My boy friend, my boyfriend. (1 of 2)



My boy friend, my boyfriend
Karena lo gak pernah tahu apa yang bakal terjadi ke depannya. Sahabat jadi cinta? Why not?

                  
When your bestfriend turn into a lover. Pernah gak sih kepikiran kaya gitu? Sejujurnya gue galau segalau-galaunya galau. Pengen nanya sih, tapi takutnya karena nila setitik rusak susu sebelanga.  Ah cupu banget lo Fy!

“Hello Nona Khalivia, kenapa sih mondar-mandir terus kaya setrikaan? Bikin pusing aja deh.”  

Via yang lagi asik ngolesin kutek nude pink yang lagi in  banget di kampus, mendadak menatap horor gue yang dari tadi sibuk bolak balik dari ujung pintu kamar sampai pintu kamar mandi.

Malam ini jadwalnya gue sama Via buat pajamas party, di mana saat ini giliran kamar kost-an gue yang jadi tempat homestay kita. Mulai dari nonton dvd bareng, facial, maskeran, girls talk alias curhat time, bikin makanan tengah malam, sampai ngisengin orang lewat telfon atau saling bajak-bajakan di akun social media. Many things we can do when we are together. Yap, we are partner in crime!

“Biasa aja deh mata lo, biarpun lo nyoba di melotot-melototin tetep aja semenjak lo lahir ke bumi mata lo udah sipit Vi. Anyway gue nggak lupa kok sama mates rule kita, keep calming baby.” kataku sambil menenangkan Via. Huft kalo ngamuk angkat tangan deh. Serem abis doi.

“Sialan lo, nggak usah bawa-bawa mata gue deh Fy. Buru jelasin elo kenapa sih jadi kaya gitu?”

Oke, ini sedikit konyol sih, jadi ceritanya waktu kita kelas dua SMA kita sama-sama bikin aturan-aturan yang bakalan membuat persahabatan kita lebi cetar membahana. We called it  mates rule.

Salah satu mates rule yang kita susun bersama, No.1 ayat 3 yang menyangkut bidang perdandanan berbunyi, “Dilarang memecahkan konsentrasi sahabatnya yang sedang berjuang demi mendapatkan kuku cantik yang maksimal alias lagi kutekan.”

Weird? For sure.

***

“Aduh Vi gue lagi bingung nih, tapi asli gue penasaran. Ah salah banget deh gue online twitter jam segini. Help me please!”

“Tell me step by step deh. Lo fikir gue bisa baca pikiran lo apa?” balas Via sambil merengut. 
 
Kegalauan malam ini bermula ketika gue gak sengaja nge-scroll timeline sambil nunggu maskernya kering. Kalo Via sih gak usah ditanya lagi, doi udah asyik berskype ria bareng pedekate-an-nya, Kak Alvin Darmawan, anak FH, senior setahun di atas kita. Namanya juga masih PDKT, pepet mulu, nggak di kampus nggak di rumah. Yayaya, anak muda.

Oke, fokus ke masalah gue yang aslinya sih sepele tapi cukup jadi beban pikiran malam ini. Temanya sih hampir sama kaya novel yang baru-baru ini jadi inceran gue pas nongkrong di gramedia, “When bestfriend changes into a lover” Boy friend becomes boyfriend, Have you imagine?

Dulu gue menentang banget yang namanya persahabatan di-campur-adukkan dengan cinta. Yang namanya sahabat ya sahabat, cinta ya cinta. Masing-masing berada di jalur yang terpisah. Tapi entah kenapa gara-gara tema #FYMchallenge malam ini gue jadi berpikir dua kali. Bener gak sih persahabatan gue pure persahabatan?

@yeahmahasiswa : Yoyoyo, tema #FYMchallenge kita malam ini cetar membahana loh gais. Penasaran gak nih? Cekidot tweet mimin selanjutnya ya!

@yeahmahasiswa : Bener gak sih sob persahabatan antara cewek-cowok itu tulus? Apa adanya atau ada apanya? Yuk mimin tungguin jawabannya di #FYMchallenge kali ini, sampai jam 9 malem ya sob. Daripada penasaran mending tanya deh ke sobat baik lo. Inget ya, KUDU lawan jenis.

@yeahmahasiswa : Bukti jangan lupa sob. Kita orang maenannya jujur, masa masalah hati kudu direkayasa juga? XOXO iyuwh de ah. Twitpic beybih jangan lupa. Okey, let’s start!

AAAAAKKKK galau mamen.

 Tanya-enggak-tanya-enggak-tanya......enggak. Tanya....... Arrh pusing! Calm down Fy, calm down jangan kayak orang stress.

****
 “Gue penasaran deh Vi, kira-kira Ario ada rasa gak yah sama gue?” Tengsin abis sih sebenernya bilang ke Via kayak gini. Well, bukan Ify banget.

“Buahahaahahha, jadi ini toh yang bikin lo galau dari tadi itu Fy? Yaelah, gue kirain ada apaan something-something emergency gitu. Eh taunya masalah hati. Plis deh kaya sama siapa aja. Just ask him and you’ll find the answer. As simple as that. Right?”  Singkat, padat, jelas. Dan sesudah itu Via balik lagi pada kesibukannya. Apalagi kalau bukan skype-an sama bang Alvin. Kelakuan, kelakuan.

Iya sih, kalo dipikir-pikir  Via ada benarnya juga. Tapi lu kate gampang apa? Masalahnya pertanyaannya sensitif broh. Cinta. Ce-i-en-te-a.

***

Ario Saputro, senior sekaligus sahabat baikku. Awal perkenalanku dengan Rio bermula ketika kami satu eskul saat SMA. Kecintaan kami pada bidang fotografi membuat kami sering menghabiskan waktu bersama. Sahabat, abang, guru, bahkan ia pun bisa bertingkah layaknya emak-emak jika sifat cerewetnya sudah keluar. Faktor S, alias sama, sama universitas, hobi, passion, membuat hubungan persahabatan kami langgeng hingga sekarang. Yah bedanya gue lebih kenal Via duluan daripada Mas Ario. Agak-agak malesin sih manggil pake embel-embel mas. Tapi memang itu permintannya. “Pokoknya lo mesti manggil gue Mas Ario. Titik.”

Selain itu ya si Rio inilah cowok yang pertama kali main ke rumah gue. As boy friend for sure, not boyfriend. Saing seringnya muncul bikin Ario ini akrab sama mama, papa, Bang Teja,  Mbok Inah sampai Mang Asep. Jadi nggak heran deh, urusan perizinan kalo kita mau kemana-mana lancar kayak jalan Tol. 

Makin lama makin kenal membuat kami lengket satu sama lain. Bahkan nggak sedikit cewek-cewek yang minta dicomblangin sama doi. Secara gituloh ketua ekskul fotografi, siapa sih yang nggak mau?

Bicara tentang cinta, dari 5 orang mantan gue waktu di SMA nggak ada yang sekuat Ario, I mean kuat ngadepin manjanya gue, moodynya gue, kesukaan gue, bahkan dia udah tau kapan aja jadwalnya si tamu bulanan dateng. Terharu gak sih? Sebagai sahabat Ario so sweetnya kebangetan!

***

Oke, modal nekat aja deh.  Ku mantapkan hatiku dan mencoba bertingkah serileks mungkin. Hari ini aku terpaksa pulang bareng sama Rio, gak terpaksa juga sih. Cuma ya biasanya kita pulang pergi bertiga, tapi ya dalam rangka memuluskan pendekatannya Via, jadilah Via pulang bareng Alvin.  Cepet-cepet jadian deh Vi daripada HTS-an mulu gak jelas. Ntar yang ada lo jadi korban PHP lagi. Amit-amit.
“Yo, Can I ask something?” kataku sambil memandang Ario yang tengah berkosentrasi di belakang kemudi. Maklum, Jakarta sih nggak ada sejarahnya jalanan kosong kecuali pas lebaran.  FYI, gue, Via dan Ario sama-sama menuntut ilmu di Universitas Indonesia. Bahasa kerennya sih yellow jacket. Tapi lucunya nggak ada satupun dari kita yang satu jurusan. Gue di Komunikasi, Rio di Teknik dan Via di Manajemen. Bhinneka Tunggal Ika. Berbeda-beda tetapi tetap satu jua. That’s us, and I love being us!

“Apa sih ya enggak buat Khalivia Renata. Tapi plis panggil gue pakek mas, Mas Ario. Kalo enggak jangan harap deh gue mau jawab pertanyaan lo. Oke cantikku?” Nah yang ini nih yang bikin males. Nadanya sok dilembut-lembutin dan alisnya yang naik turun. Genit! Bakat-bakat playboy banget deh. Tapi alhamdulillah wa syukurilah, udah lama banget doi jadi high quality jomblo. Tepatnya sejak setengah tahun yang lalu.

“Tapi lo jangan ngetawain gue ya Mas. Emm..aduh gimana ya ngomongnya.” Kataku sambil memainkan jemari tanganku. Aduh gak ngerti deh harus mulai dari mana. I'm gettin nervous!

“Udah sih let it flow aja, kita udah 5 tahun sahabatan loh. Masa lo masih malu-malu aja.” Kali ini lampu merah dan Ario menepuk bahuku pelan. Yap, kalau dilihat dari pancaran matanya sih sepertinya ia juga penasaran.

Tarik nafas, keluarkan. Now or never Fy! Bismillah.

“Lo ada rasa nggak sih Yo sama gue?” kataku pelan sambil memandang ke arah jalan. Sking jipernya rasanya aku tak mampu menatap wajahnya. Maluuu!

Ckiiit... Bunyi ban yang dipaksa menyentuh aspal secara mendadak membuat badan kami terdorong ke depan. Dashyat banget deh efek dari sebuah pertanyaan.

“Yo, nyetir yang bener dong. Gue belum mau mati men. Gue belom kawin dan belum jadi MC kondang. Please dong ah. Konsentrasi men.” Kataku sambil memijit pelilpisku pelan. Efek rem mendadak yang dilakukan Ario tadi membuat kening mulusku terpaksa mencium kaca jendela. Untung nggak benjol.

“Salah elo dodol, nanya yang aneh-aneh. Rasa apa dulu nih? Coklat, strawberry apa vanilla” Rio menoyor kepalaku pelan sebelum kembali berkonsentrasi ke jalan. Bukannya menjawab Ia malah mengalihkan perhatian. Duh susahnya, padahal pertanyaannya simple banget. Do you love me?

***

“Ah elo nggak asik banget Yo. Asli nih udah seminggu gue penasaran gara-gara challenge sialan itu. Tega banget sih lo ke gue?” pasang muka innocent, tangan bersidekap, dan bibir mengerucut. Yuhu, senjata andalan banget nih biar Ario jadi luluh sama gue.

Bukannya menjawab Ario malah senyum-senyum nggak jelas. Is he crazy?
 
tak bisa hatiku menapikkan cinta
karena cinta tersirat bukan tersurat
meski bibirku terus berkata tidak
mataku terus pancarkan sinarnya

ku dapati diri makin tersesat
saat kita bersama
desah nafas yang tak bisa rusak
persahabatan jadi cinta


(Zigas-sahabat jadi cinta)

Loh kok gue malah di setelin lagunya Zigas. Jangan-jangan.........

Dan akhirnya sepanjang perjalanan menuju rumah gue kamis isi dengan diam-diaman. Bukan kita banget Yo.

“Menurut lo dari sikap gue selama ini ke elo apa yang bisa elo simpulkan? I’m sure you know the answer. Selamat berpikir tuan putri, gue pulang dulu. Awas jangan kangen. Bye Hon.” Balas Ario sambil menutup kaca jendelanya.

Kalo masalah Ario manggil gue pake sebutan princess, honey, baby, itu sih udah cerita lama. Bahkan waktu gue baru awal-awal masuk kuliah ada senior yang ngelabrak gue gara-gara panggilan sayang itu. Usut punya usut ternyata cewek itu pacarnya Ario yang kemudian beberapa minggu kemudian menjadi mantan. Salah elo sendiri sih norak. Hari gini senioritas? Ew to you deh.

Tumben banget Rio gak mampir dulu, biasanya kan paling nggak dia suka nyolongin simpenan silver queen gue di kulkas. Ah tapi tadi gue malah disuruh mikirin jawabannya.

Arrrggghhh....

***

Udah sebulan semenjak gue menanyakan pertanyaan konyol itu gue belum ketemu Ario lagi. Kebetulan jadwal kita emang lagi padat-padatnya. Ario sibuk ikut perlombaan fotografi di Munchen yang diadakan sejak 3 minggu yang lalu. Ah bangga banget deh, bayangin dong mewakili Indonesia. Lo hebat Yo! Sedangkan gue sibuk dengan pekerjaan baru gue, jadi editor pemula di sebuah majalah remaja.

“Ify, istirahat dulu aja. Kerjaan mah gampang, slow but sure aja lah.’” 

Mbak Eva, editor senior gue emang super baik banget. Modis, cantik, udah punya suami yag ganteng dan juga tajir abis. Gilak, indah banget deh hidupnya. Sebulan masa percobaan disini nggak membuat gue jadi stress.  Justru malah super happy, karena para senior disini friendly banget dan gue bersyukur bisa belajar banyak dan menambah daftar link buat cari kerja nantinya. Huh, lucky me!

Lain lagi dengan Via. Cewek chubby satu itu sekarang lagi sibuk magang di sebuah perusahaan swasta. All of us have different job. Kangen banget nongkrong bareng dan hangout seharian deh jadinya. Me miss you guys!

Ah mention mereka deh. Dengan segera kubuka aplikasi twitter yang ada di smartphoneku.

Kangen kalian banget guys! Sombong nih pada nggak ada kabar :( @ArioS @AtaVia

TWEET!

Alunan reff lagu Jar Of heart milik Christinna Perri mngalun dengan anggun dari smartphone-ku. Dasar Ario, bukannya bales mention malah sms.

Sender : ArioRio
IFYYYY mi miccu too! Gila udah berapa abad kita terpisah hahahaha pasti lo jadi butiran debu. Ngaku deh :’) Oh iya Goodnews nih, minggu depan gue ke Bandung. Mbak Alya nikah. Pokoknya lo harus dateng ya bebs, sekalian lo balik ke ke bandung juga. Oke ch4y4n9?

RIO ALAAAAAY!

Sebulan di Jerman bukannya makin bener malah makin konslet tuh orang. Tapi kok makin hari makin frontal sih doi. Apa iya dia beneran sayang sama gue?

Dan semua masih sama, masih terkemas sebagai misteri.  

Gue harus apa Yo?


***

Akhir minggu memang waktu yang tempat untuk refreshing. Here we go, kuliner-nonton-salon. Akhirnya Via free juga dan akhirnya kesampean deh kita jalan bareng. Minus Ario tentunya. Yuhuu bye-bye forever alone.

“APAAA? Lo mau ke Bandung Fy? Gak bisa gitu dong kan lo udah janji ke gue bakalan liburan sama-sama. Hunting baju, hunting foto, cooking class. Masa batal semua sih Fy? Bete ah gue sama lo.” Via kalo lagi ngambek gini lucu banget deh. Persis anak TK yang mainannya direbut temennya. Ngerajuk abis mukanya.

“Maaf beribu maaf Piaku sayang. Jumat  depan kakakya Rio nikah. Lagian mama udah nelfonin gue terus nyuruh pulang. I’m sorry baby, I’m swear liburan kita ke Lombok minggu depan bakalan tetep jalan. Oke?” kataku sambil menepuk lembut pipi Via yang sedari tadi ditangkup oleh kedua tangannya.”

“Iya-iya gue ngerti. Dasar lo pasangan gak jelas. Paling entar lo sekalian dinikahin bareng nikahannya Mbak Alya”

“Ngaco aja deh lo Vi.” Untung deh Via gampang dijinakinnya. Hihi, You’re the best Vi! Mungkin juga sih ini akibat hawa-hawa orang jatuh cinta. FYI, akhirnya seminggu yang lalu pasangan sipit ini jadian juga. Congrats & keep romantic Alvia!

***

Akad nikah Mbak Alya berlangsung dengan khidmat. Manis dan mengharukan. Sungguh memang moment  yang teramat mendebarkan. Bahkan Tante Nena tak hentinya mengeluarkan air mata bahagia dan tak perduli dengan make up yang mulai luntur kemana-mana. 

Ketika dua hati disatukan dalam ikatan yang suci, kamu dan aku sudah menjadi kita, selalu, dan untuk selamanya.

“Mbak Alya, selamat ya, semoga ini untuk yang pertama dan yang terakhir. Cepet-cepet punya baby deh.” Balasku smabil cipika-cipiki dengan kakak tertuanya Ario, Alya Karina. Hari ini Mbak Alya cantik banget dalam balutan kebaya broken whitenya. Simpel, anggun, elegan. Begitupun dengan Mas Dion suaminya. What a perfect couple!


“Amin, makasih Fy, kamu juga cepet nyusul Mbak ya.” Balas Mbak Alya sambil mengedip-ngedipkan matanya. Like brother like sister. Emang deh Mbak Alya sama Ario 11 12 banget.

“Ye, si Mbak, Ify kan masih tingkat dua. Lagian jodoh aja belum punya, Ngarang aja deh Mbak Alya.”

“Jodoh bisa diatur Fy, yang penting kamunya, udah siap belum buat buka hati yang baru? Masalah sama siapa nantinya cingcay lah” kata Ka Alya sambil tersenyum manis padaku. Ralat, ini tersenyum apa meledeknaku yang masih gagal move on?

Sebagai orang yang lumayan dekat dengan keluarga besar Adiputro membuatku diundang secara khusus oleh Tante Nena, Mamanya Ario untuk hadir dalam acara akad nikah. Jadi terpaksa deh pagi-pagi buta diculik sama Ario dan dibawa kesini. Boro-boro sarapan, minum susu aja nggak sempet.

Sate Padang. Masih pagi sih tapi kayaknya super nyummy deh. Oke, mari kita sikat.

“Heh, gue cariin kemana-mana malah makan mulu lo kerjaannya. Diet mana diet?” Kebiasaan deh Ario, demen banget bikin orang kaget, untung tusukan satenya gak ketelan. Kemeja hitam dan jas putih. Simpel but he looks so georgeous. 

Damn, apa gue udah mulai kena syndorm sahabat jadi cinta?

“Udah jangan kebanyakan bengong deh Fy, gue tahu kok kegantengan gue melebihi si artis kesukaan lo itu, Reza Rahardian. Yuk buruan kita jalan, tadi gue udah pamit ke nyokap.”

Hah? Jalan?


"Arioo tungguin gue."

Akhirnya daripada ketinggalan akupun menyusul Rio ke mobil. Bandung pagi ini cerah berawan, jam tanganku masih menunjukkam pukul sepuluh. “Weekend, semoga gak macet deh,” rapalku dalam hati.

“Kita mau kemana sih Yo?” Nyaris setengah jam perjalanan dan Ario asik sendiri dengan keheningan yang tercipta diantara kami.

“Sabar aja deh. Hari ini kita bakalan having fun pokoknya. Just shut up and wait. Okey darling?” Kali ini Ario mengacak rambutku yang tergerai bebas. Lumayan bikin deg-degan sih sebenarnya. Bayangin deh, lagi di Tol dengan kecepatan di atas 100km/jam dan dia sempet-sempetnya mengacak pelan rambut gue. Crazy you Yo!



--------To be continued------
****

TARA! Halo selamat malam reader, oke kali ini gue datang lagi dengn sebuah cerpen bertemakan sahabat jadi cinta. Ada nggak sih dari kalian yang pernah mengalami yang semacam gini?

Well, kali ini bakalan gue potong jadi 2 bagian. Dan dengan senang hati gue nyodorin sama kalian mau dibawa kemana kelanjutannya. Hihi bisa aja yah penulisnya, maklum kebiasaan gue lupa nulisin ide yang udah muncul tiba-tiba tapi belum balik lagi sampai sekarang. Yap, jujur aja sih gue masih nge-stuck endingnya mau kaya apa. So, your comment is really helpful for me. Thankyou for reading, semoga suka ya. 

Rencana aslinya sih pengen bikin adegan so sweet buat endingnya dan pastinya happy ending. Tapi sayang beribu sayang saya masih bingung bikinnya yang nggak pasaran itu kaya gimana. 
Curhat dikit, ini berasa ilang gitu feelnya.   Iya gaksih? 

Regards, ifa!:)





CONVERSATION

3 komentar:

  1. panjang amat ya sampe bingung bacanya.. ini cerpen apa kisah penulis sih

    Mampir kesini ya, salam kenal Peta Indonesia Karya Anak Negeri

    ReplyDelete
  2. Hihihi... lucu deh bacanya Fa. Kesannya remaja banget. Jaid berasa lagi baca diary keponakan gitu *elah, semacam sadar umur*

    Konsepnya memang kayak diary ya? Cute :). Tapi mungkin kalo memang maunya beberapa potongan gitu, jangan terlalu banyak bisa kali ya? Takutnya yang baca agak megap-megap kalo harus lompat dari satu adegan ke adegan lain. IMO sih.

    Betewe, si Rio disini ngegemesin ya...minta ditimpuk XD. Trus suka deh sama "mates rules" ituuuu... Jadi pengen tau rules yanglain isinya sekocak apaaa :D

    ReplyDelete
  3. Hehehe bagus mbak ceritanya, aura auranya remaja banget gitu. Btw mbak, gimana kalau mbak nulis novel gitu. Kan lumayan mbak bisa menghasilkan.

    ReplyDelete

Thankyou for visiting my blog. Let's connect & be a friend:D

Cheers,
Ifa

Back
to top