Story about Us: Friendzone?

Story about Us.

Chapter satu : Friendzone?

***

“ I love her but she’s my bestfriend. How should I do?”
-Reno.


“Maju......enggak.”

“Majuuuuu....enggaaaaak.”

“Maaajuuuuuu......?????”

“Enggaaaaakkkk....???”

Kalo maju, taruhannya persahabatan. Mending kalo si doi punya perasaan yang sama kaya gue. Kalo nggak? Udah mah tengsin, sakit hati lagi.

Perfect  sudah. Iya perfect, hancurnya.

ARRRRGHHHHHH!!!!!

****

Friendzone- sebuah kondisi di mana dua orang sudah terlalu dekat, sehingga tidak terpikirkan akan ada rasa suka di antara mereka.
Sialan. Gara-gara tulisan yang gue temuin dari sebuah blog hasil googlingan gue semalem, bikin gue kepikiran sampai sekarang.  “Oh No, Nggak Reno banget.” batin gue.  Kalo Kiara adek gue tahu, bisa abis gue jadi bahan tertawaannya. 
“Heh, kenapa lo Ren? Kesambet?” tanya Deon, teman sebangku gue.
Mungkin kalo kasusnya gue lagi nggak di kelas dan lagi nongkrong sendirian pasti gue disangka nggak waras. Udah asik ngelamun sendiri pake geleng-geleng kepala lagi. Perfectly crazy.
Nothing” kata gue kalem. Iyalah kalo Deon tahu yang sebenarnya bisa tengsin gue.
“Elah Bro, kalo ada apa-apa juga nggak papa. Lo tahu kan gue nggak ember?” katanya sambil meninju bahu gue pelan.
Ya, gue Reno. Arkareno Aditya. 18 yo, kapten basket, dan paling benci sama gosip apalagi digosipin. Ganteng nggak perlu ditanya. Kalo lo lo pada ngadain survey the most wanted  se-Bakti Mulya udah jelas gue yang jadi pemenangnya. Pinter? So Pasti. Berprestasi? Butuh gue kasih lihat deretan piala, medali, dan piagam gue?  Hahaha, Gila narsis banget gue.
Deon masih menatap gue intens. Ya gue tahu dan sangat amat paham kalau sahabat gue yang satu itu emang paling nggak bisa nggak kepo. Langka bukan? Kapten futsal yang sering diagung-agungkan cewek seangkatan, tentunya setelah gue ya, hobi banget sama yang namanya kepo alias mau tahu banget urusan orang. Yes he is.
“Dasar kepo. Kalo lo bukan sahabat gue dari TK udah gue usir lo dari tadi. Besok, pulang sekolah langsung ke rumah gue. Kita cerita dari A-Z.”  Kata gue sambil keluar kelas. Ya, rasanya gue butuh udara segar. Semakin lama gue di kelas, semakin kuat juga pikiran-pikiran gue bikin gue tambah bingung nggak jelas kemana arahnya.
“Siap kapten. Haha pasti soal cewek kan? Reno, Reno kenapa sih kalo soal cewek lo lemot banget. Hahahaha.”
“Udah lo diem, banyak bacot amat si.” Kata gue bete. Kampret banget emang, ketawa-tiwi di atas kegalauan gue.
“Sabar Kakanda Reno, sini belajar sama Aa Deon 1331 cara menaklukkan cewek. Dijamin semua jenis dan rupa cewek bakalan bertekuk lutut sama lo.” Katanya songong.
Oke, daripada makin keki gue langsung buru-buru cabut ke kantin.
Siang ini cukup terik, kelewat terik malah. Berhubung guru geografi gue baru melahirkan, makanya kita jadi bebas and you can do anything. Hip hip Hurray!
***
Keesokan harinya, 14:00 , Rumah Reno
“HAHAHAHAHA anjir anjir nggak nyangka gue. Demi Tuhaaaaan Unbelievable!”
Shut Up!” kata gue kesel. Gimana enggak, udah lewat dari sepuluh menit dan Deon belum bisa juga menyetop ketawanya dan gue sukses bikin Deon ngakak sampai berair mata gara-gara cerita gue.
“Gile gileeee tetep nggak nyangka gue. Terlalu absurd buat gue cerna men.”
“Dasar rese lo.” Gue pun melempar bantal ke mukanya Deon. Biarin deh kita udah kayak anak kecil main lempar-lemparan gini.
“Stop Ren stop. Oke oke gue janji nggak bakal ketawa lagi. Terus sekarang apa rencana lo buat dapetin hatinya Ara?” tanya Deon
“Nggak tau.” Balas gue singkat. Ya kalo gue tahu nggak bakalan lah gue curhat panjang kali lebar kaya gini ke dia. Dasar telmi.
“Aduh, sejujurnya gue kasian sih sama lo Ren. Giliran jatuh cinta lagi setelah sekian lama hati lo berkerak eh malah ke sahabat lo sendiri. Terlalu unpredictable banget ya?” katanya lagi sambil merenung menatap langit-langit kamar gue.
Dan jadilah gue juga mengikuti apa yang dilakukan Deon. Untuk beberapa saat kita asik dengan pikiran kita masing-masing.
“Namanya juga cinta, mana bisa milih?” kata gue akhirnya setelah membisu sekian lama.
Cinta-cinta, datang nggak diundang dan nggak pandang bulu mau ke siapa. Nggak bisa ditolak maupun dicegah.
“Simple sih Ren, lupakan atau perjuangkan.”
Dan kata-kata terakhir dari Deon sebelum pulang bikin gue kepikiran lagi.
As simple as that. Lupakan atau perjuangkan?
***
“Reno, pulang bareng yuk!”  Tiara. Ara, cewek yang sukses menjungkirbalikkan hati gue. Gue kenal Tiara udah dari gue kecil, bahkan sebelum kita sama-sama bisa ngomong. Itusih kata mama, soalnya mama gue dan Tante Citra, mamanya Ara udah sahabatan sejak SMA. Like mother like children gitu deh ceritanya.
By the way, gue sama Ara udah hafal banget kelakukan dan tabiat masing-masing. Kalo boleh jujur sih, Ara separuh hidup gue. Dari mulai kesukaannya, hobi, hal-hal favorit, cita-cita, hal yang bisa bikin dia senang, sedih, sampai hal-hal yang nggak dia suka udah gue hafal di luar kepala. Dari pacar pertama sampai mantan terakhir, dari yang cuma sekedar cinta monyet sampai bikin Ara patah hati bahkan gue udah khatam semua ceritanya. Ya iyalah, secara gue itu a shoulder to cry on nya seorang Tiara Renata.
Semua berjalan lancar bahkan udah persis kaya novel menye-menye yang sering dibaca adek gue. Dimana ada dua orang berbeda gender yang udah sahabatan sejak kecil dimana ada si A disitu ada si B. Kapanpun, dimanapun, dan dalam hal apapun si A selalu siap menjaga si B. Keduanya saling menyayangi, memahami, dan saling membutuhkan satu sama lain, tapi nggak lebih dari sekedar sahabat. Even a really close friend. Dimana nggak ada rasa berlebih yang timbul and all you do is cause she’s your best friend and you want cheer her up everyday.
Sampai saat itu, saat lo ngerasa ada sesuatu yang berbada. Saat lo merasa ada rasa berbeda ketika bersentuhan dengan sahabat lo itu, kayak semacam ada ‘setrum’ yang timbul saat sahabat lo menggandeng tangan lo, memeluk lo, bahkan saat hanya kulit lo yang bersinggungan. Padahal hal-hal kayak gitu udah jadi santapan sehari-hari sejak lama. Super weird.
“Renoooo kok malah bengong sih.” Lagi-lagi Tiara manggil gue.
“Iya, iya sorry Ra. Hehe tadi kayaknya gue terlalu asik merhatiin anak-anak yang lagi sparing deh. Maklum, senior kan harus memantau perkembangan juniornya.” Kata gue ngeles.
Posisi parkiran emang tepat di sebrang lapangan basket. Lucky me. Jadi, kalaupun hal itu gue pakai sebagai alasan ya nggak salah-salah amat sih.
Akhirnya gue sama Ara udah berada di dalam chevrolet kesayangan gue. Sebagai cowok macho gue sengaja pilih kendaraan ini waktu bokap ngasih option kado ulangtahun pas sweet seventeen  gue.
Ready princess?”
“Anytime Prince.” Kata Ara sambil ngasih senyuman terbaiknya seperti biasa yang bikin dia kelihatan makin imut aja. Berkat dua lesung pipit di pipinya dan kulit putih mulusnya semakin membuat Ara terlihat seperti Barbie. Barbie gueeee!
FYI, gara-gara drama waktu TK gue sama Ara sepakat buat manggil dengan panggilan prince and princess. Jadilah sampai sekarang kita sama-sama udah pewe dengan paggilan itu.
“Ren besok kan sabtu, jalan yuk! Bete nih besok mama papa ke Bandung seharian, masa gue ngegabut di rumah bareng Bi Inah kan nggak seru.”
“Kan bagus tuh Ra, sekali-kali ya lo emang mesti berguru ke Bi Inah. Lumayan, buat bekal masa depan.”
“Masa depan nenek lo Ren? Alah itu sih gampang, masak udah bisa, bikin kue apalagi hihi qualified lah ya.”
“Iya iya lulus SMA siap dilamar kan ya?” kata gue jahil sambil mengedip-ngedipkan mata gue.
“NGGAK GITU RENOOOO.” Balas Ara sambil teriak-teriak ke gue. Ini nih kelemahannya Ara, paling parno sama yang namanya married apalagi dijodohin. Soalnya doi punya trauma waktu kecil karena tantenya yang nikah muda ternyata selain nikahnya cepet, cerainya juga cepat. Ya mungkin efek nikah nggak pakai cinta di dalamnya kali ya.
Haish, kenapa malah jadi ngelantur kemana-mana sih Ren?
Kayaknya ngelamun udah masuk ke list  hobi baru gue nih.
“So, besok kita jalan kan? Asiiik jam 8 gue tunggu nggak pake ngaret. Oke ganteng?” kata Ara sebelum turun dan dadah-dadah ke gue. Setelah mastiin Ara udah masuk ke rumahnya, gue langsung menstarter mobil gue dan masuk ke rumah sebelah. Yap, kita tetanggaan dan rumah gue emang sebelahan persis sama rumahnya Ara.
Di satu sisi gue merasa beruntung banget bisa deket-deket setiap saat sama gebetan gue. Tapi di sisi lain?  Gue ngerasa deket tapi jauh, ngerasa udah tinggah selangkah lagi menyatakan cinta tapi lagi lagi tersandung sama status persahabatan kita.
Damn! Friend-zone. Kenapa mesti gini sih?

To be continued. 
 ***

Halooooo Happyweekend dan selamat ulang tahun juga buat kota Jakarta!
Oke oke berhubung UAS gue udah kelar dan tinggal menunggu hasilnya (sambil ketar-ketir) gue mau kasih hadiah buat kalian hihi. Selamat liburan juga ya!

Oke semoga pada suka sama cerita baru ini. Kali ini giliran Reno sama Ara yang unjuk gigi buat nunjukin kisah mereka. Em, anyway ada yang udah pernah kena friendzone? atau lagi mengalamiya? hihi stay strong ya!

Luvluv, ifa!:)


PS : jangan lupa tinggalin komentarnya. Really meaningful for me. merci <3



CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Thankyou for visiting my blog. Let's connect & be a friend:D

Cheers,
Ifa

Back
to top