life, age, born & death

ada yang tau sampe kapan kontrak kita di dunia ini? entah itu datangnya kapan, tapi pasti!
tiap-tiap manusia pasti bakalan kembali menghadap ke sang pencipta-Nya Allah SWT

ga ada yang bisa memprediksi kapan lo bakalan meninggal, bisa besok, entar siang ataupun beberapa tahun ke depan. life is mystery.

bahkan orang yang paling canggih sekalipun gabisa memprediksi kapan ajal itu datang menjemput kita.
hidup itu bukan ramalan cuaca yang lo bisa ngira-ngira hari ini bakalan hujan apa panas terik.
ini juga bukan zodiak yang orang-orang bisa bikin updetannya tiap bulan.

bener sih kata-kata bijak ini :"Manusia cuma bisa berencana tapi Allah lah yang menentukan."

boleh kok, boleh banget lo bikin timeline hidup lo. umur segini mau jadi apa, udah punya apa dan udah bisa jadi apa. itu wajar kok. manusiawi. semua orang bisa bermimpi, bisa bercita-cita. punya target kedepannya gimana.

tapi ya tapi tetep aja , ga selamanya jalan itu mulus, kita gak tau apa yang kita bakala hadapin kedepannya,

owkay. disini gue bukan mau ceplas ceplos tentang hambatannya tapi lebih ke sesuatu yang nyaris kita 'lupakan'

ehahahaehehehe gue bikin tulisan kaya gini bukan mau bilang gue udah bisa ngelakuin ini dengan baik. i'm a good person. absolutely not. disini gue mau kita share sama-sama. slaing bahu membahu, saling mengingatkan :)

life after life. uhm, i mean akhirat

kadang gara-gara kita sibuk mengejar goal kita, kita sedikit demi sedikit melupakan sesuatu yang sangat vital ini. sebenernya kita hidup untuk apa sih? jauh di dasar hati yang paling dalam pasti tiap-tiap kita punya cita-cita agung luar biasa yang sama. hopefully live in heaven.

surga? apa kita udah pantes buat dapetin itu? tottally not (for me)
jujur aja gue ngerasa jauuuh banget. banyak banget kekurangan gue. darimulai suka nunda-nunda waktu sholatlah, males dateng ke acara-acara keislaman, baca buku-buku yang nambyh pengetahuan agama dan lain lain. bahkan shiolat sholat sunnah sebelum dan sesudah sholat fardhu juga masih jauh banget.

emang sih kalo NIAT itu ada banget tapi bikin nyatanya ituloh, pas actionnya susahnya minta ampun :(

gue tertampar keras kalo inget-inget gimana gue ngehabisin waktu yang gue punya 24 jam dalam sehari, kadang-kadang yang gue lakuin itu only wasting time. totally useless buat bekal akhirat gue.

yayaya manusia emang tempatnya salah  , khilaf dan lupa. tapi bukan berarti kalo kita bakalan terus-terusan kalah sama nafsu2 kita, ambisi2 kita, sama setan-setan yang bergentayangan di sekitar kita.

life must go on, be better than yesterday, pada dasarnya kita terlahir setiap hari. setiap kita buka mata,, setiap kita bangun pagi, kita diberi kesempatan untuk menjadi pribadi-pribadi yang baru. memperbaiki hari-hari kemarin. mencoba lebih bijak mengisi hari-hari yang baru

semoga semoga dan semoga kita bisa menjadi salah satu yang tinggal di SURGA-NYA kelak. AMIIIIN 0:)

kalo kata asistensi gue paling engga dalam sehari tuh kita harus baca al-qur'an. walaupun satu ayat sekalipun. okaaaaay i will, i will be a better one. Ya Allah bantulah hamba menuju hambamu yang lebih baik. Allahumma amin.


anyway kenapa gue ngangkat tema'kematian' ? karena kita gak tau kapan giliran kita.

buktinya ade gue , hafizh udah duluan dipanggil ilahi robbi. waktu itu gue masih SD kelas 6, dia masih  kls 4. tapi gak selamanya yang lebih tua itu dipanggil duluan. tapi sekali lagi Allah Maha Adil. mungkin itu udah jalan yang terbaik buat dia. he had asthma, and it's really hurt to saw him kalo asmanya lagi kambuh gak tega. gak kuat liatnya. tapi gue tau kok dia meninggal bukan karena penyakitnya, tapi karena emang udah waktunya.

begitupun nenek gue yang dipanggil Yang Maha Kuasa setahun gak lama setelah ade gue meninggal. waktu itu bokap lagi ada tugas di Papua dan gue tau dia terpukul dan sedih banget karena gak bisa ngeliat pas nyokapnya dimandiin, disgholatin. ngeliat wajah embah gue untuk terakhir kalinya. tapi kata sodara2 dan orang2 disana, waktu terakhir kali jasadnya tersenyum semoga itu pertanda kalo khusnul khotimah. amin

vanya, vanya temen esde gue, temen yang kalo bisa dibilang saat itu se-genk sama gue, pokoknya temen sepermainan gue. dia juga lebih dulu menghadap_Nya. waktu itu pas kelulusan SD, pas pembagian NEM. malamnya, kita semua kaget gak nyangka banget, Vanya sahabat kita ternyata udah gak ada. rasanya sedih. sedih ditinggal orang yang gue sayang berturut-turut. pasalnya Vanya pergi dua minggu setelah adek gue juga pergi.

waktu SMA  siti rahma, mamate juga ternyata dipanggil duluan sama Allah. sama juga kejadiannya terlalu cepat dan tanpa disangka-sangka. waktu liburan naik kelas 3 dia ketabrak mobil pas mau nyebrang di jalan depan rumahnya. sempet koma, dan akhirnya ternyata Allah punya caranya tersendiri,. tapi yg gue sesalin cuma satu. KENAPA? KENAPA GUE GA SEMPET NENGOK? padahal hari itu pas dia meninggal gue dan temen2 lainnya yg belom sempet nengok udah berencana jengukin dia, tapi ternyata takdir emang udah menentukan gue langsung ke rumahnya, bukan lagi menjenguk tapi melayat

sempet gue bertanya, "kenapa yah orang baik dipanggilnya cepet?" tapi abis itu gue sadar, karena semuanya udah diatur sejak di alam sebelum kita dilahirkan di dunia. tiap-tiap orang udah ada catatan masing-masing. udah ada jalannya masing-masing.

oke, ga ada yang bisa disalahin karena emang itu balik lagi. kita manusia ibarat tokoh-tokoh dalam cerita. dan Allah adalah penulisnya. Apa yang kita jalani saat ini udah tertulis semuanya. hidup, mati, rezeki, jodoh dan lain-lainnya udah tercatat dengan rapih. kaya dokumen-dokumen penting yang disimpan sebaik mungkin.

hidup itu penuh kejutan. lo gak pernah tau apa yang akan terjadi besok. semuanya mengalir dengan alami. sangat natural dan menimbulkan banyak sensasi-sensai baru dalam kehidupan kita, kalo ibarat di bidang teknologi, tiap harinya kita selalu ngedapetin inovasi baru. tunggu dan nikmati. kuncinya cuma itu. jangan lupa syukuri tiap-tiap yang kita milikin, yang kita lewati, yang kita temui, karena dibalik semua peristiwa pasti akan selalu ada hikmah yang bisa kita petik.

hidup itu ada siklusnya. tiap hari ada yang datang dan ada yang pergi. ada yang baru dilahirkan dan ada juga yang dijemput oleh kematian. semua udah ada waktunya masing-masing. udah ada takdirnya. tinggal tunggu kapan tangall mainnya, kapan kita menghadap 
 yang Maha Kuasa

disini guenjuga mau ngucapin INNALILLAHI wa INNAILAHI ROJIUN . teluh berpulang ke rahmatulloh bapak Haji Suhadi. kakek yang selama ini gue kenal orang yang super baik. walaupun dia bukan kakek gue dan cuma waktu-waktu tertentu aja kita ketemu. tapi gue bisa melihatnya, gue tau kalo he was a really kind person. semoga dapet tempat terbaik di sisi Allah. Selamat jalan, kek! :") gak nyangka banget 2 minggu yg lalu masih disuruh si abi nganterin tabloid ke rumahnya eh pas tadi ke rumahnya ternyata udah ga ada kata istrinya.

orang baik akan selalu di kenang kebaikannya. semoga kita semua bisa menjadi salah satunya. amin:')

okeey cemancemaaan terimakasih sudah membaca curahan hati akoh. semoga yah semoga bisa bermanfaat kedepannya bukan buat gue aja tapi buat kita semua.


dont cry dont be shy. keep smile & coloring your world,

ton of LOVE : iffahsari musyrifah <3

CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Thankyou for visiting my blog. Let's connect & be a friend:D

Cheers,
Ifa

Back
to top