karena habis dari Batu Caves agenda kita adalah mall hopping di kawasan Bukit Bintang.

Ini foto-foto dalam keretanya pas pulang. Baguuus! Nyaman juga pastinya.


Back to KL Sentral

Nggak mau mengulangi kesalahan tadi siang, pas sampai KL Sentral kita bener-bener nyari yang langsung ke Stasiun Bukit Bintang nggak pakai transit. Ternyata ada dong, monorail!! Dan cuma 3 stasiun aja dari KL Sentral. Nikmat Tuhan Manakah yang kamu dustakan? Ya khaaan? Ongkosnya berapa? Bertigaan 7,5 RM aja.

Tadinya tuh kita mau naik Go KL tapi ternyata nggak ada bus Go KL yang lewat Bukit Bintang kalau dari KL Sentral. Terpaksa balik lagi ke stasiun KL Sentral terus naik MRT ke Bukit Bintang. Buat reward diri sendiri karena udah bisa hemat dan banyak banget jalan kakinya seharian itu, kita bertiga jajan Cha Time deh. Seperti biasa di mana ada Cha Time di situ banyak antrian.


 
Btw gemes banget di KL tuh gapake kartu kereta atau emoney, kalo beli ketengan dapetnya koin plastik gitu. Menyenangkan banget sih. Apalagi sensasi masukin koin plastiknya sebagai pengganti ngetap kartu  stasiun tujuan.


Mall Hopping Bukit Bintang Area


Setelah naik MRT yang cuma 3 stasiun aja, sampailah kita di Stasiun Bukit Bintang. Bedanya kita ngga lewat jalan pas tadi siang pertama kali sampai. Karena Stasiun Bukit Bintang ini tuh banyak pintunya. Ada dari A sampai E dan memudahkan banget! Mall-mall incaran kita pun deket sini semua!!

Akhirnya kita jalan kaki buat memulai mall hopping sekitar Bukit Bintang: ada Pavillion, Fahrenheit, Lot 10, dan Sephora. Sementara mall incaran kita yang lainnya yaitu Sungei Wang dan Berjaya Times Square ternyata nggak sejalan.





Di sepanjang jalan Bukit Bintang ini juga banyak cafe dan restonya. Btw di Bukit Bintang ini langganan banget ketemu orang India dan orang Arab yang ternyata campur-campur ada Bangladesh, Pakistan, dan Turki. Sedangkan untuk warga lokal melayunya jarang banget yang kelihatan. Yang banyak justru ketemu orang Indonesia yang lagi jadi turis ala-ala juga.

Pavillion Mall KL


Mall pertama yang kita datangi adalah Pavillion Mall KL, surganya barang-barang branded ada di sini. Mulai dari fashion, beauty, aksesoris, dll. Ada Mango, Dior, Jo Malone, Shu Uemura, Coach, dll. Buanyaak! Pastinya bikin migrain karena harganya ngga kuat kak. Jiwa-jiwa sobat misqueenku memberontak sih. 

Habis dari Pavillion akhirnya kita banting setir ke Sephora. Sephora di sini gede banget, lengkap pula. Sayangnya jiwa-jiwa belanjaku cukup di drugstore aja udah bahagia hehehe.








Cantik banget deh langit malamnya di sepanjang Jalan Bukit Bintang. Ini di ambil pas baru turun MRT dan mau jalan ke Pavillion. Segini padahal udah jam setengah 8 loh...

 

Fahrenheit


Beres ke Sephora, lanjut lagi jalan ke Fahrenheit. Setelah sempat jompo maksimal, lelah, dan loyo di Pavillion, pas masuk Fahrenheit langsung bahagia lagi!. 

Gimana enggak bahagia? Kita nemu Guardian di Fahrenheit dengan harga yang super murah pake banget. I'm lovin it! Sebagai hamba Freeman aku super bahagia karena murah banget kakkk! Kalap ngga? Masih di batas aman kok cuma beli 5 tube kalau ngga salah hehe. Lumayan buat dipakai setahun kak!


Selain beli Freeman, aku juga beli Biore UV sunscreen yang pas banget punyaku habis dan di sana murah banget!! Mana ngga kaya di indo lagi, Biore UV KL tuh ngga ada bau alkohol menyengat gitu. So happy! 

Selain Biore dan Freeman, beli ST Ives yang variannya ngga ada di Indo juga dan beli Avene Eau Thermal Spring Water yang langsung bundle 3. Kita patungan gitu, beli bundle 3 yang harganya murah sekali kalau dibanding beli di Indo. Nanti aku bikinin Malaysia skincare haul aja ya!

 

Lot 10


Beres ke Fahrenheit tadinya mau cari makan, tapi pas udah tanya ternyata foodcourtnya ngga halal. Yowes kita cari yang lain aja. Next, kita jalan lagi ke Lot 10. 

Di Lot 10 yang menarik tuh HM sama Zaranya. Pas tahu mau ke KL aku memang udah mengincar beli parfum di Zara sih. Pas dicek di Zara Lot 10 so happy karena nemu parfum yang wanginya aku suka banget dan harganya murah banget. Thanks KL, i love you!


MCD, I'm lovin it!

Dari Lot 10, kita jalan ke MCD buat beli makan malam. Laper kak setelah jalan-jalan seharian. Udah ngebayangin sih paket panas yang ada telurnya, eh ternyata di sini paketnya beda. Jadi kita memutuskan beli paket ayam goreng yang isinya cola, ayam paha bawah, ayam paha atas / dada dan french fries. 

Sumpah deh ini nggak di up size tapi kentangnya gede banget. Pas dimakan eh ternyata ngga abis dong. Si ayam paha bawah masih bisa dipake sarapan dan french friesnya cuma habis 1 buat  bertiga. Padahal kita kira bakalan kelaparan karena nggak ada nasi. Ternyata kita sotoy deh.




Yey! Day 1 explore Malaysia done! Dan ditutup dengan jadi sahabat koyo dan sahabat counterpain. Counterpain udah kaya body lotion sih dipakenya. Seluruh badan, kak!!

Capek tapi happy! Luvv teman-temanku <3

Karena panjang banget, Day 2 dibikin part sendiri yah. Ada yang mau ditanyain kah gengs? Atau ada yang mau sharing, nextnya kalau aku ke KL lagi harus ke mana aja.

Oiya di sini aku ga infoin sholat karena aku sholatnya semuanya di hotel di Day 1, tapi di tempat umum tersebar kok mushollanya. Don't worry! 

Psst ini dia bocoran budgetnya. Untuk jajan, akomodasi, makan, transport, kita patungan Rp 1,000,000 per orang.

Buat hotel 3 hari 2 malam, include deposit dan jaga-jaga denda yang ujungnya ditambahin ke alokasi buat uang jajan dan oleh-oleh, kita patungan Rp 400,000 per orang.

Terakhir buat tiket pesawat PP include bagasi kita patungan per orangnya Rp 1,600,000.

Jadi patungannya berapa? Bisa dijumlahin yah gaes. Btw budget di atas ga termasuk  buat belanja dan oleh-oleh ya.

See you di postingan #ifaKLtrip day 2 <3

Luvv,
Ifa yang nggak sabar buat planning liburan selanjutnya

Powered by Blogger.