Menu
/ /
Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask Review
Hola gengs! Kali ini akum au sharing salah satu peel off mask favoritku! Pasti udah tahu kan dan udah familiar sama peel off mask? Peel off mask merupakan salah satu jenis masker yang cara pakainya adalah masker yang telah dioleskan secara merata ke seluruh area wajah saat mengering cara melepaskannya adalah dikletekin. Dan ini tuh ngga sakit sama sekali! That’s why aku tuh love banget sama masker-masker peel off nya Freeman. Di postingan ini yang bakal aku review adalah Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask yang warna hijau. Ada yang udah pernah coba juga, gengs?
 

Packaging


Seperti yang sudah aku ilustrasikan dikit di atas, Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask memiliki packaging botol tube berwarna hijau dengan tutup botol flip flop. Nggak travel size sama sekali sih gengs! Ya kecuali kalau kamu travelling bawa mobil dan bisa bawa barang banyak. Tapi aku penasaran sih, kalau di official instagramnya Freeman sih ada travel sizenya. Cuma belum pernah nemu juga sih apakah itu bentuknya sheet mask atau peel off tapi kaya Garnier gitu kemasannya. Buat sizenya sendiri, Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask yang kupunya adalah 6.fl.oz alias 175ml.


Product Info

Kalau di packagingnya, Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask ini bisa dipakai untuk semua jenis kulit dari kulit normal ke kulit kombinasi. Di rumahku pun dipakainya bareng-bareng sekeluarga dengan jenis kulit yang berbeda sih. So far, cocok semua. Bahkan adekku yang cowok juga suka banget pake ini. Lol!

Selain ada tentang size dan jenis kulit yang bisa pakai masker ini. Di packagingnya juga diinfokan bahwa benefit yang bakal kita dapat setelah memakai peel off mask Freeman varian ini adalah instantly refreshness + clarifies for rejuvenated skin. Dengan kata lain adalah merasa lebih segar dan bisa meremajakan kulit. Gimana khasiatnya di aku? Well sabar dulu yah! Akan aku bahas di bawah, gengs!

Oiya klaim dari masker ini adalah easy to peel mask dan emang beneran sih emang segampang itu dikletekinnya dan anti sakit-sakit club!

 

Teksture and scent

Buat teksturenya sendiri, Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask ini berbentuk gel bening gitu dengan wangi timun. Seger banget gengs! Berasa instantly refreshnessnya. Setelah kering si gel ini jadi kaya lem kering gitu hehe aduh agak sulit mendeskripsikan dengan kata-katanya. Btw sesuai namanya, wanginya tuh wangi seger mentimun gitu. Buat warnanya kalau sekilas dan belum diapply warna putih bening, tapi pas udah kering dan dikletekin ada hint hijaunya gitu.

tekstur freeman cucumber

How to Use

Gimana pakainya? Gampang banget! Oleskan Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask secara merata ke seluruh wajah terus tunggu kering deh! Aku sih baisa pakai 15-30 menit tergantung kering aja. Terus tinggal dikletekin aja deh. Habis itu biasanya aku pakai aloe vera soothing gel dari Nature Republic biar makin adem kulitnya. Rileks deh!



Benefit

A cooling, skin quenching mask that gently peels away impurities that can cause skin to be rough and dull. Cucumber and aloe help soothe while moisturizing, ensuring skin feel soft and silky smooth after every use.

Jadi Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask ini tuh selain mengandung timun juga mengandung aloe vera. Kombinasi combonya bisa menenangkan kulit, bikin kulit halus dan lembut dan meremajakan kulit. Bye-bye deh kulit kasar dan kusam!

What & How I Feel? Masking Experience

Naaah bagian ini kan yang paling kalian tunggu-tunggu gengs? Coba ngacung duluuu! Aku bakalan jelasin step by step yang dari pas aplikasi maskernya sampai setelah beres maskeran.

Pas pertama kali diolesin ke wajah, kamu bakalan ngerasain cooling sensastion gitu. Dingin empuk yang nyaman ya bukan cekat-cekit! Udah gitu wanginya tuh endolita. Wangi timunnya menenangkan banget dan seger banget! Setelah diolesin secara merata, biarin kering deh si masker berbentuk gelnya.

Rasanya pas nunggu Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask kering adalah nyaman banget dan relaks banget! Aku sih yes banget dan love banget!  Apalagi pakai maskernya sampe nonton drama. Mantap banget! Nah tapi nih di mana-mana yang bagus adalah ngga berlebihan. Kalau maskernya udah kering sempurna di wajah ya segera di peel off alias dikletekin maskernya. Mungkin karena kulit wajahku tipenya oily combi skin kalau kelamaan ya jadi malah kaya minyakan gitu.

setelah diapply di muka


How I feel after use?  

Kulitku rasanya kenyal-kenyal lembut gituuu! Berasa halus dan mulus seketika. #eaaa Sangat kurekomendasikan untiuk dipakai saat Lelah-lelahnya terutama ketika wajah sudah bersih. Ketika dipakai secara rutin, sesuai sih klaimnya Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask dengan hasil yang aku dapatkan. Apa itu kulit kusam? #Tsah

Untuk pemakaiannya sendiri, kalau dipackagingnya sih dua kali seminggu tapi bisa juga dipakai sesuai kebutuhan kamu, Kalau saranku sih 3x seminggu aja alias pakainya 2 hari sekali. Biar hasilnya lebih maksimal beb!

Where to Buy and Price

Kalau ditanya harganya ini bakalan beda-beda sih jawabannya. Aku kasih range harganya aja kali yah yaitu 75-150 ribu tergantung kamu beli di mana. Sayangnya sih Freeman belum masuk drugstore Indonesia jadi agak ribet belinya emsti pas lagi ke luar, ikutan jastip, ataupun nitip temen yang lagi liburan. 

ada expired datenya juga!

Conclusion

Selama pemakaian sih aku merasa worth it yah pakai Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask! Cara pemakaiannya gampang, manfaat yang diklaim sama dengan yang aku rasakan, wanginya nggak gengges, dan cukup awet kok apalagi dipakai bersama. Kulit jadi halus lembut dan kenyal tapi effortless gitu asal rutin dan konsisten aja maskerannya,

Plus
+ Nggak berasa ketarik
+ Bikin kulit kenyal, halus, dan lembut
+ Wanginya enak dan menenangkan
+ Easy to peel off alias gampang banget dikletekinnya
+ Nggak bikin purguing

Minus
+ Sulit didapatkan di Indonesia. Hopefully segera masuk drugstore
+ Kalau beli di olshop harus pintar-pintar. Mending beli di jastip yang terpercaya.
+ Nggak travel size karena geday banget dan gabisa dimasukin jar juga 

Sekian pengalamanku memakai Selama pemakaian sih aku merasa worth it yah pakai Freeman Renewing Cucumber Peel Off Mask. Worth to buy dan worth to try sih menurutku. Aku sih udah coba! Sekarang giliran kamu gengs! Ada yang udah coba juga kah? Share juga dong di kolom komentar!

Love,
Ifa si masker junkie ,3
/ /
Cetak Kenangan Jadi Lembaran Album Photobook di ID Photobook
Holaaa! How's life, guys? Meskipun banyak yang dikerjain semoga happy selalu yah! Di postingan kali ini aku mau sharing yang gemes-gemes seputar Album Photobook. Apa itu Album Photobook? Yash, kalau kalian baca di judul postingan ini, Cetak Kenangan Jadi Lembaran Album Photobook di ID Photobook. Aku tuh mau cerita pengalamanku cetak foto online di ID Photobook dengan design kayak majalah. Kok bisa? Gimana caranya? Mau juga dong? Tenang-tenang, bakalan aku ceritain di bawah ini yah!

Cetak Foto Online di ID Photobook


Di zaman serba digital, kayaknya apa-apa tuh serba paperless. Kebiasaan masyarakat pun berubah. Apa-apa di upload di media sosial. Jadi semua foto yang kita miliki, yang padahal sih dari 1 yang kita upload di instagram tuh ada minimal 10 foto dengan pose yang sama atau beda-beda tipis. Udah diupload yaudah dibiarin aja di galeri atau laptop dan udah deh lupa. Paling kalau perlu aja kita cari lagi. Bahkan kayanya nggak semua momen yang udah kita abadikan tuh bisa kita simpan semua di handphone. Penuh, bok! Yang ada handphone jadi lemot banget deh kalau semua hasil jepretan dari momen yang udah kita abadikan tuh nangkring semua di galeri hp.



Belakangan ini tuh di timeline instagramku lagi rame banget wara-wiri foto-foto dengan album foto unik. Nggak cuma dari influencer yang aku follow aja tapi juga dari teman-teman bloggerku. Penasaran dong, kok gemes yah lihat foto album yang punya design kayak majalah. Hmm...menarik banget sih! Kebetulan aku pun rasanya terakhir kali cetak Album Photobook itu jaman-jamannya foto buku tahunan SMA. Lol! Udah lama banget sih.

Kadang-kadang ada beberapa momen yang pengen kita lihat-lihat lagi tapi nggak perlu via galeri hape ataupun dari dekstop laptop. Rasanya asik sih kalo bolak-balik lembaran gitu. Dan lebih praktis juga kalau dalam bentuk kayak buku gitu. Kan seru tuh bolak-balik lembar kertasnya sambil mengingat momen saat kejadian yang udah jadi kenangan itu kita lakuin. Throwbacknya  makin asyik jadinya. Salah satu solusi buat mewujudkan harapanku adalah melalui ID Photobook. Jadi semua momen-momen yang ada tuh kita cetak aja kenangannya jadi lembaran demi lembaran berupa Album Photobook.



Family Time, lebaran 2018
Tipsku sih mending cetak album fotonya tuh per tema gitu. Kayak yang aku lakuin di album foto unik milikku. Ada tema Lebaran 2018 pas berkumpul bareng keluarga besar dan mudik. Ada juga momen liburan bareng teman-teman Clozette Millenial ke Belitung di tahun 2017 yang sebagian besar udah jadi alumni Clozette juga hehe. I miss you so much, Belitong! Pengen balik lagi deh ke sana. Semoga rezeki...AMIN! Ada juga momen menjelajahi Singapore bareng kaka Lisna dan kak Aie Februari lalu. Aku juga belum puas banget nih explore Singaporenya. Semoga bisa balik lagi yah tahun depan atau depannya lagi hehe!

(Baca juga: Spot OOTD Wajib Di Replika SD Laskar Pelangi Belitung)


My Belitung trip 2017 dengan cover pink ukuran square di Travel Album Photobook!


 

Ribet gak sih cetaknya? Gimana caranya?

 

Nahhh ini gampang banget sih gengs! Sebagai insan-insan melek digital yang tiap hari buka instagram dan demen browsing kalian pasti bisa kok! Gimana caranya? Menurutku sih pertama kepoin dulu aja instagramnya ID Photobook dan lihat tag-tagan fotonya. Karena kalau udah ke website dan pesen pasti galau deh mau yang mana karena gemes semua rasanya pengen foto-foto yang kita punya semuanya tuh kita cetak foto online. Terus di instagramnya juga suka banyak promo menarik dan giveaway yang bisa kamu ikutin gengs!


Nah kalau kamu udah ready konsepnya mau kayak gimana dan udah tahu foto mana aja yang kamu cetak langsung deh buka websitenya. Buat kamu yang masih belum tahu mau cetak kayak gimana juga bisa dapet inspirasi sih pas buka websitenya.

step2nya buat bikin Album Photobook
Buat caranya gampang banget kok beb! Pertama-tama, udah jelas kudu buka websitenya ID Photobook. Pas udah masuk nanti kamu akan disuruh untuk melengkapi data gitu buat pengiriman fotonya. Jadi udah fix bakal order gitu yah, beb. Kalau data udah lengkap, pilih deh paket Album Photobook yang kamu inginkan. Setelah kamu pilih akan tampil layar yang menunjukkan data diri kamu, alamat pengiriman, paket album foto unik yang kamu pesan dan ada rincian biaya yang harus kamu bayar. Kamu juga bisa pilih jasa pengirimannya mau pakai apa. Udah deh tinggal pilih-pilih foto yang mau kamu cetak dan kasih tahu deh kamu mau kayak gimana covernya, kayak gimana desainnya, dll.

Berapa sih harganya?


Harganya bervariasi banget beb dan affordable sih menurutku. Lengkap mau yang paket hemat dan simple banget ataupun yang desainnya super duper kece. Harga cetak foto di ID Photobook itu start dari 99k sampai 350k. Menurutku sih worth it banget antara harga yang ditawarkan dengan hasil yang Photobook berkualitas yang akan kita terima. Hihi ini sesuai pengalamanku yah!

a glimpse of my singapore trip!



Pengalaman Cetak Kenangan Jadi Lembaran Album Photobook di ID Photobook


I'm so happy! Setelah pusing mau cetak fotonya kayak apa dan mau kayak gimana konsepnya, akhirnya paket Album Photobookku datang. Hooray! Happy banget sih pas pulang kerja dikasih tahu ada paket dari ID Photobook. Packagingnya rapih. Kertas sampul coklat tebal dengan logo ID Photobook terus gemas gitu amplopnya. Di dalamnya of course dibalut dengan bubble wrap yang cukup tebal jadi nggak penyok. So happy! Nah selain dibalut dengan bubble wrap juga ada boxnya gitu warna coklat. Jadi ketiga Album Phoobookku aman!


By the way, aku cetak 3 foto album gitu. 1 yang large dengan tema rainbow. Super colorful dan gemash maksimal!!! Hihi bahagia banget pas buka-buka album foto unik ini. Di album large merupakan kumpulan kemeriahan Ramadhan tahun ini di Jakarta, Jawa Timur, dan Jogja! yash My Lebaran 2018 memory! Komplit banget karena isinya merupakan momen-momen bersama keluarga inti juga keluarga besar. Hihi jadi pengen cetak lagi deh tahun depan!


A piece of My mudik Journey Lebaran 2018

Selain si album foto large, aku juga ceta 2 album foto berbentuk square dengan konsep travel. Yash, it's my travelling journey! Asli deh setelah pusing dan mabok milihin foto buat album foto large dengan total 80 foto. Giliran selanjutnya adalah pusing mau yang mana aja yang dicetak buat album foto yang square. Akhirnya terpilihlah 61 foto untuk album foto unik berukuran square dengan cover berwarna biru untuk My Belitung Trip 2017 dan warna pink untuk My Singapore Journey 2018.

Hihi bisa dilihat hasilnya di bawah ini yah gengs! Super duper puas dengan design kayak majalah  yang kertasnya muantep pol kayak lagi baca majalah. Luvvv banget sih aku! Dan keluargaku pun super happy bisa lihat foto-foto pas lebaran ala majalah gitu. Kalau aku sih jadi ketagihan nih buat cetak fotoku di ID photobook. Karena prosesnya gampang banget, desainnya kekinian banget sesuai dengan keinginanku, dan hasilnya pun kece! Mungkin asyik juga yah kalau nantinya kita bisa request quotes sendiri atau tulisan apa yang mau kita pengenin ada di Album Photobooknya gitu jadi lebih personal aja.

(Baca juga: Free makeover di Changi Airport)

My Singapore Journey 2018 dalam Album photobook ukuran square

Info lebih lengkap bisa dikepoin di sini:

instagram: https://www.instagram.com/id.photobook/
website: https://pesan.idphotobook.com/#/?refs=1
facebook: https://www.facebook.com/Idphotobook.page 
Youtube:  https://www.youtube.com/channel/UC1IzjwadnEEP5qhdY9tWIAw

Karena momen itu kadang nggak semua bisa diulang, apalagi kenangan bareng orang-orangnya yang diabadikan ke dalam sebuah foto. That's why mencetak kenangan ke dalam album foto bisa jadi salah satu cara untuk menghidupkan kenangan dan bernostalgia dengan momen yang terjadi pada masa itu.



Btw foto-foto di atas bikin kangen travelling deh. See ya di postingan review selanjutnya, gengs!
Pssst kalau udah pernah cetak foto online di ID Photobook boleh juga loh sharing di kolom komentar, gengs!:)


Cheers! 
/ /
3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers
Holaaa! Setelah lumayan lama absen dari postingan tentang fashion dan sempat mengalami fase mager ngeblog, akhirnya aku balik lagi. YEAY! Kali ini aku mau berbagi tips sekaligus inspirasi buat kamu khususnya yang berhijab kalau ada dresscode harus dress up ala kostum tapi tetap fashionable. 

Biasanya outfit apa sih yang kepikiran sama kamu pas dapet undangan pesta kostum gitu. Costume as main character gitu tapi tetep ada fashion statementnya? Kalau aku jujur sih ga kepikiran, paling kaya dress-dress syantik ala princess. Ya ga sih? Naaah akhirnya setelah berpusing dan bergalau ria, aku mau sharing 3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers di postingan ini. Stay tune sampe habis yah!

3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers


Menurutku sebelum kamu melangkah ke step selanjutnya yaitu mencari kostumnya di mana dan apakah mau mix n match koleksi outfitmu, beli baru, atau sewa kostum, hal pertama yang harus kamu lakukan adalah tentukan konsep kostummu mau seperti apa. Ini bisa banyak cara sih, cari di pinterest, di instagram pake hashtag, majalah, atau browsing. Untuk outfit pesta kostumnya seperti yang sudah aku sebutkan di atas bukan outfit kaya style great gatsby, retro, vintage, arabian, dkk tapi outfit yang memang menunjukkan kostum karakter tapi masih ada fashion statementnya gitu. Bisa dari movie character gitu atau kartun.

Step selanjutnya kalau sudah menemukan mau konsepnya kaya gimana, baru deh tentuin di mana kamu akan mencari outfit tersebut. Mau sewa, beli baru, atau pakai koleksi outfit yang kamu miliki. Jujur pas cari outfit apa dan mau pakai outfit apa, aku dan teman-temanku tuh bingung banget! 

Akhirnya setelah berpusing-pusing ria, aku dan teman-temanku memutuskan untuk menyewa kostum di http://www.gadingkostum.com/. Pssst ini sebenernya aku nyari outfit pesta kostum tuh buat ulang tahun mantan kantorku hehehe!

foto keluarga gading kostum family!


Meskipun udah tahu mau cari kostumnya di mana, menurutku penting banget buat datengin tempatnya secara langsung meskipun kamu udah yakin kostum yang kamu mau pakai apa dan si tempat sewa kostum itu bisa digojekin. Kenapa? Karena ternyata rata-rata ukuran outfit di tempat penyewaan kostum tuh ukuran luar negeri gitu gengs. Kebayang kan bongsor dan gedenya segimana? 

Ada yang kocak sih, jadi temenku kan ada yang memang badannya super slim gitu dan biasa pakai baju ukuran xs. Naaah temenku ini akhirnya pake baju ukuran buat size kids. HAHAHA! Gemash banget dan ternyata muat!

Outfit persembahan Gading Kostum, Bukan endorse sis! Wakaka

Jadi penting banget yah buat nyobain kostum yang akan kamu pakai di tempat penyewaan kostumnya. Biar apa? Biar ngga kegedean atau kekecilan dan biar pas gitu. Soalnya kan nyewa lumayan juga yah gengs koceknya, tapi so far sih pengalamanku menyewa kostum gitu puas-puas aja karena kalau dari kostum udah oke dan lumayan heboh, di makeup ngga perlu usaha keras HEHEHE.

Ini dia 3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers ala aku dan teman-temanku. Setelah pusing mikirin dan nyoba di tempat, finally nemu juga tuh kostum yang pas buat outfit kita datang ke acara ultah kantor pada masa itu. Outfit pesta kostum yang cocok untuk aku dan teman-temanku yang berhijab dan sesuai dengan style kita masing-masing. 

Aku yang prefer pakai dresscode dress dan rok, Mba Karin yang suka outfit yang simpel, ga ribet, dan ga terlalu cewek banget, sama Nadika yang gamau terlihat seksi, simpel, tapi tetep gaya. Terciptalah kostum-kostum ini: Viking Woman, Buccaneer Pirate Lady, dan Rey Starwars tapi versi berhijab.


Viking Woman


Kita bahas dari outfit pertama yang dipakai Nadika yah, di sini Nadika memakai kostum Viking Woman. Bisa dilihat yah gengs aslinya Viking Woman tuh syuper seksi. Buat ngakalin biar jadi Viking Woman versi syariah, Nadika pakein manset sama legging panjang. Untungnya sih ada jubahnya gitu, jadi bagian belakang aman dan nggak terlihat membentuk gengs!

Tadaaa ini dia!


Cucmey kan gaya Nadika ala Viking Woman versi syariah? Wazeg!

Buccaneer Beauty Pirates Lady


It's me! Sesungguhnya sempet bingung pas udah coba-cobain outfit di sana. Ada pilihan lain sih cuma aku lupa, tapi setelah di foto dan milih-milih lagi akhirnya aku memutuskan untuk pakai Buccaneer Beauty Pirates Lady. Ala-ala sis sis bajak laut gitu deh! 

I think suits me well! Wakaka pde banget! Bener gak gengs? Menurutku dari segi outfit nyaman banget. Ini tuh bentuknya dress gitu dan pakai belt. Ada aksesoris buat kepala dan kalung. Simple but standout sih kalau menurutku. Cocok banget buat style aku yang anti ribet-ribet club!


Oiya pakai ini pun adem gengs! Cuma ya kudu pake daleman manset karena nerawang shaaay! Satu yang kurang sih, sepatu! Berhubung gaada budget pakai yang ada aja deh!

Outfit terakhir yang jadi inspirasi di 3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers ala aku dan teman-temanku adalah outfit Rey Starwars. Kebayang nggak Rey Starwars versi syariah?

Rey Starwars


Ini dia outfit terakhir yang cocok juga lho ternyata buat dipakai ciwi-ciwi berhijab. Untuk outfit Rey Starwars ini tetap sih yang dibutuhkan adalah manset to the rescue! Kayak Mbak Karin pakai di bawah ini. Outfit ini cocok banget buat kamu yang pengen bebas bergerak, gamau terlihat terlalu feminine, tapi tetap ada fashion statementnya gitu.


Playful juga sih ada pedangnya! Selain bisa pakai boots, kalau ngga ada bisa pakai koleksi sneakersmu sih girls. Untuk aksesorisnya selain belt ada kacamatanya juga ala ninja turle.

Dari ketiga pilihan outfit di atas, mana yang jadi pilihan kamu dan mana yang paling kamu suka, gengs? Boleh banget loh dishare di kolom komentar. 

By the way, si gadingkostum tempat aku dan teman-temanku menyewa kostum ini letaknya di Kelapa Gading. Jauuuuuuh banget sih! Cuma emang lengkaap banget! Untuk variasi harganya sendiri buat orang dewasa kaya kita, #tsah kisaran harganya adalah 250-350k. Untuk outfit beserta aksesoris yang aku pakai 300k. 

Menurutku worth it sih dan ini kayak udah sepaket gitu. Lengkap. Gausah mikir tambahan aksesoris lagi sih cukup mikirin sepatunya aja. Ya nggak sering-sering juga kan dress up kaya gini? Cuma special occasion aja! Jadi merogoh kocek sekali-kali masih dimaafkan yah.

Bajak laut manjah~~

Sekian 3 Inspirasi Outfit Pesta Kostum Untuk Hijabers ala aku! Semoga bisa bermanfaat yah gengs kalau tibap-tiba kamu dapat invitation untuk datang ke pesta kostum kaya aku.

See ya di postingan fashion selanjutnya gengskuuu!

Cheers!
Ifa yang hari ini produktif bisa ngeblog di kantor. Tsah!
/ /
Koper vs Ransel. Kamu Tim yang Mana?

Hi guys! Balik lagi dengan postingan bertema travel! Oke masih banyak banget sih hutang postingan travelku, dari explore Singapore Day 2, Bandung quick getaway, jalan-jalan ke Jogja tahun lalu, dan lain-lain.  Don’t worry guys, pasti bakal aku tulis tapi kayak lagunya kotak, pelan-pelan saja yah. Ngomongin travelling tuh identik sama koper dan ransel buat bawa barang-barang kita. Right? Di postingan ini aku bakalan sedikit mengulas tentang koper vs ransel dari sudut pandang aku. Boleh banget juga buat share pendapat kalian di kolom komentar yah, gengs!


Aku pribadi sih anaknya fleksibel. Nggak anak ransel banget, nggak anak koper banget. Ya tergantung situasi dan kondisi, perginya ke mana, medan yang bakal ditempuh kaya gimana, dan perginya berapa lama. Nyaman adalah koentji. Pakai ransel atau koper sah-sah saja, yang penting nggak bikin ribet dan menyusahkan kita saat travelling. Selain tipe-tipe orang fleksibel kayak aku, kalau aku perhatiin ada yang emang lebih ke kebiasaan dan jadi kayak personality juga sih jatuhnya. Saat travelling, aku bisa melihat gimana sih kepribadian teman-temanku juga. Ada yang tim ransel banget, tetap pergi pakai ransel meskipun travelling 2 mingguan. Tapi ada juga yang tim koper meskipun perginya 3 hari aja. Nah, kamu sendiri masuk tim mana, gengs? Hayooo ngaku….

Kapan sih jadi tim ransel?

Setelah aku lihat-lihat foto-foto di galeri hapeku, ternyata aku sebenarnya lebih ke anak ransel sih kalau jaraknya tidak terlalu jauh dan waktu travellingnya tidak terlalu lama. Kayak ke jogja pas nikahan Nia ataupun trip sama Blogger Horeey, kulineran di Bandung 3 harian dari Jumat-Minggu, ataupun saat travelling ke Belitung tahun lalu. Bawaanku cukup pakai ransel aja ditambah sling bag dan goodie bag. Karena itu dia, aku tuh males geret-geret kopernya karena kan ke sana naik kendaraan umum juga. Jadi, ransel adalah penyelamatku untuk membawa perlengkapanku dari baju, makeup, skincare, toiletries hingga perlengkapan ngecas hape, kamera, power bank, dan teman-temannya.


Bawa ransel juga nggak bikin ribet kalau harus turun naik angkutan umum karena bisa dipangku juga kan atau ditaruh dibawa tas. Nggak ngeribetin gengs! Cuma emang kalau jalan seharian muter-muter agak bikin sakit punggung juga sih. Naik pesawatpun bisa taruh di kabin jadi nggak ribet harus nungguin bagasi dulu pas landing. Lumayan menghemat waktu biar ngga antri. Apalagi kalau turun peswat harus naik Damri. Masih bisa lah ya ngejar-ngejar bis, gengs. Lanjut naik kereta ngejar kereta pun masih bisa. Tsah!

Kapan jadi tim koper?

Di luar pergi sama keluarga, aku baru pernah travelling pakai koper 2x sih. Pertama saat aku liburan ke Malang dan Pare semasa kuliah. Kedua, saat Singapore Trip Februari kemarin. Kalau ke Pare kenapa pakai koper karena travellingnya tuh hampir 3 minggu sama perjalanan. Bayangin kan kalau bawa ransel aja udah pasti ngga cukup sih bawa bajunya. Begitupun saat ke Singapore. Awalnya aku dan kak Lisna sepakat membawa ransel saja sama tas jinjing karena kami cuma 3 hari 2 malam saja di Singapore. Tapi setelah dipikir-pikir kita banyak juga sesi jalan bawa-bawa barang, yaitu saat sebelum check in dan sesudah checkout dari hotel yang mana lumayan lama banget, berjam-jam gitu.

Untungnya sih ngga jadi bawa ransel aja yah karena bisa dipastikan selain kaki pegal, punggung pun bakalan sakit dan lemah karena seharian muterin Changi Airport. Begitupun saat strolling around Haji Lane, Bugis Street, Mustafa, dan Heap Seang Leong di mana kita menyusuri jalan dengan geret-geret koper dan turun naik MRT juga sama naik buswaynya.


Kalau kaya ke Singapore kemarin tentu saja aku double, bawa ransel ukuran sedang dan koper. Karena kan cairan di atas 100ml gaboleh masuk kabin kan, gengs!
Menurutku kalau kita akan ke tempat yang lama ataupun yang jauh tapi masih koper friendly, kayak Singapore gini, lebih baik bawa koper sih. Tapi kalau nggak terlalu banyak mending bawa koper kabin aja. Jadi baru pakai bagasi pas pulang aja bawa oleh-oleh. Sekali lagi, nggak ada yang salah sih mau jadi tim koper apa tim ransel karena kembali ke preferensi masing-masing. Kan kata pepatah, your life is your choice. Yoi ga tuuuh?
kalua perginya jauh banget dan banyak jalan. Koper dan ransel kecil to the rescue!

Kebetulan akhir November ini aku mau travelling ke suatu tempat dan lagi nyari-nyari koper murah gitu sih. Kalau kalian ada info atau rekomendasi koper murah yang bagus boleh banget loh kabari aku gengs! Udah sempet sih milih-milih koper murah di MatahariMall.com, tapi kalau ada saran lainnya kutampung banget buat perbandingan harganya.


Jadi, kamu tim koper apa ransel?
See you di postingan travel selanjutnya, gengs! Jangan kerja bagai quda terus, mariii rencanakan liburan!
Xoxo,
Ifa yang ga sabar liburan!
Powered by Blogger.